Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat Korea Utara telah “dengan getir” mengkritik peluncuran satelit mata-mata yang gagal: laporan

Pejabat Korea Utara telah “dengan getir” mengkritik peluncuran satelit mata-mata yang gagal: laporan

Korea Selatan telah menemukan sebagian besar rudal rusak yang digunakan dalam peluncuran tersebut.

banjir:

Partai yang berkuasa di Korea Utara mengecam upaya peluncuran satelit baru-baru ini yang gagal pada pertemuan tingkat tinggi, media pemerintah melaporkan Senin, mengecam para pejabat yang bertanggung jawab.

Korea Utara berusaha untuk menempatkan satelit mata-mata militer pertamanya ke orbit pada 31 Mei, tetapi rudal dan muatannya jatuh ke laut tak lama setelah diluncurkan karena apa yang dikatakan Pyongyang sebagai kegagalan rudal.

Dalam sebuah laporan dari pertemuan Komite Pusat Partai Buruh Korea, partai yang berkuasa mengkritik keras para pejabat yang secara tidak bertanggung jawab membuat persiapan untuk peluncuran satelit dan menuntut penyelidikan atas kegagalan “serius” dari Korean Central News yang dikelola negara. Agen. Dia berkata.

Komite tersebut menegaskan kembali janjinya untuk segera meluncurkan satelit mata-matanya sendiri, yang sebelumnya dikatakan Pyongyang diperlukan untuk menyeimbangkan kehadiran militer AS yang tumbuh di wilayah tersebut.

Peluncuran 31 Mei dikecam oleh Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang, dengan mengatakan itu melanggar resolusi PBB yang mencegah negara bersenjata nuklir itu melakukan uji coba menggunakan teknologi rudal balistik.

Analis mengatakan ada tumpang tindih teknis yang signifikan antara pengembangan ICBM dan kemampuan peluncuran ruang angkasa.

Selain percobaan peluncuran satelit, Korea Utara telah melakukan beberapa peluncuran yang menentang sanksi tahun ini, termasuk menguji rudal balistik antarbenua yang paling kuat.

Hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan berada di salah satu titik terlemah mereka, dengan diplomasi goyah dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyerukan peningkatan pengembangan senjata, termasuk senjata nuklir taktis.

Korea Selatan mengatakan dalam beberapa hari terakhir bahwa pihaknya telah berhasil memulihkan sebagian besar rudal yang rusak dari dasar laut.

READ  Serangan Hamas mengubah aturan di Timur Tengah

Seoul telah bekerja selama lebih dari dua minggu untuk memulihkan puing-puing, di mana puing-puing itu dapat membantu para ilmuwan mendapatkan wawasan tentang rudal balistik dan program pemantauan satelit Pyongyang.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)