Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

3.52.991 kasus baru COVID-19 di India

Kasus Coronavirus di India: angka kesembuhan 82,62 persen.

New Delhi:

Lebih dari 3,50.000 kasus virus korona baru telah dilaporkan di India, sehingga jumlah total kasus COVID-19 menjadi 1.73.113.163 menurut data Kementerian Kesehatan Federal.

Jumlah kasus aktif COVID-19 sebanyak 28,13.658 kasus yang saat ini mencapai 16,25 persen dari total infeksi.

Data menyebutkan recovery rate sebesar 82,62%.

Data yang diperbarui pada pukul 8 pagi menunjukkan bahwa total 352.991 infeksi baru tercatat dalam satu hari, sedangkan jumlah kematian meningkat menjadi 195.123 dengan 2.812 kematian baru per hari.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris telah meyakinkan India dan rakyatnya untuk memberikan semua bantuan, termasuk segera mengirimkan pasokan dan peralatan medis yang menyelamatkan jiwa, untuk membantu negara tersebut memerangi krisis virus korona yang mematikan.

“Sama seperti India mengirim bantuan ke Amerika Serikat pada saat rumah sakit kami tegang di awal pandemi, kami bertekad untuk membantu India pada saat dibutuhkan,” kata Biden dalam tweet.

Berikut adalah pembaruan berita langsung terbaru

318 konsentrator oksigen dimuat oleh Air India di Bandara JFK, di Amerika Serikat, dalam perjalanan ke Delhi.

gambar
4.211 kasus baru COVID-19 di Thane, dan 46 kematian lainnya

Dengan tambahan 4.211 kasus virus korona baru, jumlah total di distrik Thane, negara bagian Maharashtra, telah mencapai 4.550.587, kata seorang pejabat, Senin.

Dia mengatakan bahwa kasus baru ini dilaporkan pada hari Minggu.

Dia menambahkan bahwa virus itu menewaskan 46 orang lainnya, sehingga jumlah kematian di distrik itu menjadi 7.278.

Dia menambahkan, angka kematian COVID-19 di Thane 1,62 persen.

READ  Reparasi mobil Emirat: Mendobrak penghalang: pemilik bengkel mobil yang masuk ke UEA

Rincian pasien yang pulih dan kasus aktif tidak disediakan oleh pemerintah kabupaten.

Hanya di | 3,52 ribu kasus baru COVID-19, dan 2.812 kematian, pada rekor tertinggi baru untuk India

Personel polisi sedang memeriksa identitas orang-orang saat mereka pergi di tengah penguncian di seluruh negara bagian karena pandemi COVID-19. Penguncian telah diperpanjang selama seminggu, hingga 3 Mei pukul 5 pagi.

gambar

Perbarui | 27,93,21,177 sampel diuji untuk # COVID19 hingga 25 April 2021. 14,02,367 sampel diuji kemarin: Indian Council of Medical Research (ICMR)

Perbarui | Jam malam telah diberlakukan di distrik Kutdwar dan Swargashram di Uttarakhand di distrik Bauri Jarhwal dari 26 April hingga 3 Mei, setelah lonjakan kasus virus korona.

COVID-19: Anggota parlemen AS bersatu di belakang India pada saat krisis

Anggota parlemen terkemuka AS bersatu di belakang India pada saat krisis dan mendesak pemerintahan Biden untuk memberikan bantuan materi dan perawatan kesehatan ke India untuk membantu menyelamatkan nyawa dari virus korona yang mematikan.

Dalam langkah yang jarang terjadi, pada saat Kongres sangat terpecah karena garis politik, Senator Mark Warner dari Partai Demokrat yang berkuasa dan John Cornyn dari Partai Republik yang beroposisi meminta Gedung Putih untuk mempercepat bantuannya ke India.

Warner berkata: “Sebagai ketua bersama Kaukus India di Senat, kami mendesak mereka untuk melakukan segala daya kami untuk membantu teman-teman kami di India di tengah-tengah krisis virus korona yang muncul.”

“Kami juga senang bahwa Senator Susan Collins telah bergabung dalam upaya ini juga. Sekutu kami India memiliki dukungan bipartisan. Kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk membantu mereka memerangi COVID-19.”

READ  Coronavirus | India mencatat 2.762 kematian baru

Warner dan Kornin, dua senator kuat di partai mereka, adalah ketua bersama Blok Senat India, satu-satunya kaukus yang ditunjuk untuk negara tertentu di Senat Amerika Serikat.

Jerman akan mengirimkan oksigen dan bantuan medis ke India untuk membantu krisis Covid

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan bahwa Jerman akan mengirim oksigen dan bantuan medis ke India dalam beberapa hari mendatang untuk membantunya menangani krisis virus korona yang muncul. India mengalami peningkatan tajam dalam infeksi virus Corona, dengan jumlah kasus meningkat 349.691 kasus dalam 24 jam terakhir, hari keempat berturut-turut dari rekor puncak. Rumah sakit menolak pasien setelah mereka kehabisan oksigen medis.

“Gelombang kedua saat ini sedang menjelajah di India dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Benar bahwa kami bergerak cepat untuk menghentikan masuknya ledakan baru di Jerman,” kata Heiko Maas.

Odisha akan memberikan vaksinasi gratis terhadap virus Corona kepada seluruh warga

Perdana Menteri Odisha Navin Patnaik telah mengumumkan vaksinasi gratis terhadap COVID-19 untuk semua warga negara bagian dalam kelompok usia dari 18 hingga 44 tahun. Kantor Perdana Menteri mengatakan negara bagian akan menghabiskan Rs 2.000 crore untuk kampanye vaksinasi ini.

Perdana Menteri berkata: “Setiap kehidupan berharga bagi kami. Kami ingin semua orang di negara ini aman. Jadi pemerintah negara bagian telah membuat keputusan bahwa orang-orang dalam kelompok usia 18 hingga 44 tahun tidak perlu membayar uang untuk menjadi divaksinasi terhadap Coronavirus. Orang-orangnya. “