Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Survei menemukan bahwa hampir 7% orang dewasa dan 1% anak-anak sudah lama menderita Covid

Survei menemukan bahwa hampir 7% orang dewasa dan 1% anak-anak sudah lama menderita Covid

Ryan Glenn/E+/Getty Images

Penelitian menunjukkan bahwa gejala virus corona yang menetap dapat mempengaruhi jutaan orang Amerika.



CNN

Perkiraan jumlah orang di Amerika Serikat dengan gejala Covid-19 yang persisten sangat bervariasi, namun studi baru yang dilakukan oleh Pusat Statistik Kesehatan Nasional mengatakan bahwa kondisi tersebut mungkin telah mempengaruhi sebanyak 962.000 anak-anak dan 17,9 juta orang dewasa.

Pada tahun 2022, menurut badan tersebut, 1,3% anak-anak dan 6,9% orang dewasa menderita Covid jangka panjang. Namun hanya 0,5% pada anak-anak dan 3,4% pada orang dewasa Mereka bilang mereka sudah lama mengidap Covid pada saat survei.

Perkiraan setuju dengan beberapa orang Survei Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ASNamun angkanya lebih rendah – dalam beberapa kasus secara signifikan – dibandingkan penelitian sebelumnya yang berfokus pada Covid jangka panjang. Sensus AS Survei denyut nadi keluargaMisalnya, dari bulan Juni hingga Desember 2022, ditemukan bahwa 31,1% orang Amerika menderita penyakit jangka panjang.

Departemen Luar Negeri AS Perkiraan Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Sebanyak 23 juta orang di Amerika Serikat menderita Covid jangka panjang.

Pusat Statistik Kesehatan Nasional, bagian dari CDC, mengatakan perbedaan data mungkin disebabkan oleh perbedaan antar survei, seperti siapa yang menerima pertanyaan terkait jangka panjang Covid, cara pertanyaan diajukan, bahasa yang digunakan, dan cara pelaksanaan setiap survei. .

Ada juga perbedaan definisi. Laporan ini secara khusus mendefinisikan long Covid sebagai gejala yang menetap setidaknya selama tiga bulan setelah hasil tes positif atau diagnosis dokter mengidap Covid-19. Namun pada bulan AgustusMisalnya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendefinisikan long Covid sebagai gejala yang berlangsung selama empat minggu atau lebih.

READ  Sebuah benda misterius telah ditemukan di Carolina Utara, dan para ahli mengatakan itu bisa jadi adalah puing-puing SpaceX Dragon

Data untuk studi terbaru ini berasal dari Survei Wawancara Kesehatan Nasional (National Health Interview Survey), yaitu survei rumah tangga yang representatif secara nasional terhadap penduduk sipil AS yang tidak dilembagakan dan dilakukan terus menerus sepanjang tahun. Pertanyaan tentang Long Covid telah ditambahkan pada tahun 2022.

Berdasarkan data dari survei seroprevalensi yang dilakukan National Commercial Laboratory pada tahun 2022, mayoritas orang di Amerika Serikat mengidap Covid-19 pada saat survei baru ini dilakukan. infeksi virus Corona sebelumnya.

Demografi orang-orang yang melaporkan menderita Covid dalam jangka waktu lama dalam survei baru ini sebagian besar konsisten dengan penelitian sebelumnya.

Long Covid lebih mungkin terjadi pada wanita, orang keturunan Hispanik, orang dewasa yang tinggal di daerah pedesaan, dan orang dewasa berusia 35 hingga 49 tahun. Orang dewasa di Asia adalah kelompok yang paling kecil kemungkinannya terkena penyakit jangka panjang, begitu pula orang-orang yang pendapatan rumah tangganya 400% di atas tingkat kemiskinan federal. .

Pada anak-anak, long Covid lebih mungkin terjadi pada anak perempuan, anak-anak berusia 12 hingga 17 tahun, dan anak-anak Hispanik. Anak-anak Asia juga merupakan kelompok yang paling kecil kemungkinannya mengalami gejala Covid yang berkepanjangan.

Virus corona yang berkepanjangan menciptakan beban kecacatan yang lebih besar dibandingkan penyakit jantung atau kanker. Sebuah penelitian sebelumnya menunjukkan hal itu. Meskipun persentase orang dewasa yang melaporkan Covid jangka panjang menurun seiring berjalannya waktu, gejala jangka panjang tetap melemahkan.

Menanggapi kebutuhan akan pemahaman dan pengobatan yang lebih baik, the Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Mereka mendapatkan hibah pertama sebesar $45 juta pada minggu lalu untuk memperluas akses terhadap perawatan dan mempromosikan praktik terbaik untuk pengelolaan virus corona dalam jangka panjang. Di Juli, Pemerintahan Biden mengumumkan Pembentukan Badan Penelitian dan Praktik Long Covid, serta peluncuran uji klinis.

READ  Menjelajahi peran dopamin dalam gerakan

Amy Edwards, pakar penyakit menular yang menjalankan klinik Covid jangka panjang di UH Rainbow Babies Hospital di Cleveland, mengatakan penelitian seperti survei baru ini penting agar dokter mengetahui cara memantau Covid jangka panjang dengan cermat. Jadi, beradalah di sana Tes tanda-tanda vital Untuk menentukan kondisi ini secara pasti, akan sulit untuk menilai secara akurat berapa banyak orang yang mengidapnya.

“Saya pikir itu adalah keputusan yang bagus,” kata Edwards, yang tidak berpartisipasi dalam jajak pendapat baru tersebut. “Hal ini konsisten dengan gagasan bahwa penyakit ini mungkin lebih jarang terjadi pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa.”

Namun, salah satu kekhawatiran dari survei ini adalah tidak semua responden survei mengetahui bahwa mereka mengidap Covid-19 dalam jangka panjang. Beberapa orang mungkin mengasosiasikannya dengan gejala klasik seperti pilek, katanya. Namun di klinik jangka panjang COVID milik Edwards, anak-anak membawa hal-hal lain seperti perubahan neurokognitif dan kelelahan yang terus-menerus.

Edwards juga menangani pasien yang memiliki gejala klasik Covid yang berkepanjangan tetapi baru berkembang setelah mereka terinfeksi penyakit lain, seperti flu atau radang.

Dapatkan buletin mingguan CNN Health

“Hipotesis kami adalah bahwa COVID menyebabkan semacam perubahan, namun hal ini cukup halus sehingga pasien akan menoleransinya sampai mereka terkena stres tambahan,” kata Edwards. “Kecurigaan kami, bukan flu yang menyebabkan gejala klasik Covid yang berkepanjangan. “Bakteri flu atau streptokokuslah yang memaparkan kerusakan yang disebabkan oleh Covid.”

Terlepas dari jumlahnya, Edwards mengatakan dia berharap masyarakat tidak akan mengabaikan Covid-19 yang berkepanjangan jika persentase negara yang relatif kecil tampaknya mengidapnya, setidaknya di atas kertas. Beberapa pasien mudanya mempunyai energi yang sangat sedikit sehingga mereka tidak dapat lagi bersekolah. Jika ya, mereka sebaiknya pulang dan tidur daripada melakukan hobi sebelumnya seperti bermain sepak bola atau bergabung dengan tim catur.

“Menonaktifkan 1% populasi anak-anak kita bukanlah apa-apa,” kata Edwards.