Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah penelitian menemukan bahwa polusi udara dikaitkan dengan tanda-tanda penyakit Alzheimer pada jaringan otak

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa orang yang menghirup partikel kecil di udara dengan konsentrasi lebih tinggi, seperti knalpot diesel atau polutan udara terkait lalu lintas lainnya, lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer di otak mereka. Tampaknya ada hubungan antara polusi udara dan penurunan kognitif.

Untuk penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal NeurologiPara peneliti meneliti hubungan antara konsentrasi polusi udara sekitar dan tanda-tanda penyakit Alzheimer di otak manusia. Mereka menemukan bahwa orang yang terpapar partikel polutan udara halus dengan konsentrasi lebih tinggi, juga dikenal sebagai PM2.5, Setidaknya setahun sebelum kematiannya, mereka cenderung memiliki tingkat… Seprai — Kumpulan fragmen protein yang tidak normal menumpuk di antara sel-sel saraf, suatu tanda penyakit Alzheimer di jaringan otak. Penelitian ini juga menemukan hubungan yang kuat antara polusi dan tanda-tanda penyakit pada orang yang secara genetik tidak memiliki kecenderungan terkena penyakit Alzheimer.

“Hal ini menunjukkan bahwa faktor lingkungan seperti polusi udara dapat menjadi faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan penyakit Alzheimer, terutama pada pasien yang penyakitnya tidak dapat dijelaskan oleh genetika,” kata Anke Howells, penulis utama studi tersebut dan asisten profesor di Emory University. Kampus. Untuk kesehatan masyarakat. Meskipun penelitian ini tidak membuktikan bahwa polusi udara menyebabkan penyakit Alzheimer, penelitian ini menemukan adanya hubungan antara paparan jenis polusi tertentu dan tanda-tanda penyakit tersebut.

Para peneliti memeriksa jaringan dari 224 donor di wilayah metropolitan Atlanta yang telah menjadi sukarelawan sebelum mereka meninggal untuk menyumbangkan otak mereka untuk penelitian.

“Donor yang tinggal di daerah dengan tingkat polusi udara terkait lalu lintas yang tinggi menunjukkan jumlah plak terkait Alzheimer yang lebih besar pada saat kematian dibandingkan donor yang tinggal di daerah dengan konsentrasi polusi udara rendah,” kata Howells.

READ  Rocket Labs meluncurkan kubus NASA Tropics

Dia menambahkan bahwa para peneliti diberitahu bahwa paparan polusi tingkat tinggi meningkatkan risiko terkena penyakit Alzheimer.

Lebih dari separuh donor memiliki apa yang dikenal sebagai gen APOE, yang merupakan faktor risiko genetik terkuat untuk penyakit Alzheimer. Namun bagi para donor yang belum memiliki kecenderungan genetik, para peneliti menemukan hubungan yang lebih kuat antara polusi udara terkait lalu lintas dan tanda-tanda penyakit Alzheimer.

Telah lama diketahui bahwa konsentrasi PM2.5 dapat menyebabkan gangguan pernafasan jangka pendek. Ini karena partikelnya sangat kecil – berdiameter 2,5 mikron atau lebih kecil – sehingga memasuki aliran darah setelah terhirup. Menghirup asap juga dapat mengiritasi sinus, tenggorokan, dan mata Anda Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Dalam kasus yang lebih serius, paparan zat ini dikaitkan dengan efek kardiovaskular – termasuk serangan jantung dan stroke – serta kanker paru-paru dan kerusakan fungsi kognitif.

Gaurab Basu, direktur pendidikan dan kebijakan di Pusat Iklim, Kesehatan, dan Lingkungan Harvard, mengatakan penelitian ini menyoroti bahaya polusi udara terhadap otak.

“Kita sering berpikir tentang polusi udara di paru-paru, namun penting untuk menempatkan otak di garis depan dalam pembicaraan tentang bagaimana polusi udara mempengaruhi kesehatan kita,” kata Basu.

Meskipun penelitian ini terutama meneliti otak pria kulit putih lulusan perguruan tinggi, Basu mengatakan komunitas miskin dan komunitas kulit berwarna seringkali lebih rentan terhadap partikel dan polusi terkait lalu lintas – karena jalan raya sengaja dibangun di komunitas mereka.

“Polusi ini tidak berdampak sama pada semua orang,” kata Basu. “Polusi udara dari kendaraan pada dasarnya merupakan masalah kesetaraan kesehatan.”

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan hubungan yang tepat antara polusi udara terkait lalu lintas dan perubahan otak akibat penyakit Alzheimer, kata Heather Snyder, MD, wakil presiden Asosiasi Alzheimer untuk hubungan medis dan ilmiah.

READ  Sisi jauh wahana penjelajah bulan Chang'e-6 Tiongkok memulai perjalanan pulang

“Kita tahu bahwa penyakit Alzheimer adalah penyakit yang kompleks, dan kemungkinan ada gabungan berbagai faktor yang mempengaruhi risiko seumur hidup seseorang,” kata Snyder kepada The Washington Post melalui email. “Menghindari paparan polusi udara adalah faktor risiko yang dapat diubah oleh sebagian orang, namun sebagian lainnya tidak dapat atau tidak dapat mengubahnya dengan mudah.”

Dan penelitian ini juga Hanya yang terbaru dalam literatur yang sedang berkembang untuk diungkap Hubungan antara polusi udara sekitar dan penurunan kognitif yang muncul riset Paparan partikel halus terkait lalu lintas juga ditemukan terkait dengan penurunan ketebalan kortikal dan penipisan materi abu-abu di otak, yang dapat memengaruhi pemrosesan informasi, pembelajaran, dan memori. Para ahli menunjukkan semakin banyak bukti yang menghubungkan paparan polusi udara dengan penurunan kognitif, gangguan mood dan diagnosis penyakit Alzheimer.

Bagi Howells, cara terbaik untuk mengurangi paparan adalah dengan melakukan perubahan individu seperti membatasi waktu di luar ruangan ketika konsentrasi polusi udara tinggi dan mengenakan masker jika diperlukan. Ia mengatakan perubahan lain seperti mengendarai mobil listrik atau menggunakan transportasi umum dapat berkontribusi dalam mengurangi polusi udara.

“Untuk mengurangi paparan polusi udara, kita memerlukan keputusan dan perubahan kebijakan,” kata Howells. “Sebenarnya tidak ada tingkat polusi udara yang aman atau sehat secara umum atau polusi udara terkait lalu lintas.”