Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiga dari gambar menyoroti terbang lintas BepiColombo ketiga Merkurius

Tiga dari gambar menyoroti terbang lintas BepiColombo ketiga Merkurius

Sains dan eksplorasi

06/20/2023
2953 pendapat
26 Suka

Misi ESA/JAXA BepiColombo melakukan yang ketiga dari enam penerbangan lintas Merkurius dengan bantuan gravitasi, menangkap gambar kawah tumbukan yang baru dinamai serta keingintahuan tektonik dan vulkanik saat menyesuaikan jalurnya untuk memasuki orbit Merkurius pada tahun 2025.

Pendekatan terdekat terjadi pada 19:34 UTC (21:34 CET) pada 19 Juni 2023, sekitar 236 km di atas permukaan planet, di sisi malam planet.

“Semuanya berjalan sangat lancar dengan terbang lintas, dan gambar dari kamera pengintai yang diambil selama fase pendekatan terbang lintas ditransmisikan ke Bumi,” kata Ignacio Clerigo, manajer operasi pesawat ruang angkasa BepiColombo di ESA.

“Sementara terbang lintas Merkurius berikutnya tidak akan sampai September 2024, masih ada tantangan yang harus dihadapi di antaranya: ‘arc thrust’ penggerak listrik tenaga surya panjang berikutnya dijadwalkan untuk awal Agustus hingga pertengahan September. , itu dianggap busur Thrust sangat penting dalam membantu BepiColombo mengerem terhadap tarikan gravitasi Matahari yang sangat besar sebelum kita dapat memasuki orbit di sekitar Merkurius.

keingintahuan geologis

Selama pertemuan dekat tadi malam, Monitoring Camera 3 mengambil lusinan gambar dari planet berbatu tersebut. Gambar, yang menyediakan snapshot hitam putih dengan resolusi 1024 x 1024 piksel, diunduh semalaman hingga dini hari tadi. Tiga gambar “rilis awal” ditampilkan di sini.

keluar naungan

Mendekati sisi malam planet, beberapa fitur mulai muncul dari bayang-bayang sekitar 12 menit setelah pendekatan terdekat, ketika BepiColombo sudah berada sekitar 1.800 kilometer dari permukaan. Permukaan planet menjadi terang secara optimal untuk pencitraan dari sekitar 20 menit setelah pendekatan dekat dan seterusnya, sesuai dengan jarak sekitar 3.500 km dan seterusnya. Dalam gambar yang lebih dekat ini, banyak fitur geologis yang dapat dilihat, termasuk kawah yang baru diberi nama.

Kawah ini dinamai seniman Edna Manley

Sebuah kawah tubrukan besar di cincin puncak selebar 218 km terlihat di bawah dan di sebelah kanan antena dalam dua gambar terdekat yang baru saja diambil di sini. Set nama jantan Oleh International Astronomical Union Working Group to Nameing a Planetary System After Artis Jamaika Edna Manley (1900-1987).

“Saat kami merencanakan gambar terbang lintas, kami tahu kawah besar ini akan terlihat, tetapi belum diberi nama,” jelas David Rothery, Profesor Planetary Geosciences di Universitas Terbuka Inggris dan anggota tim pencitraan BepiColombo MCAM. sebuah tim. “Ini jelas akan menarik bagi ilmuwan BepiColombo di masa depan karena telah menggali ‘materi pantulan rendah’ ​​gelap yang mungkin merupakan sisa-sisa kerak awal Merkurius yang kaya karbon. Selain itu, lava halus membanjiri dasar cekungan di dalamnya, yang mengindikasikan sejarah aktivitas vulkanik yang panjang.” .

Meskipun tidak diperlihatkan dalam gambar terbang lintas ini, sifat materi gelap yang terkait dengan Kawah Manley dan di tempat lain akan dieksplorasi lebih lanjut oleh BepiColombo dari orbit. Ini akan berusaha mengukur berapa banyak karbon yang dikandungnya dan mineral apa yang terkait dengannya, untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah geologis Merkurius.

Manfaat geologis

Ular retak

Dalam dua gambar terdekat, salah satu sistem propulsi geologis planet yang paling spektakuler dapat dilihat di dekat terminator planet, tepat di bawah dan kanan antena pesawat ruang angkasa. Tebing, yang disebut Beagle Rupes, adalah contoh salah satu dari banyak lereng lobus Merkurius, fitur tektonik yang kemungkinan besar terbentuk akibat pendinginan dan kontraksi planet, menyebabkan permukaannya berkerut seperti apel kering.

Beagle Rubus pertama kali terlihat oleh misi Messenger NASA selama penerbangan awal planet ini pada Januari 2008. Beagle Rubus memiliki panjang total sekitar 600 kilometer, dan memotong melalui kawah memanjang khas yang disebut Sveinsdóttir.

Beagle Rubis dibatasi oleh lempengan kerak Merkurius yang telah didorong ke barat setidaknya 2 km di atas medan yang berdekatan. Mantelnya bengkok di setiap ujungnya lebih kuat daripada kebanyakan contoh lain di Merkurius.

