Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ribuan Orang di Jalanan Di Kota Terbesar Kedua Ukraina di Tengah Ketegangan Rusia

Orang-orang mengambil bagian dalam Persatuan March di Kharkiv.

Ukraina:

Ribuan orang turun ke jalan-jalan kota terbesar kedua di Ukraina pada hari Sabtu membawa spanduk yang mengatakan “Kharkiv adalah Ukraina” dan “hentikan agresi Rusia”, ketika negara itu bersiap untuk kemungkinan serangan militer dari Rusia.

Minggu-minggu diplomasi antara Barat dan Moskow memiliki menghasilkan tidak setelah terobosan Rusia mengumpulkan puluhan ribu tentara di dekat perbatasan Ukraina.

Moskow membantah berencana menyerang Ukraina tetapi menuntut jaminan keamanan, termasuk memblokir Ukraina untuk bergabung dengan aliansi NATO.

Kharkiv, sebuah kota industri timur yang terletak 42 km (26 mil) dari perbatasan Rusia, diidentifikasi oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy sebagai kemungkinan target Rusia, meskipun juru bicaranya kemudian mengatakan dia berbicara secara hipotetis.

Demonstran di Kharkiv menyanyikan lagu kebangsaan dan mengibarkan bendera Ukraina, atau mengangkat bendera sekutu yang telah mendukung Kyiv, termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Uni Eropa.

“Orang-orang turun ke jalan untuk menunjukkan bahwa Kharkiv adalah kota Ukraina dan kami tidak akan menyerahkannya,” kata warga Kharkiv, Nina Kvitko.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Klip bentrokan Galwan ditampilkan dalam single China daratan bertemu India sebagai lawan militer | berita terbaru india