Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Video tersebut menjelaskan mengapa manusia purba secara alami memiliki gigi lurus dan kita tidak

Video tersebut menjelaskan mengapa manusia purba secara alami memiliki gigi lurus dan kita tidak

Gigi bengkok sangat umum di dunia modern kita. Sembilan dari sepuluh orang Mereka memiliki setidaknya beberapa ketidaksejajaran yang terjadi di mulut mereka. lagi 4 juta orang memakai kawat gigi Di Amerika Serikat saja. Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi saya masih bisa merasakan kejutan stiker dari perjalanan ortodontik saya. (Saya menyebutnya “perjalanan” sehingga terasa aneh dan tidak terlalu merusak.)

Namun, ini bukanlah sesuatu yang nenek moyang kita tangani. Suka…Sangat. Bagaimana mungkin seseorang tidak mengalami misteri alam ini di zaman modern pada saat kemajuan teknologi jauh lebih sedikit?

Ternyata, teknologi mungkin menjadi biang keladinya, dan a Video dari Ted Ed Menjelaskan semuanya.

Teori yang berlaku dalam komunitas ilmiah adalah bahwa jutaan tahun yang lalu, ketika manusia adalah pemburu-pengumpul, gigi mereka harus bekerja ekstra keras untuk menggiling biji-bijian, buah-buahan, daging, dll., agar dapat dicerna.

Saat manusia mulai memasukkan alat, makanan dipecah sebelum masuk ke mulut. Menjadi lebih halus dan lebih mudah dikunyah dengan diperkenalkannya pertanian, diikuti oleh inovasi Revolusi Industri.

Dalam waktu yang relatif singkat (12.000 tahun), gigi pada dasarnya telah menyelesaikan sebagian besar “tugas penghancur” mereka. Dan sementara gigi pada awalnya dapat beradaptasi dengan evolusi perubahan kuliner secara bertahap, banyak hal berubah terlalu cepat untuk mengikutinya. Seiring waktu, ukuran rahang kita menyusut jauh lebih cepat daripada gigi kita, menyebabkan kepadatan berlebih dan beberapa…unik Pengaturan gigi.

Ini juga membantu menjelaskan mengapa gigi bungsu sangat menyakitkan. Pada saat geraham terakhir ini keluar, tidak ada ruang tersisa untuk mereka di dalam mulut. Inilah sebabnya mengapa banyak orang perlu mengangkatnya melalui pembedahan untuk mencegah ketidaknyamanan atau infeksi.

READ  Komet "Setan" yang lebih besar dari Gunung Everest kini sedang menuju ke Bumi

Teori ini diuji pada hewan seperti monyet laba-laba dan lyrax, yang diberi makanan padat alami dan makanan lunak buatan. Benar saja, makhluk yang memakan makanan lunak juga mengembangkan rahang yang lebih sempit dan gigi yang lebih melengkung.

Intinya: Masalah ini lebih berkaitan dengan gaya hidup daripada genetik apa pun. Inilah sebabnya mengapa orang yang berbeda di berbagai belahan dunia sama sekali tidak berurusan dengan gigi berjejal melainkan memiliki ruang untuk gigi bungsu. Mengetahui hal ini mungkin tidak membuat kita menjauh dari makanan lunak—tentu saja tidak akan membuat saya menyerah biskuit hangat dan lengket dalam waktu dekat, senyum yang sempurna dan tidak ada gigi berlubang—tapi itu pasti sesuatu untuk dikunyah.

Anda dapat menonton video lengkapnya, berdasarkan pelajaran dari antropolog gigi Richard Scott, lebih sedikit:

www.youtube.com

Mengapa gigi kita bengkok sedangkan nenek moyang kita tidak? -J Richard Scott