Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket luar angkasa Elon Musk pada jalur tabrakan dengan Bulan | berita luar angkasa

Astronom Jonathan McDowell mengatakan dampaknya akan kecil dan efek serupa kemungkinan tidak akan diperhatikan.

Para ahli mengatakan bahwa sepotong roket SpaceX yang meledak tujuh tahun lalu dan tertinggal di luar angkasa setelah menyelesaikan misinya akan bertabrakan dengan bulan pada bulan Maret.

Roket itu dikerahkan pada 2015 untuk menempatkan satelit NASA ke orbit yang disebut Deep Space Climate Observatory (DSCOVR).

Astronom Bill Gray mengatakan Rabu bahwa tahap kedua roket, atau booster, mengambang di apa yang disebut matematikawan orbit kacau.

Gray-lah yang menghitung lintasan tabrakan baru dari bulan yang tidak diinginkan. Gray mengatakan pesawat pendorong itu melintas dekat bulan pada Januari ketika ia mengubah orbitnya.

Dia berada di belakang Project Pluto, sebuah program yang memungkinkan para ilmuwan menghitung jalur asteroid dan objek lain di luar angkasa dan digunakan dalam program observasi luar angkasa yang didanai NASA.

Seminggu setelah roket diluncurkan di dekat bulan, Gray memperhatikannya lagi dan menyimpulkan bahwa roket itu akan menabrak sisi gelap bulan pada 4 Maret dengan kecepatan lebih dari 9.000 kilometer per jam (5.500 mil per jam).

Gray mengimbau komunitas astronom amatir untuk bergabung dengannya dalam mengamati booster, dan kesimpulannya dikonfirmasi.

Waktu dan lokasi yang tepat dari tumbukan mungkin sedikit berubah dari prediksinya tetapi ada kesepakatan luas bahwa akan ada tabrakan di bulan hari itu.

“Saya telah melacak sampah jenis ini selama sekitar 15 tahun. Ini adalah dampak pertama yang tidak disengaja di Bulan,” kata Gray.

Saatnya mulai berorganisasi

Dampak tabrakan akan kecil, kata astronom Jonathan McDowell, seraya menambahkan bahwa efek serupa kemungkinan tidak akan diperhatikan.

“Setidaknya ada 50 objek yang tersisa di orbit Bumi pada 1960-an, 70-an, dan 80-an yang ditinggalkan begitu saja. Kami belum melacaknya,” katanya.

READ  Studi yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya: Proses Penuaan yang Tak Terhentikan | penuaan

Dia menambahkan, “Kami sekarang mengambil dua dari mereka … tetapi banyak dari mereka yang belum kami temukan, jadi mereka tidak lagi ada.” “Mungkin setidaknya beberapa dari mereka tidak sengaja menabrak bulan dan kita tidak menyadarinya.”

Dampak dari sepotong roket SpaceX, yang berbobot empat ton, di Bulan tidak akan terlihat dari Bumi secara real time.

Tapi itu akan meninggalkan kawah yang dapat dilihat oleh para ilmuwan dengan pesawat ruang angkasa dan satelit seperti Lunar Reconnaissance Orbiter NASA atau Chandrayaan-2 India, dan dengan demikian belajar lebih banyak tentang geologi bulan.

Sebuah pesawat ruang angkasa telah sengaja menabrak Bulan sebelumnya untuk tujuan ilmiah, seperti selama misi Apollo untuk menguji seismometer.

Pada tahun 2009, NASA mengirim roket yang menghujani bulan di dekat kutub selatannya untuk mencari air.

Tapi kebanyakan rudal tidak pergi terlalu jauh dari Bumi. SpaceX mengirimkan pendorong roketnya kembali melalui atmosfer bumi sampai hancur di atas lautan. Tahap pertama dipulihkan dan digunakan kembali.

Gray mengatakan mungkin ada lebih banyak kecelakaan tabrakan bulan yang tidak disengaja di masa depan karena program luar angkasa AS dan China, khususnya, meninggalkan lebih banyak limbah yang tidak diinginkan di orbit.

Amerika Serikat, dengan mitra internasional, sudah merencanakan stasiun luar angkasa untuk mengorbit Bulan.

McDowell mencatat bahwa peristiwa ini “mulai menimbulkan masalah ketika ada banyak lalu lintas.”

“Memang, tidak ada yang benar-benar memiliki tugas untuk melacak sampah yang kita tinggalkan di orbit Bumi yang dalam,” katanya. “Saya pikir sudah waktunya untuk mulai mengatur itu.”

SpaceX tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Perusahaan Elon Musk saat ini sedang mengembangkan pendarat bulan yang memungkinkan NASA mengirim astronot ke bulan paling cepat tahun 2025.

READ  NASA dan USPS: Perangko Baru Merayakan Satu Dekade Menyaksikan Matahari dari Luar Angkasa