Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tengkorak kuno penderita kanker otak menyimpan bukti pengobatan Mesir

Tengkorak kuno penderita kanker otak menyimpan bukti pengobatan Mesir

Tingkat penyakit yang berfluktuasi, pengobatan yang inovatif, dan pembicaraan tentang “kesuksesan” di Gedung Putih mungkin membuat kanker tampak seperti momok modern. Namun sebuah penemuan baru menyoroti bagaimana manusia telah menangani penyakit ini dan mencari obatnya sejak zaman Mesir kuno.

Para ilmuwan memimpin Edgar CamarosSeorang ahli paleontologi di Universitas Santiago de Compostela di Spanyol sedang mempelajari tengkorak Mesir berusia sekitar 4.600 tahun ketika ia menemukan tanda-tanda kanker otak dan pengobatannya.

“Ada keheningan yang tidak nyaman di ruangan itu, karena kami tahu apa yang baru saja kami temukan,” kata Dr. Camaros.

Dengan menggunakan mikroskop, ia dan Tatiana Tondini dari Universitas Tübingen di Jerman dan Albert Isidro dari Rumah Sakit Universitas Sagarat Cor di Spanyol, penulis penelitian lainnya, menemukan bekas luka di sekitar tepi tengkorak di sekitar lusinan lesi yang Peneliti sebelumnya Itu terkait dengan kanker otak metastatik. Bentuk potongannya menunjukkan bahwa potongan tersebut dibuat dengan perkakas logam. Penemuan ini tertuang dalam penelitian yang dipublikasikan pada Rabu di jurnal tersebut Jurnal Frontiers dalam KedokteranDia menunjukkan bahwa orang Mesir kuno mempelajari kanker otak melalui pembedahan. Jika sayatan dilakukan saat orang tersebut masih hidup, mungkin mereka mencoba menyembuhkannya.

Penemuan baru ini tidak hanya memperluas pengetahuan ilmiah pengobatan Mesir, namun juga dapat memundurkan garis waktu upaya umat manusia yang terdokumentasi untuk menyembuhkan kanker hingga 1.000 tahun yang lalu.

Kanker telah menjangkiti umat manusia sejak kita hidup, dan bahkan telah menjangkiti kehidupan di Bumi jauh sebelumnya.

“Kanker sudah ada sejak lama,” kata Dr. Camaros. “Bahkan dinosaurus pun menderita kanker.”

Ahli paleopatologi seperti Dr. Camaros mempelajari perkembangan penyakit serta upaya untuk memahami atau mengobatinya. Misalnya, kita tahu bahwa manusia prasejarah mengidap penyakit kanker yang sudah tidak ada lagi. Dia dan rekan-rekannya berharap dengan mengungkap perubahan sifat kanker selama ribuan tahun akan mengungkap informasi yang dapat membantu merancang pengobatan saat ini.

READ  China telah melaporkan tiga kasus flu burung H5N6 pada manusia

Meskipun kanker mungkin belum dipahami dengan baik, pengobatan di Mesir sudah lebih maju dibandingkan dengan sebagian besar dunia kuno. Dokumen Mesir disebut Papirus Edwin Smith, yang ditulis sekitar 3.600 tahun yang lalu, mengacu pada apa yang diyakini beberapa peneliti sebagai kasus kanker. Teks ini Menggambarkan “Penyakit serius” yang “belum ada obatnya.”

Orang-orang di Mesir kuno juga melakukan operasi tengkorak dengan cara lain. Tim Dr. Camaros juga melaporkan dalam penelitian tersebut bahwa mereka menemukan bukti keberhasilan pengobatan lesi traumatis di tengkorak lain, berusia 2.600 tahun.

Casey L. Kirkpatrick, ahli bioarkeologi dan peneliti pascadoktoral di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Jerman, mengatakan penelitian baru ini memberikan bukti fisik pertama tentang potensi pengobatan kanker oleh orang Mesir kuno.

Dengan mendokumentasikan bukti sejarah kuno tambahan mengenai penyakit ini, Dr. Kirkpatrick mengatakan penelitian ini mempunyai manfaat lain.

“Hal ini juga dapat mengingatkan kita bahwa kanker bukanlah penyakit modern, yang dapat membantu meringankan rasa bersalah orang-orang yang saat ini hidup dengan kanker, yang khawatir akan peran gaya hidup mereka dalam perkembangan penyakit tersebut,” katanya.

Sama seperti pengobatan kanker yang merupakan hal terdepan bagi orang Mesir kuno, eksplorasi masa lalu yang mendalam oleh para peneliti modern juga penuh dengan ketidakpastian. Para peneliti mengatakan tidak mungkin untuk menentukan apakah tanda bedah pada tengkorak dibuat sebelum kematian – yang mengindikasikan pengobatan – atau setelahnya. Banyak kanker juga muncul di jaringan lunak, tanpa mempengaruhi tulang. Hal ini menghadirkan tantangan bagi ilmuwan modern karena hanya tulang belulang yang biasanya tersisa dalam catatan fosil.