Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang penggemar mata-mata mengatakan dia telah menemukan pesawat luar angkasa militer AS X-37B

Seorang penggemar mata-mata mengatakan dia telah menemukan pesawat luar angkasa militer AS X-37B

Perbesar / Arsipkan foto pesawat luar angkasa X-37B.

Boeing

Ternyata beberapa spekulasi tentang misi pesawat luar angkasa X-37B terbaru Angkatan Darat AS sebagian besar benar.

Ketika pesawat ruang angkasa bersayap semi-rahasia lepas landas pada 28 Desember, ia terbang ke orbit dengan roket SpaceX Falcon Heavy, yang jauh lebih besar dari roket Atlas V dan Falcon 9 yang digunakan untuk meluncurkan X-37B pada misi sebelumnya.

Hal ini segera memicu spekulasi bahwa X-37B akan mencapai ketinggian yang lebih tinggi dibandingkan penerbangan sebelumnya, yang tetap berada di orbit rendah Bumi pada ketinggian beberapa ratus mil. Penemuan Tommy Simola, seorang pelacak satelit yang tinggal di dekat Helsinki, Finlandia, tampaknya membenarkan kecurigaan tersebut.

Pada hari Jumat, Simola menyebutkan di media sosial dan seterusnya Lihat Sat-L, sebuah forum online lama bagi para penggemar pelacakan satelit, melaporkan bahwa mereka telah menemukan objek tak dikenal menggunakan kamera pemantau langit. Kamera dirancang untuk terus memantau sebagian langit untuk mendeteksi objek yang bergerak di luar angkasa. Perangkat lunak khusus membantu mengidentifikasi objek yang dikenal dan tidak dikenal.

“Berita menarik!” Simula diposting di media sosial. “Kamera satelit melihat Orbital Test Vehicle 7 (OTV-7), yang diluncurkan ke orbit rahasia Desember lalu! Ini gambar dari dua malam terakhir!”

Mike McCants, salah satu pengamat satelit paling berpengalaman di dunia dan salah satu direktur Forum SeeSat-L, setuju dengan kesimpulan Simula bahwa ia telah menemukan pesawat luar angkasa X-37B.

READ  Utusan astronomi yang mirip hantu mengungkapkan pandangan baru tentang Bima Sakti

“Selamat kepada Tommy Simola karena telah menemukan pesawat luar angkasa rahasia X-37B,” tulis Jonathan McDowell, ahli astrofisika dan pakar aktivitas penerbangan luar angkasa yang sangat dihormati.

Lebih tinggi dari sebelumnya

Pengamatan amatir terhadap pesawat luar angkasa menunjukkan bahwa ia terbang dalam orbit yang sangat elips antara ketinggian 201 dan 24.133 mil (323 dan 38.838 kilometer). Orbitnya miring 59,1 derajat dari ekuator.

Hal tersebut tidak jauh dari ekspektasi komunitas hobby tracking menjelang peluncurannya pada bulan Desember mendatang. Pada saat itu, para penggemar menggunakan informasi tentang jalur peluncuran Falcon Heavy dan zona jatuhnya pendorong utama dan tingkat atas roket untuk memperkirakan orbit yang akan dicapai dengan pesawat luar angkasa X-37B.

Angkatan Luar Angkasa tidak merilis informasi apapun tentang orbit X-37B. Meskipun para amatir membutuhkan waktu sekitar enam minggu untuk menemukan X-37B dalam misi ini, pelacak amatir membutuhkan waktu lebih sedikit untuk menemukannya ketika ia mengorbit di ketinggian rendah pada misi sebelumnya. Meski dirahasiakan, sulit membayangkan musuh militer AS di Tiongkok dan Rusia belum mengetahui ke mana pesawat luar angkasa itu terbang.

Pejabat militer biasanya tidak mengungkapkan rincian misi X-37B saat berada di luar angkasa, hanya memberikan informasi terkini sebelum peluncuran dan setelah pendaratan.

Ini adalah penerbangan ketujuh pesawat luar angkasa X-3B sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 2010. Dalam sebuah pernyataan sebelum peluncuran pada bulan Desember, Angkatan Luar Angkasa mengatakan penerbangan X-37B ini berfokus pada “berbagai pengujian dan eksperimen. ” Tujuan.” Para pejabat militer mengatakan bahwa terbang ke “sistem orbital baru” adalah salah satu tujuan uji coba tersebut.

Angkatan Darat memiliki dua pesawat luar angkasa X-37B buatan Boeing, atau kendaraan uji orbital, dalam inventarisnya. Pesawat ini dapat digunakan kembali dan dirancang untuk diluncurkan di dalam antarmuka muatan roket konvensional, menghabiskan beberapa tahun di luar angkasa menggunakan tenaga surya, dan kemudian kembali ke Bumi untuk mendarat di landasan pacu sepanjang tiga mil, baik di Angkatan Luar Angkasa Vandenberg. berbasis di California atau di Kennedy Space Center NASA di Florida.

READ  China mengirim modul lunar untuk menyelidiki 'gubuk' di sisi jauh bulan

Bentuknya seperti versi miniatur dari pesawat luar angkasa antar-jemput NASA yang sudah pensiun, dengan sayap, roda pendaratan yang dapat dipasang, dan ubin pelindung termal hitam untuk melindungi perutnya dari panas terik saat masuk kembali. Panjangnya 29 kaki (sekitar 9 meter), hampir seperempat panjang pesawat ulang-alik NASA, dan tidak membawa astronot.

X-37B memiliki kompartemen kargo di dalam badan pesawat untuk muatan, dengan pintu yang terbuka setelah peluncuran dan ditutup sebelum mendarat. Ada juga modul layanan yang dipasang di bagian belakang pesawat luar angkasa untuk mengakomodasi eksperimen tambahan, muatan, dan satelit kecil yang dapat dikerahkan ke orbit untuk menjalankan misinya sendiri.

Apa yang dikatakan Angkatan Luar Angkasa tentang muatan di penerbangan X-37B saat ini adalah bahwa paket eksperimennya mencakup penyelidikan “teknologi kesadaran domain luar angkasa” yang baru. NASA sedang melakukan percobaan pada X-37B untuk mengukur bagaimana benih tanaman merespons paparan radiasi luar angkasa secara berkelanjutan. Orbit pesawat luar angkasa pada penerbangan ini melewati sabuk radiasi Van Allen.

Kerahasiaan seputar X-37B telah memicu banyak spekulasi mengenai tujuannya, beberapa di antaranya berpusat pada gagasan bahwa pesawat luar angkasa tersebut adalah bagian dari platform senjata rahasia di orbit. Para analis mengatakan kemungkinan besar X-37B adalah uji coba teknologi luar angkasa baru. Orbit elips yang tidak biasa untuk misi ini mirip dengan orbit yang digunakan beberapa satelit Angkatan Luar Angkasa yang dirancang untuk mendeteksi dan memperingatkan peluncuran rudal balistik.

McDowell mengatakan ini bisa berarti X-37B sedang menguji sensor inframerah untuk satelit peringatan dini di masa depan, namun kemudian memperingatkan bahwa ini hanya “spekulasi liar.”

Spekulasi tertuju pada X-37B. Namun nampaknya kita tidak perlu lagi berspekulasi ke mana X-37B terbang.

READ  Oregon telah melaporkan 16 kematian lagi terkait COVID-19, termasuk 2 penduduk Jefferson County