Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teka-teki lubang Ajanibbe

Teka-teki lubang Ajanibbe

Gambar yang diambil oleh penjelajah Mars Express milik Badan Antariksa Eropa ini menunjukkan Kawah Aganippe Fossa, sebuah ngarai megah yang terletak di kaki gunung berapi raksasa Arsia Mons di Mars. Kredit gambar: Badan Antariksa Eropa/Pusat Dirgantara Jerman/Universitas Bebas Berlin

Sebuah fitur menarik menjadi pusat perhatian dalam gambar baru dari Badan Antariksa Eropa ini Mars Ekspres:Bekas luka yang gelap dan tidak rata membelah lantai marmer di kaki gunung berapi raksasa.

Bekas luka ini, yang dikenal sebagai Kawah Aghanbi, merupakan fitur tidak beraturan sepanjang sekitar 600 kilometer dan dikenal sebagai ‘Dua burung gagak‘: Alur seperti parit dengan dinding curam di kedua sisinya.

Lubang Ajanibbe memotong bagian bawahnya MarsMars Express secara teratur memantau Arsia Mons dan rekan-rekan terdekatnya di wilayah Tharsis, di mana terdapat beberapa gunung berapi raksasa di Mars. Ini termasuk Olympus Mons, gunung berapi tertinggi di tata surya (ditunjukkan dalam peta konteks yang ditautkan ke gambar baru ini, serta Arsia Mons).

Gunung Arsia sendiri berdiameter 435 kilometer dan menjulang lebih dari 9 kilometer di atas dataran sekitarnya. Sebagai gambaran, gunung berapi aktif tertinggi di Bumi, Ojos del Salado di perbatasan antara Argentina dan Chili, tingginya kurang dari 7 kilometer.

Pemandangan Kawah Aghanbe yang lebih luas

Gambar ini menunjukkan Kawah Ajanipi, ngarai berkelok-kelok yang terletak di kaki gunung berapi raksasa Arsia Mons di Mars, dalam konteks yang lebih luas. Area yang ditandai dengan kotak putih yang lebih besar menunjukkan area yang dicitrakan oleh Kamera Stereo Resolusi Tinggi di pesawat ruang angkasa Mars Express Eropa pada 13 Desember 2023, di orbit 25189, sedangkan kotak putih yang lebih kecil menunjukkan bagian permukaan yang terlihat dalam gambar baru ini. Hak Cipta: Tim Sains NASA/Observatorium Mars/Observatorium Los Angeles

Rembesan lava

Kami masih belum yakin bagaimana dan kapan Kawah Aganibi terbentuk, namun sepertinya kawah tersebut terbentuk ketika magma yang naik di bawah gunung berapi Tharsis menyebabkan kerak Mars mengembang dan retak.

READ  Fisikawan 'menjerat' partikel individu dengan presisi yang mencengangkan: ScienceAlert

Dalam pandangan ini, Kamera Stereo Resolusi Tinggi (HRSC) di Mars Express menangkap dua jenis medan yang berbeda: yang disebut medan pegunungan, yang terdiri dari banyak bukit dan lembah berbentuk tidak beraturan yang semuanya bergerombol, dan medan lobate, yang terdiri dari lereng yang landai. lereng dan puing-puing berbatu.

Topografi Kawah Aganibi

Gambar topografi berkode warna ini menunjukkan Kawah Ajanipi, ngarai berkelok-kelok yang terletak di kaki gunung berapi raksasa Arsia Mons di Mars. Ini dibuat dari data yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa Mars Express milik ESA pada 13 Desember 2023, dan didasarkan pada model medan digital dari area tersebut, yang darinya topografi lanskap dapat diekstraksi. Bagian permukaan dengan ketinggian rendah muncul dalam warna biru dan ungu, sedangkan area dengan ketinggian lebih tinggi muncul dalam warna putih dan merah, seperti yang ditunjukkan pada skala di kanan atas. Hak Cipta: Badan Antariksa Eropa/Pusat Dirgantara Jerman/Universitas Bebas Berlin

Medan ini merupakan ciri khas “halo” Gunung Arsia, yaitu piringan berbentuk cakram seluas 100.000 kilometer persegi di sekitar dasar gunung berapi yang mungkin terkait dengan gletser kuno. Menariknya, lingkaran cahaya ini hanya terbentuk di sisi barat laut gunung berapi, kemungkinan besar disebabkan oleh angin yang bertiup dari arah berlawanan yang mengendalikan lokasi pengendapan es seiring berjalannya waktu.

Angin, debu, dan pasir juga berkontribusi pada pembentukan petak Mars ini, menciptakan pola mirip zebra yang menarik di sebelah kanan bingkai tempat material gelap mengendap di tanah yang lebih terang (atau sebaliknya!). Permukaan di sini juga menunjukkan bukti aliran lava, yang berasal dari saat gunung berapi tersebut aktif.

Kawah Aganibe dalam 3D

Gambar stereo ini menunjukkan Kawah Ajanipi, ngarai berkelok-kelok yang terletak di kaki gunung berapi raksasa Arsia Mons di Mars. Pencitraan stereoskopis memberikan penglihatan tiga dimensi bila dilihat dengan kacamata merah-hijau atau merah-biru. Kredit gambar: Badan Antariksa Eropa/Pusat Dirgantara Jerman/Universitas Bebas Berlin

Eksplorasi Mars

Pesawat ruang angkasa Mars Express telah mengorbit Planet Merah sejak tahun 2003. Pesawat ini telah melakukan pencitraan permukaan Mars, memetakan mineral-mineralnya, menentukan komposisi dan sirkulasi atmosfer tipisnya, menyelidiki bagian bawah keraknya, dan mengeksplorasi bagaimana berbagai fenomena berinteraksi di Mars. lingkungan.

READ  Dengan Hubble dalam Safe Mode, NASA Membuat Teleskop Antariksa Tersedia

Instrumen HRSC pesawat ruang angkasa, yang bertanggung jawab atas gambar-gambar ini, telah mengungkapkan banyak hal tentang beragam permukaan Mars dalam 20 tahun terakhir. Foto-fotonya menunjukkan semuanya Bukit dan ngarai yang diukir oleh angin Dari kawah di sisi gunung berapi besar hingga kawah tumbukan, patahan tektonik, saluran sungai, dan kolam lava purba. Misi ini sangat produktif sepanjang masanya, menciptakan pemahaman yang lebih lengkap dan akurat tentang planet tetangga kita dibandingkan sebelumnya.

Kamera Stereo Resolusi Tinggi (HRSC) di pesawat ruang angkasa Mars Express adalah sistem pencitraan canggih yang dirancang untuk mempelajari Mars dengan sangat detail. Diluncurkan oleh Badan Antariksa Eropa Pada tahun 2003, Observatorium Mars Resolusi Tinggi mampu menangkap gambar 3D permukaan Mars, memungkinkan para ilmuwan untuk memeriksa topografi dan bentuk planet dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sistem kamera ini menggunakan teknik holografik untuk menghasilkan gambar berwarna beserta peta topografi, membantu peneliti menganalisis geologi, komposisi, dan proses fisik Mars. Observatorium Mars beresolusi tinggi telah berperan penting dalam memberikan wawasan tentang aktivitas air di masa lalu, aktivitas gunung berapi, dan proses dinamis lainnya di planet ini.