Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Paspor Pakistan adalah paspor terburuk keempat di dunia |  berita Dunia

Paspor Pakistan adalah paspor terburuk keempat di dunia | berita Dunia

Perusahaan konsultan kewarganegaraan dan residensi global Henley & Partners dinilai Pakistan Sebagai bangsa ia memiliki paspor terburuk keempat di dunia. Menurut laporan tersebut, warga Pakistan memiliki akses ke 35 negara melalui fasilitas visa-on-arrival hingga Januari tahun ini yang kini telah berkurang menjadi 33 negara, lapor The News International.

Awal tahun ini, Pakistan menduduki peringkat di antara lima paspor terburuk, menurut firma penasihat Henly & Partners yang berbasis di London. (mengajukan)

Negara dengan populasi lebih dari 220 juta orang menempati posisi ke-100 di antara 227 negara yang diperingkat dalam indeks, dan hasilnya diperkirakan berdasarkan jumlah tujuan yang dapat dijangkau oleh penduduk tanpa memiliki visa sebelumnya.

Awal tahun ini, Pakistan menduduki peringkat di antara lima paspor terburuk, menurut firma penasihat Henly & Partners yang berbasis di London.

India menempati urutan ke-80 dalam daftar dengan 57 negara menawarkan fasilitas visa pada saat kedatangan kepada orang India.

Sementara itu, Singapura menduduki peringkat teratas sebagai paspor yang paling banyak dicari di dunia, mendorong Jepang, yang menduduki peringkat teratas selama lima tahun terakhir, untuk bergabung di peringkat ketiga dengan Korea Selatan, Austria, Finlandia, Prancis, Luksemburg, dan Swedia, memberikan warganya akses ke 189 tujuan tanpa visa sebelumnya, News International melaporkan.

Di sisi lain, warga Singapura dapat mengunjungi tidak kurang dari 193 destinasi bebas visa di seluruh dunia dari total 227 destinasi.

Sementara Asia secara tradisional mendominasi peringkat dalam indeks, Eropa bangkit kembali dengan Jerman, Italia, dan Spanyol naik ke posisi kedua, menawarkan akses bebas visa ke 190 tujuan.

itu Amerika Serikat Inggris, yang pernah menduduki puncak indeks, mengalami penurunan peringkat yang tajam. Namun, Inggris menunjukkan peningkatan, naik ke peringkat keempat, sementara peringkat Amerika Serikat merosot ke peringkat kedelapan dengan mencapai 183 tujuan bebas visa, News International melaporkan.

READ  Reporter menelan terbang di udara, Internet terpecah

Indeks Paspor Henley, yang memeringkat 199 paspor berdasarkan data IATA, diperbarui secara berkala untuk mencerminkan perubahan dalam kebijakan visa. Jumlah rata-rata tujuan bebas visa untuk pelancong telah berlipat ganda selama bertahun-tahun dari 58 pada tahun 2006 menjadi 109.

Terlepas dari situasi ini, masih terdapat kesenjangan yang signifikan dalam kebebasan bepergian antara negara dengan peringkat tertinggi dan negara dengan peringkat terendah. The News International melaporkan bahwa warga negara yang dilanda konflik termasuk Afghanistan, Irak, dan Suriah memiliki hak perjalanan paling sedikit, dengan akses masing-masing hanya ke 27, 29, dan 30 tujuan.

“Tren keseluruhan sepanjang 18 tahun sejarah pemeringkatan mengarah ke kebebasan perjalanan yang lebih besar, dengan rata-rata jumlah tujuan yang dapat diakses wisatawan bebas visa hampir dua kali lipat dari 58 pada tahun 2006 menjadi 109 pada tahun 2023,” bunyi pernyataan dari Henley & Partners.