Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teleskop Luar Angkasa James Webb Menunjukkan Bahwa Ledakan Besar Tidak Terjadi? tunggu…

fisik Eric J Lerner langsung ke intinya:

Bagi semua yang melihatnya, gambar James Webb Space Telescope (JWST) baru dari alam semesta sangat menakjubkan. Tetapi bagi sebagian besar astronom dan ahli kosmologi profesional, mereka juga cukup mengejutkan—sama sekali tidak seperti yang diprediksi oleh teori tersebut. Dalam banjir makalah penelitian astronomi teknis yang diterbitkan secara online sejak 12 Juli, penulis berulang kali menyatakan bahwa gambar-gambar itu secara mengejutkan menunjukkan banyak galaksi, galaksi yang sangat halus, sangat kecil dan sangat tua. Banyak kejutan, belum tentu menyenangkan. Judul surat kabar dimulai dengan tanda seru: “Panik!”

Mengapa gambar JWST menyebabkan kepanikan di kalangan kosmolog? Apa prediksi teori yang bertentangan dengannya? Surat kabar tidak benar-benar mengatakan. Fakta bahwa makalah-makalah ini gagal menyebutkan bahwa hipotesis bahwa gambar JWST sangat kontras dan berulang kali adalah hipotesis Big Bang bahwa alam semesta dimulai 14 miliar tahun yang lalu dalam keadaan yang sangat panas, padat, dan mengembang sejak saat itu. Karena hipotesis ini telah dipertahankan selama beberapa dekade sebagai fakta yang tak terbantahkan oleh sebagian besar ahli teori kosmologi, data baru menyebabkan para ahli teori ini panik. “Saya sekarang menemukan diri saya berbaring terjaga pada jam 3 pagi bertanya-tanya apakah semua yang saya lakukan salah,” kata Alison Kirkpatrick, seorang astronom di University of Kansas di Lawrence.

Eric J LernerBig Bang tidak terjadi” di IAI.TV (11 Agustus 2022)

Meskipun kami biasanya tidak mendengarnya, ada kebencian dari bentuk standar, yang dimulai dengan ledakan besar, Sejak pertama kali disarankan sebelumnya George Lemaitre Hampir satu abad yang lalu. Tapi tidak ada yang mengharapkan Teleskop Luar Angkasa James Webb untuk berkontribusi dalam diskusi.

Sekarang, Lerner adalah penulis buku berjudul Big Bang tidak terjadi (1992) Tapi – sementara itu membuatnya menjadi pihak yang berkepentingan – itu tidak membuatnya salah. akan berbicara dalam Bagaimana Cahaya Masuk Festival di London (17-18 September 2022) disponsori oleh Institute of Arts and Ideas (IAI), sebagai peserta dalam “Kosmologi dan Patung Besar” diskusi.

READ  Fosil Leluhur Tertua Cumi-cumi Vampir Dinamai Biden

Debat berikutnya di mana filsuf sains berpartisipasi Bjorn Ekberg Ahli astrofisika Yale Priyamvada Natarajan, Bersama dengan Lerner, sebagai berikut:

Teori Big Bang terutama didasarkan pada hipotesis “inflasi” bahwa awalnya alam semesta mengembang banyak urutan besarnya lebih cepat daripada kecepatan cahaya. Tapi eksperimen gagal membuktikan bukti inflasi kosmik, dan dari awal teori itu terungkap misteri yang mendalam. Sekarang salah satu pendirinya, Paul Steinhardt telah mencela teori itu sebagai salah dan “tidak berarti secara ilmiah.”

Haruskah kita meninggalkan inflasi kosmik dan mencari alternatif radikal? Bisakah teori alternatif seperti pantulan hebat, atau mengabaikan kecepatan cahaya memberikan solusi? Atau apakah alternatif-alternatif semacam itu hanya terpampang untuk menghindari kesimpulan yang lebih radikal bahwa inilah saatnya untuk meninggalkan Big Bang sama sekali?

Berikut adalah diskusi tentang topik umum ini dari festival tahun lalu (tetapi tanpa data JWST). Hal ini ditandai oleh fisikawan teoretis Sabine Huseinfelder, pengarang hilang dalam matematika: Bagaimana keindahan menuntun pada kesesatan fisika, Dengan Ekeberg dan fisikawan partikel Sam Henry.

