Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Temuan mengkhawatirkan dalam terapi gen kanker

Temuan mengkhawatirkan dalam terapi gen kanker

Para ilmuwan telah menemukan bahwa pengeditan gen CRISPR-Cas9 dapat menyebabkan sel-sel kanker yang berasal dari leukemia menghilangkan gen-gen penting yang berada di bawah tekanan. Fenomena yang terabaikan ini mempengaruhi regulasi gen dan mempunyai implikasi besar terhadap pengobatan dan penelitian kanker, sehingga menyoroti perlunya penggunaan teknik penyuntingan gen secara tepat.

Penelitian baru mengungkapkan bahwa pengeditan gen CRISPR-Cas9 dapat secara tidak sengaja menyebabkan sel kanker menghilangkan gen penting, sehingga berdampak pada penelitian kanker dan strategi pengobatan.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh kelompok penelitian Claudia Kotter di Departemen Mikrobiologi, Onkologi dan Biologi Sel (MTC) telah mengidentifikasi potensi risiko dalam penggunaan teknologi pengeditan gen CRISPR-Cas9, gunting gen yang digunakan untuk mengobati kanker.

Studi tersebut menentukan bahwa garis sel kanker, yang berasal dari leukemia, menghilangkan wilayah yang mengkode gen penekan tumor dan gen yang mengontrol pertumbuhan sel.

“Kami menemukan bahwa eliminasi ini sering terjadi ketika sel-sel kanker terkena stres, seperti saat menggunakan CRISPR, gunting gen, atau perawatan lain seperti antibiotik. Eliminasi mengubah regulasi gen dengan cara yang unik, yang pada gilirannya mempengaruhi proses biologis dasar seperti sebagai DNA Replikasi, regulasi siklus sel, dan perbaikan DNA,” kata Claudia Kotter, pemimpin kelompok penelitian di MTC, Karolinska Institutet.

Implikasi untuk penelitian dan pengobatan kanker

Pengetahuan ini penting bagi para peneliti, dokter, dan ahli bioteknologi untuk menafsirkan dan menerapkan hasil penyuntingan gen dengan benar. Penelitian ini juga memiliki signifikansi klinis, karena penghapusan yang diamati ditemukan pada gen yang terkait dengan kanker, yang berdampak pada penelitian dan pengobatan kanker.

“Yang mengejutkan, penghapusan ini secara tidak sengaja diabaikan oleh banyak peneliti yang mengedit gen dalam sel kanker melalui tes CRISPR. Penghapusan ini juga terjadi lebih sering pada pasien yang menjalani pengobatan kanker. Sel-sel kanker memiliki “Pengobatan, karena penghapusan, memiliki keuntungan selektif.” , yang berdampak buruk bagi kelangsungan hidup pasien dalam jangka panjang karena sel-sel ini tetap ada setelah pengobatan.”

READ  Fosil mengungkap predator "tampak jahat" yang menjelajahi bumi jauh sebelum dinosaurus muncul

Seruan untuk kemajuan yang hati-hati

“Penelitian ini terutama merupakan sinyal peringatan, namun juga membuka pintu bagi penelitian lebih lanjut yang bertujuan memanfaatkan potensi penyuntingan gen sekaligus meminimalkan konsekuensi yang tidak diinginkan,” Claudia menyimpulkan.

Referensi: “Penghapusan intrinsik pada 10q23.31, termasuk Tombol Lokus gen, diperburuk oleh rekayasa genom yang dimediasi CRISPR-Cas9 dalam sel HAP1 yang meniru profil kanker” oleh Qi Jing, Lara J. Merino, Raul J. Vega, Christian Sommerauer, Janine Eberlein, Eva K. Brinkmann, dan Claudia Kotter, November 20 , 2023, Aliansi Ilmu Hayati.
doi: 10.26508/lsa.202302128