Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat tinggi Rusia tidak dapat meninggalkan negara itu sampai perdana menteri mengangguk: lapor |  berita Dunia

Pejabat tinggi Rusia tidak dapat meninggalkan negara itu sampai perdana menteri mengangguk: lapor | berita Dunia

Sebuah think tank yang berbasis di AS telah menyatakan bahwa pejabat tinggi Rusia hanya diizinkan meninggalkan negara itu setelah menerima tanda terima dari Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin. Menurut Institute for the Study of War (ISW), Mikhail Mishustin telah membatasi perjalanan internasional hanya untuk urusan resmi. Think tank mengklaim keputusan tersebut, mengutip laporan dari outlet berita Rusia The Bell.

Perang Rusia-Ukraina: Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin (Reuters)

Baca selengkapnya: Anak-anak Ukraina yang kembali dari Rusia hidup ‘dengan tikus dan kecoak’: laporan

Outlet tersebut melaporkan bahwa pegawai administrasi Vladimir Putin tidak tunduk pada batasan yang sama. Sebelumnya, think tank mengatakan bahwa dinas keamanan Rusia menyita paspor pejabat Rusia, mantan pejabat dan eksekutif perusahaan negara untuk mencegah mereka bepergian ke luar Rusia.

Keputusan itu diambil karena Rusia mengkhawatirkan pembelotan dari orang-orang yang menentang invasi ke Ukraina. Think tank mengatakan Kremlin dan Badan Keamanan Federal khawatir orang-orang akan pergi karena mereka secara pribadi menentang perang di tengah sanksi Barat.

Baca selengkapnya: Ukraina ‘pilih-pilih’ dengan target sementara Rusia menembak tiga kali lebih banyak karena…

Beberapa laporan media mengklaim bahwa petugas keamanan menuntut beberapa elit Rusia menyerahkan dokumen perjalanan – aturan era Soviet yang jarang ditegakkan. Intelijen MoD diperbarui pada bulan Maret bahwa beberapa pejabat harus memberikan paspor mereka ke Dinas Keamanan Rusia – sebuah langkah “kemungkinan ditujukan untuk mencegah desersi atau pembelotan pejabat yang semakin tidak puas”.

READ  Minyak membuat kenaikan mingguan terbesar dalam lebih dari setahun sebelum Badai Ida Oleh Reuters