Selain itu, banyak cekungan dampak terdekat telah dibanjiri oleh lahar, menjadikannya area yang bagus untuk mengikuti studi BepiColombo.

Kerumitan medan ditampilkan dengan baik, dengan bayangan yang disorot di dekat batas siang dan malam, memberikan kesan ketinggian dan kedalaman berbagai fitur.

Anggota tim pencitraan BepiColombo sudah melakukan diskusi yang hidup tentang pengaruh relatif gunung berapi dan tektonik yang membentuk wilayah ini.

“Ini adalah area yang menarik untuk mempelajari sejarah tektonik Merkurius,” kata Valentina Galluzzi dari Institut Astrofisika Nasional Italia (INAF). “Interaksi kompleks antara tebing-tebing ini menunjukkan kepada kita bahwa saat planet mendingin dan menyusut, hal itu menyebabkan kerak permukaan meluncur dan meluncur, menciptakan berbagai fitur aneh yang akan kita telusuri lebih detail begitu kita memasuki orbit.”

perpisahan “pelukan”

Saat BepiColombo menjauh dari planet, tampak terjepit di antara antena pesawat ruang angkasa dan objek dari perspektif yang terlihat pada gambar-gambar ini. Serangkaian gambar “Farewell Mercury” juga diambil dari jauh saat BepiColombo menjauh dari planet; Itu akan diunduh malam ini.

Baby Columbo merangkul Merkurius

Selain gambar, beberapa instrumen sains aktif dan berjalan selama terbang lintas, merasakan lingkungan magnetik, plasma, dan partikel di sekitar pesawat ruang angkasa, dari lokasi yang biasanya tidak dapat diakses selama misi orbit.

“Permukaan merkurius yang sangat berkawah mencatat sejarah pengeboman selama 4,6 miliar tahun oleh asteroid dan komet, yang dikombinasikan dengan keingintahuan tektonik dan vulkanik yang unik, akan membantu para ilmuwan menggali rahasia tempat planet itu dalam evolusi tata surya,” kata ESA. Rekan Riset dan Ilmuwan Planet Jack Wright. . Dia juga anggota tim fotografi MCAM BepiColombo.

“Rekaman yang terlihat selama terbang lintas ini, yang terbaik dari MCAM hingga saat ini, menyiapkan panggung untuk misi menarik yang menunggu BepiColombo. Dengan peralatan ilmiah yang lengkap, kami akan menjelajahi semua aspek Merkurius yang misterius dari intinya hingga proses permukaan, medan magnet, dan eksosfer. , untuk memahami asal usul dan evolusi planet yang dekat dengan bintang dengan lebih baik.”

Lalu bagaimana?

Flyby Merkurius BepiColombo berikutnya akan berlangsung pada 5 September 2024, tetapi ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan tim untuk sementara waktu.

Misi tersebut akan segera memasuki bagian yang sangat sulit dari perjalanannya, di mana secara bertahap akan meningkatkan penggunaan penggerak listrik tenaga surya melalui periode dorong tambahan yang disebut ‘busur dorong’ untuk terus mengerem melawan gravitasi masif Matahari. Busur dorong ini dapat bertahan dari beberapa hari hingga beberapa bulan, dengan busur yang lebih panjang diinterupsi secara berkala untuk meningkatkan mobilitas dan kemampuan manuver.

Urutan busur berikutnya akan dimulai pada awal Agustus dan berjalan selama kurang lebih enam minggu.

“Kami sudah bekerja secara intensif untuk mempersiapkan busur dorong yang panjang ini, meningkatkan peluang komunikasi dan kontrol antara pesawat ruang angkasa dan stasiun bumi, untuk memastikan perputaran cepat antara interupsi dorong selama setiap urutan,” kata Santa Martínez-Sanmartín, manajer misi BepiColombo di ESA.

“Ini akan menjadi lebih penting saat kita memasuki fase akhir pelayaran karena frekuensi dan durasi busur dorong akan meningkat secara eksponensial – hampir terus menerus hingga tahun 2025 – dan sangat penting untuk menjaga jalur seakurat mungkin.”

Modul Transportasi Merkurius di BepiColombo akan menyelesaikan lebih dari 15.000 jam propulsi listrik surya selama masa pakainya, yang akan memandu pesawat ruang angkasa menuju orbit Merkurius dengan total sembilan terbang lintas planet – satu di Bumi, dua di Venus, dan enam di Merkurius. Mercury Planetary Orbiter, dipimpin oleh ESA, dan modul Mercury Magnetospheric Orbiter, dipimpin oleh JAXA, akan terpisah menjadi orbit yang saling melengkapi di sekitar planet, dan memulai misi sains utama mereka pada awal 2026.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:
Hubungan media untuk Badan Antariksa Eropa
[email protected]

Semua gambar MCAM akan tersedia untuk umum dalam sebuah file Arsip Ilmu Planet Mulai Kamis (22 Juni) dan seterusnya, tergantung ketersediaan.

Wawasan ilmiah dari alat lain akan dikomunikasikan jika dan ketika tersedia.

Dia mengikuti @menciak di Twitter untuk pembaruan lainnya.

READ  Gambar komposit China menunjukkan permukaan Mars yang berdebu dan berbatu