Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seruan Biden untuk melindungi Rumah Sakit Gaza

Seruan Biden untuk melindungi Rumah Sakit Gaza

“Saya berharap prosedur yang tidak terlalu mengganggu di rumah sakit akan berkurang,” kata Biden.

Washington:

Presiden AS Joe Biden mendesak Israel pada hari Senin untuk melindungi rumah sakit utama Gaza ketika pertempuran sengit terjadi antara pasukan Israel dan Hamas di sekitar kompleks tersebut.

“Saya berharap dan memperkirakan akan ada tindakan yang tidak terlalu mengganggu terkait rumah sakit tersebut,” kata Biden kepada wartawan di Ruang Oval ketika ditanya apakah dia telah menyatakan keprihatinannya kepada Israel mengenai masalah ini.

“Rumah sakit harus dilindungi.”

Biden, yang berbicara saat menandatangani Inisiatif Penelitian Kesehatan Perempuan bersama Ibu Negara Jill Biden, menambahkan bahwa dia “berhubungan dengan Israel” mengenai masalah ini.

Dia mengatakan bahwa perjanjian “pembebasan tahanan” masih dinegosiasikan dengan bantuan negara Teluk Qatar.

Seorang ahli bedah dari Doctors Without Borders, sebuah badan amal medis, mengatakan ratusan orang terdampar di kompleks rumah sakit Shifa dan menderita kondisi yang “tidak manusiawi”.

Israel mengklaim bahwa musuh-musuhnya, Hamas, membangun markas militer mereka di bawah Rumah Sakit Al-Shifa – sesuatu yang dibantah oleh Hamas – sementara badan-badan PBB dan para dokter di fasilitas tersebut telah memperingatkan bahwa kurangnya bahan bakar generator menyebabkan banyak korban jiwa, termasuk bayi.

Organisasi Kesehatan Dunia di wilayah Palestina mengatakan pada Senin pagi bahwa setidaknya 2.300 orang – pasien, petugas kesehatan dan orang-orang yang melarikan diri dari pertempuran – berada di dalam fasilitas Shifa yang lumpuh.

– ‘Pertempuran api’ –

Penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, kemudian mengonfirmasi bahwa Washington, yang sangat mendukung Israel dalam serangannya terhadap Hamas, telah mengangkat masalah ini kepada sekutunya.

“Kami tidak ingin melihat baku tembak di rumah sakit,” katanya dalam konferensi pers. “Kami ingin melihat pasien terlindungi, dan kami ingin melihat rumah sakit terlindungi.”

READ  Pesaing Rishi Sunak Liz Truss mengambil 'liburan dari kenyataan': Anggota parlemen Inggris

Dia menambahkan: “Kami berbicara dengan pemerintah Israel mengenai hal ini dan mereka mengatakan mereka memiliki pandangan yang sama bahwa mereka tidak ingin melihat baku tembak di rumah sakit.”

Sullivan juga mengatakan Amerika ingin melihat “jeda yang lebih lama – berhari-hari, bukan berjam-jam” dalam pertempuran.

Gedung Putih mengatakan pekan lalu bahwa Israel telah setuju untuk menghentikan pertempuran selama empat jam sehari untuk memungkinkan warga sipil keluar dari Gaza utara dan bantuan masuk.

Biden bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo di Gedung Putih pada hari Senin.

Widodo mengatakan pada hari Minggu bahwa dia akan menyampaikan “pesan” kepada Biden dari pertemuan puncak bersama para pemimpin Arab dan Muslim di Riyadh pada akhir pekan yang mengutuk Israel dan menyerukan gencatan senjata.

Tentara Israel melanjutkan kampanye militernya, bertekad untuk menghancurkan gerakan tersebut yang kelompok bersenjatanya dikatakan telah menewaskan sedikitnya 1.200 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, dan menyandera sekitar 240 orang dalam serangan terburuk yang pernah terjadi di negara tersebut ketika mereka menyerbu perbatasan militer dari Gaza pada hari Sabtu. 7 Oktober.

Namun Israel menghadapi tekanan internasional yang kuat untuk mengurangi penderitaan warga sipil di tengah operasi udara dan darat berskala besar, yang menurut otoritas Hamas telah menewaskan 11.180 orang, termasuk 4.609 anak-anak.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)