Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidur siang berlebihan bisa menjadi tanda demensia, menurut penelitian

Tidur siang berlebihan bisa menjadi tanda demensia, menurut penelitian

Orang dewasa lanjut usia yang tidur siang setidaknya sekali sehari atau lebih dari satu jam sehari 40% lebih mungkin mengembangkan Alzheimer daripada mereka yang tidak tidur siang setiap hari atau tidur siang kurang dari satu jam sehari, menurut penelitian yang diterbitkan Kamis di Alzheimer’s and Dementia. : Jurnal Asosiasi Alzheimer.

“Kami menemukan hubungan antara tidur siang yang berlebihan dan demensia tetap ada setelah disesuaikan dengan kuantitas dan kualitas tidur malam hari,” kata salah satu penulis senior Dr. Yue Leng, asisten profesor psikiatri di University of California, San Francisco, dalam sebuah pernyataan.

Hasilnya menggemakan temuan a studi sebelumnya oleh Leng yang menemukan tidur siang dua jam sehari meningkatkan risiko gangguan kognitif dibandingkan dengan tidur siang kurang dari 30 menit sehari.

Studi baru menggunakan data yang dikumpulkan selama 14 tahun oleh Rush Memory and Aging Project, yang diikuti lebih dari 1.400 orang antara usia 74 dan 88 (dengan usia rata-rata 81).

“Saya kira masyarakat belum sadar bahwa Alzheimer adalah penyakit otak yang seringkali menyebabkan perubahan mood dan perilaku tidur,” kata dr. Richard Isaacson, direktur Klinik Pencegahan Alzheimer di Pusat Kesehatan Otak di Fakultas Kedokteran Schmidt Universitas Florida Atlantik.

“Tidur siang yang berlebihan mungkin menjadi salah satu dari banyak petunjuk bahwa seseorang bisa mengalami penurunan kognitif, dan memicu evaluasi langsung dengan dokter yang merawat,” kata Isaacson, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Meningkatnya kebutuhan tidur siang

Kualitas dan kuantitas tidur memang menurun seiring bertambahnya usia, seringkali karena rasa sakit atau komplikasi dari kondisi kronis seperti lebih sering ke kamar mandi. Dengan demikian, orang tua cenderung tidur siang lebih sering daripada ketika mereka masih muda.

Tapi tidur siang juga bisa menjadi sinyal perubahan otak yang “terlepas dari tidur malam hari,” kata Leng. Dia merujuk penelitian sebelumnya yang menunjukkan perkembangan tau kusut, tanda khas Alzheimer, mungkin memengaruhi neuron yang memicu bangun di area utama otak, sehingga mengganggu tidur.

Selama 14 hari setiap tahun, peserta dalam penelitian ini mengenakan pelacak yang menangkap data tentang gerakan mereka; Tidak ada gerakan untuk waktu yang lama antara jam 9 pagi dan 7 malam yang ditafsirkan sebagai tidur siang.

READ  Mesir tangkap tiga orang yang diduga mendistribusikan ribuan vaksin COVID-19

Meskipun mungkin saja orang sedang membaca atau menonton TV, “kami telah mengembangkan algoritme unik untuk menentukan tidur siang dan membedakan tidur siang dari tidak ada aktivitas. Kami tidak menentukan durasi spesifik untuk ‘tidur siang yang diperpanjang’ tetapi kami lebih fokus pada akumulasi menit tidur siang per hari dan perubahan lama tidur siang selama bertahun-tahun,” kata Leng kepada CNN melalui email.

“Studi lebih lanjut dijamin dengan perangkat yang divalidasi untuk mendeteksi tidur versus perilaku menetap,” kata Isaacson. Tetapi pada saat yang sama, tidak bergerak dan tidak bergerak untuk waktu yang lama merupakan faktor risiko yang diketahui untuk penurunan kognitif dan Alzheimer.

“Terlepas dari alasannya, tertidur di siang hari atau tidur siang yang berlebihan meningkatkan antena saya untuk fokus pada apakah orang tersebut berisiko lebih tinggi terkena penyakit Alzheimer atau penurunan kognitif,” katanya.

Selama 14 tahun, penelitian menemukan tidur siang setiap hari meningkat rata-rata 11 menit per tahun untuk orang dewasa yang tidak mengalami gangguan kognitif. Namun, diagnosis gangguan kognitif ringan menggandakan waktu tidur siang menjadi total 24 menit sehari. Orang yang didiagnosis dengan Alzheimer hampir tiga kali lipat waktu tidur siang mereka, menjadi rata-rata 68 menit sehari.

Hanya satu minuman per hari dapat mengecilkan otak Anda, kata penelitian

“Peningkatan drastis” dalam panjang dan frekuensi tidur siang selama bertahun-tahun tampaknya menjadi sinyal yang sangat penting, kata Leng.

“Saya tidak berpikir kita memiliki cukup bukti untuk menarik kesimpulan tentang hubungan sebab akibat, bahwa tidur siang itu sendiri yang menyebabkan penuaan kognitif, tetapi tidur siang yang berlebihan mungkin merupakan sinyal penuaan yang dipercepat atau proses penuaan kognitif,” katanya.

Apa yang harus dilakukan?

Lebih disukai, orang dewasa harus membatasi tidur siang hingga 15 hingga 20 menit sebelum jam 3 sore untuk mencapai manfaat paling restoratif dari tidur siang dan menjaga agar tidak mengganggu tidur malam hari, kata Leng.

Umur panjang berasal dari makan yang benar, kata penelitian.  Begini cara memulainya

Selain itu, orang dewasa yang lebih tua dan pengasuh orang dengan penyakit Alzheimer harus lebih memperhatikan perilaku tidur siang, dan waspada terhadap tanda-tanda jumlah tidur siang yang berlebihan atau meningkat, katanya.

READ  CDC sedang menyelidiki 109 penyakit hati anak, termasuk 5 kematian

Setiap peningkatan signifikan dalam perilaku tidur siang harus didiskusikan dengan dokter, kata Isaacson.

“Saya pikir tidak ada kata terlambat bagi seseorang untuk dapat mengubah gaya hidup sehat otak atau lebih memperhatikan kesehatan otaknya,” kata Isaacson. “Menjadikan tidur sebagai prioritas, memperhatikan kualitas tidur dan berbicara dengan dokter Anda tentang tidur: Ini semua adalah hal penting.”