Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Semakin banyak privasi yang dimiliki orang tentang potensi bahaya, semakin tidak takut mereka menjadi

Semakin banyak privasi yang dimiliki orang tentang potensi bahaya, semakin tidak takut mereka menjadi

Ringkasan: Sebuah studi baru melaporkan bahwa pengetahuan terperinci tentang probabilitas dapat membuat risiko serius tampak jauh lebih berbahaya.

sumber: Universitas California di San Francisco

Pandemi COVID-19 telah menyoroti kepentingan pribadi dan sosial serta tantangan penilaian risiko. Penelitian baru dari University of California, San Diego menyoroti bagaimana orang memandang risiko, dan menemukan bahwa pengetahuan rinci tentang kemungkinan dapat membuat risiko tampak kurang berbahaya.

Misalnya, jika orang diberitahu bahwa 27% dari populasi membawa setidaknya satu salinan gen yang dapat menyebabkan penyakit Alzheimer, mereka mungkin khawatir bahwa mereka memiliki gen itu. Namun, jika Anda menentukan bahwa ini terjadi karena 25% memiliki satu salinan gen dan 2% memiliki dua salinan gen, persepsi subjektif tentang risiko menjadi kurang menarik. Namun, masih benar bahwa 27% orang membawa gen yang dapat menyebabkan penyakit Alzheimer.

kata Uma R. Karmarkar, rekan penulis studi dan asisten profesor Pemasaran dan Inovasi di Sekolah Manajemen dan Sekolah Kebijakan dan Strategi Global Universitas California San Diego Rady.

Hasil kuat dipublikasikan di Jurnal Psikologi Eksperimental: Umumberdasarkan hasil yang telah direplikasi di lebih dari selusin uji coba berbeda dengan lebih dari 1.500 peserta yang tinggal di seluruh AS.

Dalam satu percobaan, 390 orang yang berpartisipasi dalam penelitian melalui platform Amazon Mechanical Turk dibagi menjadi tiga kelompok. Semua kelompok diberi informasi bahwa “setiap orang memiliki peluang 58% untuk mendapatkan gigitan kutu yang menyebabkan infeksi bakteri yang baru ditemukan”.

Kemudian, dua kelompok diberi informasi yang lebih spesifik. Satu kelompok melihat bahwa gigitan bisa berasal dari berbagai jenis kutu dan ini membuat mereka percaya bahwa gigitan kutu lebih mungkin terjadi. Sebuah kelompok yang berbeda melihat berbagai jenis kutu, dan kemungkinan gigitan dari setiap jenis – menerima informasi probabilitas eksplisit mengakibatkan peringatan awal dianggap kurang mungkin terjadi.

READ  Sebuah studi menemukan bahwa tingkat diabetes mungkin meningkat pada orang dewasa muda di Amerika Serikat
Penelitian baru dari University of California, San Diego menyoroti bagaimana orang memandang risiko, dan menemukan bahwa pengetahuan rinci tentang kemungkinan dapat membuat risiko tampak kurang berbahaya. Gambar ada di domain publik

“Memberikan semua penyebab independen ini dengan probabilitasnya mungkin tampak seperti itu akan meningkatkan pengakuan akan pentingnya suatu peristiwa, tetapi sebenarnya itu dapat mengurangi risiko secara keseluruhan,” kata Krmarkar. “Ketika ini terjadi, ‘efek tanpa probabilitas’ ikut bermain. Satu-satunya hal ini berarti bahwa memberikan informasi spesifik tentang kemungkinan dapat membantu mengurangi ketakutan akan hasil negatif.”

Sementara penelitian berfokus pada risiko kesehatan, penulis juga menguji teori tersebut dengan menggunakan hasil yang berpotensi positif, seperti memenangkan lotre. Selain probabilitas keseluruhan untuk memenangkan jackpot, beberapa orang menerima informasi tambahan, seperti “Jika Anda mengeluarkan bola berwarna dari toples ini, Anda memenangkan $50.” Informasi tambahan ini membuat orang melihat diri mereka lebih kecil kemungkinannya untuk menang. Dalam skenario positif, “kurangnya efek probabilitas” tetap ada.

Karmakar mencatat bahwa bagaimana lembaga dan pembuat kebijakan memberikan informasi tentang risiko kesehatan menjadi penting.

“Saat berkomunikasi tentang risiko, penting untuk mengingat tujuan memberikan informasi tersebut dan perilaku yang Anda tuju untuk mendorongnya,” katanya. “Penelitian ini dapat membantu pembuat kebijakan meningkatkan pesan mereka untuk memastikan komunikasi mereka berdampak.”

Tentang berita psikologi penelitian ini

pengarang: Scott Lavie
sumber: Universitas California di San Francisco
Kontak: Scott Lavie – Universitas California
gambar: Gambar ada di domain publik

pencarian asli: Akses ditutup.
Efek ketidakmungkinan: ketika mengetahui lebih banyak menciptakan lebih sedikit persepsioleh Uma R. Karmarkar dkk. Jurnal Psikologi Eksperimental: Umum

Lihat juga

Ini menunjukkan seorang wanita dengan headphone

Ringkasan

Efek ketidakmungkinan: ketika mengetahui lebih banyak menciptakan lebih sedikit persepsi

Orang-orang dihadapkan pada informasi yang semakin detail terkait dengan serangkaian keputusan yang berisiko. Untuk membantu individu mempertimbangkan risiko tersebut, berbagai bentuk kebijakan dan pesan kesehatan sering menyebutkan penyebabnya.

READ  NASA merilis gambar penuh bintang yang menakjubkan dari Teleskop Webb

Sementara beberapa literatur sebelumnya menunjukkan bahwa menambahkan informasi tentang penyebab hasil meningkatkan kemungkinan itu terjadi, kami mengidentifikasi mekanisme baru yang sebaliknya terjadi secara teratur.

Melalui tujuh percobaan awal dan enam percobaan pelengkap, kami menemukan bahwa perkiraan kemungkinan hasil menurun ketika orang belajar tentang probabilitas (menurut definisi) jalur yang mengarah ke hasil itu.

Bias “tidak mungkin” ini ada meskipun komunikasi eksplisit tentang probabilitas objektif keseluruhan dari suatu hasil dan terjadi untuk hasil positif dan negatif. Faktanya, kesadaran akan lintasan probabilitas rendah mengurangi persepsi subjektif tentang probabilitas suatu hasil bahkan ketika penambahannya secara objektif meningkatkan probabilitas aktual dari suatu hasil.

Temuan ini meningkatkan pemahaman saat ini tentang bagaimana orang mengintegrasikan informasi di bawah ketidakpastian dan memperoleh persepsi subjektif risiko.