Jadi ya, itu sudah menjadi topik diskusi yang serius untuk sementara waktu. Sekarang, apa yang harus dilakukan dari pendekatan Eric Lerner? fisikawan eksperimental Rob Sheldon kemajuan Berita Pikiran Penting Beberapa ide dan solusi yang mungkin:

Pemikiran saat ini adalah bahwa era nukleosintesis Big Bang menghasilkan 75% hidrogen, 25% helium (berdasarkan berat) dan sedikit lebih banyak lithium, tetapi tidak lebih. Kemudian, setelah 300.000 tahun, alam semesta cukup dingin untuk menghasilkan atom, tarikan gravitasi perlahan, dan bintang perlahan terbentuk. Gelombang awal cukup besar untuk meledak, dan gelombang kejut yang dikirim melalui gas hidrogen menyebabkan kantong yang mulai membentuk bintang dengan sungguh-sungguh. Tapi masih butuh 500 juta tahun untuk mendapatkan bintang yang cukup untuk sebuah galaksi. Sekarang, semakin awal sebuah galaksi terbentuk, semakin menyusut dalam waktu dan menjauhkannya dari para astronom saat ini, dan semakin jauh darinya, semakin cepat ia akan menjauh dari kita. Gerakan ini menyebabkan cahaya bergeser merah. Hubungan ini begitu kuat, sehingga para astronom mengganti ‘waktu’ dengan ‘pergeseran merah’. Tapi Teleskop Luar Angkasa Hubble hanya bisa melihat cahaya tampak, dan galaksi-galaksi awal itu begitu bergeser merahnya sehingga hanya “terlihat” dalam inframerah, saat Teleskop James Webb menyala. Jadi salah satu tujuan Teleskop James Webb adalah untuk melihat galaksi pertama, dan faktanya, mereka melihat banyak.

Jadi apa artinya ini untuk Model Standar?

Para ahli teori punya jawabannya. Terlalu banyak materi gelap yang menggumpal membuat gas hidrogen menggumpal lebih awal. Yang mengarah ke pertanyaan, “Mengapa materi gelap tidak menggumpal sekarang?”

Saya tidak memiliki stamina untuk menjalankan setiap jejak kelinci yang disarankan oleh para kosmolog. Sebaliknya, saya menyarankan bahwa bintang-bintang pertama tidak terbuat dari hidrogen, melainkan dari es. Big Bang mensintesis sejumlah besar C dan O yang digabungkan dengan H untuk membentuk H20, CO2, CH4, dll. Gas-gas ini membeku relatif lebih awal dalam kerangka waktu alam semesta, sehingga aglomerasi bukanlah gravitasi tetapi fisikokimia, dengan cara yang sama seperti kepingan salju terbentuk. Jadi kita tidak perlu menunggu 500 juta tahun untuk kepingan salju menggumpal, itu terjadi sangat cepat setelah alam semesta mendingin di bawah titik beku. Oleh karena itu James Webb melihat banyak galaksi yang bergeser merah dari alam semesta awal.

Makalah tentang itu (dan mungkin prediksi tentang apa yang akan ditemukan James Webb?) ada di Akses Terbuka saya kertas di Komunikasi Institut Blyth pada tahun 2021.

Ini adalah salah satu solusi yang mungkin. Kami tahu dia tahu kapan dia selalu memberikan tantangan.

READ  Vitamin C intravena untuk orang dewasa dengan sepsis di unit perawatan intensif

Ini terkadang muncul: apakah alam semesta selalu ada? Masalahnya adalah jika alam semesta telah ada untuk waktu yang tidak terbatas, maka segala sesuatu yang bisa terjadi pasti sudah terjadi berkali-kali – termasuk bahwa kita tidak ada dan kita tidak pernah bangkit. Tapi kita tahu kita ada. Dengan demikian Robert J Marks Telah menunjuk, bermain dengan cepat tanpa batas Ini menghasilkan kekonyolan. Untuk melakukan sains, kita harus menerima bahwa beberapa peristiwa adalah nyata dan tidak saling bertentangan. Jadi kita dapat berasumsi bahwa alam semesta dimulai tetapi kita sekarang kurang yakin tentang bagaimana ini terjadi.


Anda mungkin juga suka membaca: Apakah fisikawan membuka pintu gerbang ke setelah perpanjangan waktu, Seperti yang diklaim? Beginilah ceritanya dibaca di Scientific American. Tapi fisikawan eksperimental Rob Sheldon mengatakan tidak begitu cepat… Fisikawan, yang membangun “kristal waktu,” terjadi pada teknologi koreksi kesalahan komputer kuantum. Sisanya adalah cerita yang kita semua inginkan.