Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

PBB setelah ribuan orang menyerbu pusat bantuan di Gaza

PBB setelah ribuan orang menyerbu pusat bantuan di Gaza

PBB memperingatkan bahwa “tatanan sipil” mulai runtuh di Gaza (arsip)

Wilayah Palestina:

PBB memperingatkan pada hari Minggu bahwa “ketertiban sipil” mulai runtuh di Gaza setelah ribuan orang menjarah gudang makanan di wilayah Palestina yang dilanda perang. Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan gandum, tepung dan persediaan lainnya dijarah dari beberapa gudang.

“Ini adalah tanda yang mengkhawatirkan bahwa ketertiban sipil mulai runtuh setelah tiga minggu perang dan pengepungan yang ketat,” kata Thomas White, ketua UNRWA di Gaza.

Dia menambahkan bahwa salah satu gudang di kota Deir al-Balah di tengah negara itu digunakan untuk menyimpan pasokan dari konvoi bantuan kemanusiaan yang mulai menyeberang ke Gaza dari Mesir pada 21 Oktober.

UNRWA mengatakan: “Ribuan orang menyerbu beberapa gudang dan pusat distribusi UNRWA di wilayah tengah dan selatan Jalur Gaza, mengambil tepung terigu dan bahan-bahan dasar lainnya untuk bertahan hidup seperti perlengkapan kebersihan.”

Konflik dimulai pada 7 Oktober ketika militan Hamas menyerbu perbatasan Gaza dan melakukan kekerasan di Israel, menewaskan 1.400 orang dan menculik 230 lainnya, kata para pejabat Israel.

Sejak itu, Israel melancarkan serangan dahsyat yang menurut Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas telah menewaskan lebih dari 8.000 orang di wilayah Palestina, setengah dari mereka adalah anak-anak.

Israel juga memberlakukan blokade total terhadap pasokan makanan, air, obat-obatan dan bahan bakar ke Gaza, dan konvoi bantuan kemanusiaan pertama baru masuk dua minggu kemudian.

Sejak itu, UNRWA mengatakan 84 truk bantuan telah menyeberang ke Gaza, namun lembaga bantuan mengatakan jumlahnya sangat rendah. Sebelum konflik, angka PBB menunjukkan rata-rata 500 truk memasuki Gaza setiap hari.

READ  Pemeriksa fakta Muhammad Zubair, Prateek Sinha di antara pesaing untuk Hadiah Nobel Perdamaian: TIME Report

“Pasar kehabisan pasokan, sementara bantuan kemanusiaan yang tiba di Jalur Gaza dengan truk dari Mesir tidak mencukupi,” kata White.

“Kebutuhan masyarakat sangat besar, meskipun hanya untuk bertahan hidup, sementara bantuan yang kami terima sangat sedikit dan tidak konsisten,” kata pejabat PBB tersebut.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)