Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Korea Selatan: Jika Kim Jong Un menggunakan senjata nuklir, “rezimnya akan berakhir”

Presiden Korea Selatan: Jika Kim Jong Un menggunakan senjata nuklir, “rezimnya akan berakhir”

Setelah peringatan Korea Utara, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengatakan rezimnya akan diakhiri oleh Seoul dan Washington jika negara tersebut menggunakan senjata nuklir, Bloomberg melaporkan, ketika pemimpin Korea Selatan tersebut berbicara pada peringatan 75 tahun berdirinya militer negaranya.

Presiden Korea Selatan merayakan aliansi jangka panjang dengan Amerika Serikat pada Hari Angkatan Bersenjata dan perjanjian yang dia capai dengan Presiden Joe Biden untuk memperkuat konsultasi mengenai penempatan aset nuklir AS di wilayah tersebut untuk mencegah Kim Jong Un mencoba melakukan serangan. .

“Jika Korea Utara menggunakan senjata nuklir, rezimnya akan berakhir dengan respons yang luar biasa dari aliansi Korea Selatan-AS,” kata Yoon pada hari Selasa, mengkritik Pyongyang karena berupaya membuat senjata nuklir, dan mengatakan bahwa rakyatnyalah yang menanggung akibatnya.

Baca juga: Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memerintahkan langkah-langkah untuk memperkuat hubungan dengan Rusia di tengah peringatan AS dan Seoul mengenai kesepakatan senjata

“Obsesi rezim Korea Utara terhadap pengembangan senjata nuklir memperburuk penderitaan rakyat Korea Utara,” kata Yoon. “Rezim Korea Utara harus menyadari bahwa senjata nuklir tidak akan pernah bisa menjamin keamanannya.”

Untuk memperingati hari jadi tersebut, Korea Selatan mengadakan parade militer pertamanya dalam satu dekade di Seoul, yang menampilkan ribuan tentara dan peralatan militer terbarunya seperti rudal permukaan-ke-udara jarak jauh buatan dalam negeri. Karena cuaca buruk, jet tempur KF-21, helikopter bersenjata ringan generasi berikutnya yang seharusnya tampil di pertunjukan udara sebelumnya, dilarang terbang.

Berita menarik! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp :rocket: Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan ikuti terus ide-ide keuangan terbaru! klik disini!

Acara tersebut mencakup pertunjukan drone dari Komando Kendaraan Udara Tak Berawak yang baru dibentuk, dan menyoroti aliansi militer negara tersebut yang telah berusia 70 tahun dengan Amerika Serikat.

READ  Jajak pendapat Turki ditutup dalam pemilihan presiden yang bersejarah

Upacara di pangkalan udara pada pagi hari dihadiri lebih dari 10.000 orang, termasuk para veteran Perang Korea 1950-1953 dari 19 negara berbeda beserta keluarga mereka.

Republik Korea mengadakan parade setiap lima tahun untuk memperingati Hari Angkatan Bersenjata, namun parade tersebut tidak diadakan pada masa mantan Presiden Moon Jae-in pada tahun 2018 ketika ia berupaya melakukan pemulihan hubungan dengan Korea Utara.

Sementara itu, Pyongyang telah mengadakan beberapa parade militer di bawah kepemimpinan Kim Jong Un, menampilkan rudal berkemampuan nuklir terbaru yang dirancang untuk menyerang Korea Selatan dan mengirimkan hulu ledak ke daratan AS.

Pada bulan April, ketika Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Yoon di Gedung Putih, dia mengatakan bahwa serangan nuklir Korea Utara terhadap Amerika Serikat dan sekutunya akan menjadi akhir dari rezim Kim, dan dia juga mengumumkan upaya baru dengan Korea Selatan untuk melakukan hal tersebut. melawan penumpukan nuklir Pyongyang.

Korea Utara mengecam Pyon, menggambarkannya sebagai “boneka pengkhianat”, dan meningkatkan provokasinya sebagai bentuk kemarahan atas latihan militer gabungan antara Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Dengan masukan agensi.

“Berita menggembirakan! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp 🚀 Berlanggananlah hari ini dengan mengeklik tautannya dan ikuti terus ide-ide keuangan terkini!” klik disini!