Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Semburan radio cepat yang baru, tidak biasa, dan berulang terdeteksi sejauh 3 miliar tahun cahaya

Semburan radio cepat yang baru, tidak biasa, dan berulang terdeteksi sejauh 3 miliar tahun cahaya

Tubuh kosmik berbeda jika dibandingkan dengan penemuan lain dari ledakan radio dalam beberapa tahun terakhir, menurut penelitian baru.

Ledakan radio cepat, atau FRB, adalah semburan gelombang radio berdurasi milidetik di luar angkasa. Semburan radio tunggal dipancarkan sekali dan tidak berulang. Tetapi diketahui bahwa semburan radio cepat yang berulang mengirimkan gelombang radio pendek dan energik berkali-kali.

Para astronom telah mampu melacak beberapa ledakan radio kembali ke galaksi asal mereka, tetapi mereka belum menentukan penyebab sebenarnya dari ledakan ini. Mempelajari lebih banyak tentang asal usul emisi radio yang terang dan intens ini dapat membantu para ilmuwan memahami penyebabnya.

Para astronom menemukan objek yang diberi nama FRB 190520, ketika merilis semburan gelombang radio pada 20 Mei 2019. Para peneliti menggunakan Five Hundred-Meter Aperture Spherical Radio Telescope, atau FAST, di Tiongkok, dan mendeteksi ledakan di teleskop di November 2019. Ketika mereka melakukan pengamatan lanjutan, para astronom melihat sesuatu yang tidak biasa – objek itu memancarkan semburan gelombang radio berulang kali.

Pada tahun 2020, tim menggunakan Karl G. Jansky Very Large Array Telescope, atau VLA, dari National Science Foundation, untuk menentukan asal ledakan sebelum memfokuskannya menggunakan Teleskop Subaru di Hawaii. Pengamatan Subaru dalam cahaya tampak menunjukkan bahwa ledakan itu berasal dari pinggiran galaksi kerdil yang jauh.

Sebuah studi rinci dari hasil yang diterbitkan di Majalah Alam Rabu.

Dua dari jenis yang sama

Pengamatan VLA juga mengungkapkan bahwa benda langit Tubuh terus-menerus melepaskan gelombang radio yang lebih lemah di antara ledakan yang berulang. Ini sangat mirip dengan ledakan radio cepat berulang yang terkenal: FRB 121102, ditemukan pada tahun 2016.

Penemuan awal dan pelacakan selanjutnya dari FRB 1211102 Kembali ke titik asalnya di galaksi kerdil kecil yang berjarak lebih dari 3 miliar tahun cahaya dari terobosan astronomi. Ini adalah pertama kalinya para astronom dapat mempelajari jarak dan lingkungan dari benda-benda misterius ini.

“Kami sekarang benar-benar perlu menjelaskan teka-teki ganda ini dan mengapa FRB dan sumber radio yang persisten terkadang ditemukan bersama-sama,” kata rekan penulis studi Casey Law, astronom radio di Caltech. “Apakah itu umum ketika FRB kecil? Atau mungkin objek yang membuat ledakan itu adalah lubang hitam supermasif yang melahap bintang tetangga secara kacau balau? Para ahli teori memiliki banyak detail untuk dikerjakan sekarang, dan ruang lingkup interpretasi menyusut.”

READ  Perisai pusar dari tikus berduri Afrika

Saat ini, kurang dari 5% dari ratusan FRB yang teridentifikasi diketahui berulang dan hanya beberapa dari mereka yang aktif secara teratur.

Hanya FRB 190520 yang terus aktif, artinya belum “dimatikan” sejak penemuannya, kata penulis studi Di Li, kepala ilmuwan di Departemen Radio Observatorium Astronomi Nasional China dan Pusat Operasi Cepat. Sementara itu, Lee mengatakan bahwa FRB 121102, “pengulang besar pertama yang diketahui, bisa gulung tikar selama beberapa bulan.”

pertanyaan baru

Penemuan terbaru menimbulkan lebih banyak pertanyaan karena para astronom sekarang bertanya-tanya apakah ada dua jenis ledakan radio cepat.

“Apakah yang mengulang berbeda dari yang tidak? Dan bagaimana dengan siaran radio terus menerus – apakah ini umum?” Rekan penulis studi Kshitij Aggarwal, yang berpartisipasi dalam studi tersebut sebagai mahasiswa doktoral di Universitas Virginia Barat, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Ratusan ledakan radio cepat misterius telah terdeteksi di luar angkasa

Ada kemungkinan bahwa ada mekanisme berbeda yang menyebabkan impuls radio, atau segala sesuatu yang menghasilkannya berperilaku berbeda selama tahap perkembangan yang berbeda.

Sebelumnya, para ilmuwan berasumsi bahwa ledakan radio cepat dihasilkan dari sisa-sisa padat yang ditinggalkan oleh supernova, yang disebut bintang neutron, atau bintang neutron dengan medan magnet yang sangat kuat yang disebut magnetar.

Ini adalah konsep artis tentang bintang neutron dengan medan magnet ultra-kuat, yang disebut magnetar, yang memancarkan gelombang radio (berwarna merah).

FRB 190520 dianggap sebagai kemungkinan organisme ‘baru lahir’ Lau mengatakan karena dia berada di lingkungan yang padat. Lingkungan ini mungkin disebabkan oleh material yang dilepaskan oleh supernova, yang menghasilkan pembentukan bintang neutron. Karena bahan ini tersebar dari waktu ke waktu, fluks dari FRB 190520 dapat menurun seiring bertambahnya usia.

Ke depan, Li ingin mendeteksi ledakan radio yang lebih cepat.

“Sebuah gambaran yang koheren tentang asal usul dan evolusi FRB kemungkinan akan muncul hanya dalam beberapa tahun,” kata Lee.

READ  Masker wajah yang dingin berubah menjadi sakit kepala yang parah

Lau bersemangat tentang implikasi dari kelas baru sumber gelombang radio.

“Selama beberapa dekade, para astronom percaya bahwa ada dua tipe dasar sumber radio yang dapat kita lihat di galaksi lain: akumulasi lubang hitam supermasif dan aktivitas pembentukan bintang,” kata Lu. “Sekarang kita mengatakan itu tidak bisa menjadi klasifikasi/atau klasifikasi lagi! Ada anak baru di kota dan kita harus memikirkannya ketika mempelajari kelompok sumber radio di alam semesta.”