Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Unit propulsi Chandrayaan-3 India kembali ke Bumi

Unit propulsi Chandrayaan-3 India kembali ke Bumi

ISRO

Pendarat bulan misi Chandrayaan-3 terlihat di permukaan bulan. Pendarat Vikram mendarat pada 23 Agustus setelah terpisah dari modul propulsinya, yang tetap berada di orbit bulan. Badan Antariksa India mengatakan unit propulsi tersebut kini telah kembali ke orbitnya mengelilingi Bumi.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Unit propulsi yang menggerakkan pesawat ruang angkasa India untuk pendaratan bersejarah di bulan baru saja kembali ke orbit Bumi, menurut badan antariksa India. Langkah ini bertujuan untuk menguji bagaimana kekuatan luar angkasa yang berkembang suatu hari nanti dapat membawa kembali sampel tanah bulan.

Modul propulsi memiliki sisa bahan bakar lebih banyak daripada perkiraan Organisasi Penelitian Luar Angkasa India, atau ISRO. Jadi, para peneliti memutuskan untuk melanjutkan upaya membawa unit tersebut pulang. sebuah agensi Dia mengatakan pada hari Senin.

Unit tersebut kini telah kembali ke orbit Bumi.

Modul propulsi – unit berbentuk kotak besar dengan panel surya dan motor diikatkan di bagian bawahnya – menggerakkan rover Pendarat bulan untuk misi Chandrayaan-3 Selama sebagian besar perjalanannya ke Bulan setelah pesawat ruang angkasa diluncurkan pada pertengahan Juli.

Setelah mencapai orbit bulan tiga minggu kemudian, pendarat tersebut terpisah dari modul propulsi dan mendarat pada tanggal 23 Agustus, menjadikan India negara keempat yang mendaratkan penjelajah di permukaan bulan. Hanya Amerika Serikat, Tiongkok, dan bekas Uni Soviet yang pernah mencapai prestasi seperti itu.

Pendarat Vikram – dan pendarat Pragyan beroda enam yang mengerahkannya – menghabiskan hampir dua minggu melaksanakan semua eksperimen sains yang direncanakan untuk misi tersebut sebelum mereka dialihkan ke mode tidur selama malam bulan, periode dua minggu ketika tidak ada sinar matahari yang mencapainya. Bumi. Permukaan bulan.

READ  Walter Cunningham: Astronot Apollo 7 terakhir yang masih hidup meninggal

Baik pendarat maupun penjelajah tetap tidak aktif di Bulan setelah upaya sebelumnya untuk membangunkan penjelajah gagal. Jika kendaraan tersebut diaktifkan kembali, hal ini akan menjadi bonus tambahan bagi misi tersebut, yang oleh badan antariksa India dianggap sukses total.

Sementara itu, unit propulsinya tetap berada di orbit bulan. Komponen ini berfungsi sebagai titik relai yang mengirimkan data dari pendarat ke Bumi. Unit ini melakukan satu eksperimen: Pengukuran Polarisasi Bumi yang Dapat Dihuni Spektroskopik, atau BENTUK.

Misi hadiah Chandrayaan

Eksperimen SHAPE dirancang untuk mengamati Bumi dari orbit bulan, menangkap sifat-sifat planet asal kita dalam cahaya inframerah-dekat yang menjadikannya layak huni bagi manusia. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memberikan para ilmuwan cetak biru tentang cara mencari sifat serupa – yang disebut “biosignatures” – di tempat lain di alam semesta.

Rencana awalnya adalah mengoperasikan eksperimen SHAPE selama sekitar tiga bulan, sementara modul propulsi terus mengorbit melalui orbit bulan.

Namun karena roket yang meluncurkan pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3 membawanya ke orbit yang tepat, modul propulsinya memiliki bahan bakar yang lebih banyak dari yang diharapkan.

Badan antariksa tersebut menyatakan bahwa masalah tersebut “mengakibatkan tersedianya lebih dari 100 kilogram (220 pon) bahan bakar di (modul propulsi, atau PM) setelah lebih dari sebulan beroperasi di orbit bulan.” “Diputuskan untuk menggunakan bahan bakar PM yang tersedia untuk mengekstrak informasi tambahan untuk misi bulan di masa depan dan mendemonstrasikan strategi operasi misi untuk misi pengembalian sampel.”

Artinya ISRO dapat menggunakan informasi dari kembalinya modul propulsi untuk merencanakan misi pendaratan di bulan di masa depan yang dapat mengembalikan sampel tanah bulan ke Bumi.

Demikian pula, India sebelumnya menguji metode perlindungan bagi pendarat Chandrayaan-3 Mundur dari permukaan bulan Setelah mendarat. Ini adalah tes ‘lompatan’ singkat, di mana mobil diangkat beberapa sentimeter dari tanah. (Namun, eksperimen tersebut tidak berupaya untuk kembali ke orbit bulan atau menyambung kembali dengan modul propulsi. Manuver tersebut hanya dimaksudkan untuk menguji aspek desain kendaraan untuk memandu misi masa depan.)

Unit propulsi tersebut kini mengorbit sekitar 96.000 mil (154.000 kilometer) di atas Bumi, dan akan melakukan satu kali orbit mengelilingi planet kira-kira setiap 13 hari.

Badan antariksa tersebut mengatakan dalam pernyataannya bahwa jalur modul propulsi menuju Bumi diambil dengan mempertimbangkan “penghindaran tabrakan seperti mencegah PM bertabrakan dengan permukaan bulan atau memasuki sabuk GEO Bumi pada ketinggian 36.000 kilometer dan mengorbit di bawahnya.”

GEO, atau orbit geostasioner, adalah wilayah luar angkasa yang dihuni oleh satelit besar dan mahal yang menyediakan televisi dan layanan komunikasi lainnya kepada manusia di Bumi.