Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menemukan bahwa menghindari infeksi virus Corona lebih dari sekadar menjaga jarak dua meter

Studi tersebut menemukan bahwa menghindari infeksi virus Corona lebih dari sekadar menjaga jarak dua meter

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Universitas Oxford menemukan bahwa lamanya pertemuan dengan orang yang mengidap virus corona tidak kalah pentingnya dengan jarak yang ditempuh.

iklan

Seberapa besar kemungkinan Anda mendapatkannya? COVID-19 Setelah terpapar pada orang yang terinfeksi? Hal ini menjadi pertanyaan di benak banyak orang selama pandemi, dan sekelompok peneliti di Inggris akhirnya menemukan jawabannya.

Para peneliti dari Departemen Kedokteran Nuffield di Universitas Oxford menganalisis data dari 7 juta orang di Inggris dan Wales yang, selama masa darurat kesehatan, diberi tahu oleh aplikasi NHS COVID-19 di negara tersebut bahwa mereka telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.

Tujuannya untuk mengetahui berapa banyak orang yang disiagakan sebenarnya telah terinfeksi SARS-CoV-2.

Aplikasi NHS COVID-19, yang ditutup pada April 2023, memungkinkan orang yang mengunduhnya untuk memberi tahu orang lain bahwa mereka terinfeksi.

Pada saat yang sama, aplikasi akan mengirimkan peringatan kepada pengguna jika mereka berada di dekat orang yang terinfeksi (berdasarkan pelaporan non-wajib ke aplikasi). Orang-orang kemudian harus mengisolasi diri atau menjalani tes.

Misi Luca Ferretti, peneliti utama studi Universitas Oxford yang diterbitkan dalam jurnal Nature bulan ini, dan rekan-rekannya adalah untuk memahami apakah aplikasi tersebut berfungsi dengan baik.

Apakah Anda memberi tahu orang-orang ketika ada risiko yang wajar? Jawaban singkatnya adalah ya. Namun para peneliti menemukan lebih dari itu.

“Aplikasi ini mengirimkan ke server kami informasi anonim tentang siapa yang telah diberitahu tentang risikonya, siapa yang telah dites, siapa yang mendapatkan hasil positif, dan informasi tentang kontak tertentu: durasi, kedekatan,” kata Ferretti. Euronews Berikutnya.

“Kami melihat apa yang dihitung oleh aplikasi sebagai risiko individu, dalam hal jarak dan durasi, dan ternyata keduanya sangat terkait erat,” katanya.

READ  Studi menemukan Bumi menjebak panas pada tingkat baru yang mengkhawatirkan

Durasi versus jarak

Para peneliti memanfaatkan informasi “harta karun” ini untuk mempelajari hubungan antara jarak dan durasi pertemuan dengan orang yang terinfeksi untuk melihat bagaimana hal ini akan memengaruhi risiko seseorang tertular.

Ternyata durasi sama pentingnya dengan jarak, bahkan lebih.

“Semua orang fokus pada jarak. Ada aturan jarak 1-2 meter di toko dan stasiun. Namun jarak seharusnya tidak menjadi fokus karena seperti yang kita tahu sekarang, kenyataannya lebih berbeda dari itu,” kata Ferretti.

“Saat Anda berada dalam jarak dekat dengan seseorang, yang terpenting adalah durasinya. Jika Anda terpapar selama 10 detik, Anda tentu tidak akan beruntung jika partikel dari mulut orang yang terinfeksi masuk ke mulut atau hidung Anda. Namun jika Anda berada di sana selama satu jam, tentu saja Anda akan mendapat jawaban, “Keberuntungan Anda adalah 60 kali per menit.”

Para peneliti menemukan bahwa paparan yang lebih lama pada jarak yang lebih jauh memiliki risiko yang sama dengan paparan yang lebih pendek pada jarak yang lebih dekat.

Tidak ada aturan pasti mengenai berapa banyak waktu yang dapat Anda habiskan bersama orang yang terinfeksi sebelum Anda tertular COVID-19, karena hal ini dapat berubah tergantung pada apa yang dilakukan orang yang terinfeksi tersebut. Misalnya, jika seseorang banyak batuk, kemungkinan orang lain tertular akan lebih besar.

Namun semakin banyak waktu yang dihabiskan seseorang bersama orang lain yang sedang sakit, semakin besar pula kemungkinan mereka tertular penyakit, meskipun mereka selalu menjaga jarak dua meter.

“Faktanya, yang kami lihat banyak yang sakit adalah orang-orang yang kami asumsikan serumah karena mereka tinggal bersama lebih dari 8 jam,” kata Ferretti.

READ  Bagaimana terapi musik dapat menenangkan kecemasan dan meningkatkan kesehatan mental

“Ini mewakili sekitar 6 persen komunikasi dan 40 persen transmisi.”

iklan

Apa yang bisa kita pelajari dari ini?

Bagi Ferretti, pelajaran yang bisa kita ambil dari penelitian ini adalah bahwa durasi akan menjadi hal yang penting dalam memerangi satu atau pandemi berikutnya.

“Tentu saja jarak tetap penting, tapi setelah ditentukan, kita perlu membicarakan durasinya,” katanya.

Durasi kontak dengan orang yang terinfeksi adalah “sesuatu yang sejujurnya tidak diperhitungkan dalam respons pandemi, dan seharusnya diperhitungkan,” kata Ferretti.

Peneliti mengatakan bahwa di era big data, kita harus mampu menggunakan teknologi terkini untuk mengembangkan alat epidemiologi yang akan membantu kita memerangi penyebaran patogen baru.

Namun peneliti khawatir bahwa tidak cukup upaya yang dilakukan untuk mengarahkan pengetahuan yang diperoleh selama epidemi ini untuk memerangi epidemi berikutnya.

iklan

“Saya tidak akan mengecam siapapun atau siapapun yang ingin melupakan Covid,” ujarnya. “Saya lebih khawatir dengan kenyataan bahwa para pembuat kebijakan telah memutuskan untuk melupakan hal ini di tingkat institusi karena hal ini membawa kita pada titik di mana semua pengetahuan dan keterampilan yang telah kita peroleh hilang.”