Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Aktivis iklim menempelkan tangan mereka di landasan, mereka mungkin perlu diamputasi

Aktivis iklim menempelkan tangan mereka di landasan, mereka mungkin perlu diamputasi

Dalam aksi protes yang berani dan berani, aktivis iklim dari kelompok “Generasi Terakhir” di Hamburg dan Dusseldorf membawa demonstrasi mereka ke landasan pacu bandara lokal, menyebabkan gangguan besar pada operasi penerbangan.
Protes mengikuti jejak aktivis iklim terkenal Greta Thunberg, yang menarik perhatian karena retorikanya yang kuat di mana dia menantang para pemimpin dunia untuk… Persatuan negara-negara, berseru, “Beraninya kamu?” Penekanan pada beban yang diletakkan di pundak generasi mendatang. Sementara pendekatan Thunberg mendapat pengakuan luas, kelompok “Generasi Terakhir” membawa protes mereka ke tingkat berikutnya.

Dalam aksi pembangkangan sipil, anggota rombongan berjalan ke landasan pacu bandara dan mengikat tangan mereka dengan erat menggunakan campuran beton dan epoksi. Campuran ini, yang biasanya digunakan untuk tujuan konstruksi, mengeras seiring waktu dan dapat menyebabkan keterikatan permanen pada tangan kecuali amputasi dicari sebagai solusinya.
Metode ekstrem ini menjadi bukti frustrasi para aktivis terhadap kelambanan pihak berwenang terhadap perubahan iklim, yang secara simbolis mengorbankan tangan mereka sendiri untuk menunjukkan ketidaksenangan mereka. Konsekuensi dari tindakan mereka menjadi jelas ketika operasi penerbangan terganggu parah, menyebabkan penundaan dan kekacauan.

Menurut Telegraph, Kamis pagi di Bandara Hamburg terjadi pembatalan tiga puluh enam penerbangan, dengan sepuluh penerbangan tambahan dialihkan ke bandara alternatif.

Terlepas dari sifat kontroversial bisnis mereka, kelompok Last Generation memiliki niat nyata: untuk mengurangi emisi karbon global pada tahun 2030. Mereka berpendapat bahwa pemerintah telah menunjukkan ketidakpedulian terhadap tuntutan mereka dan gagal menerapkan langkah-langkah efektif untuk mengatasi krisis iklim. Kelompok tersebut juga mengkritik meningkatnya jumlah orang yang memilih bepergian melalui udara dan emisi yang terkait dengannya. Tuntutan mereka mencakup rencana aksi komprehensif untuk memenuhi target emisi dan pembentukan dewan komunitas yang bertugas menghapus bahan bakar fosil secara bertahap pada tahun 2030.

READ  Novak Djokovic Berita Terbaru: Novak Djokovic memenangkan kasus, hakim Australia perintahkan pembebasan dari penjara | berita tenis

Namun, dunia media sosial tampaknya tidak mengambil tindakannya dengan semangat yang benar, seperti yang dikatakan salah satu pengguna: “Anak-anakku, ada cara lain untuk memprotes dan ini adalah cara yang lebih manusiawi dengan diri sendiri dan dunia. menunjukkan penderitaanmu adalah dengan menanam 10 pohon setiap hari!” . Sementara pengguna lain berkata “Apakah mereka benar-benar berpikir, Bumi atau umat manusia akan hancur hanya dalam satu hari jika emisi karbon tidak dikendalikan” tanggapan lain mengatakan “Tujuan mereka adalah untuk membangunkan para pembuat keputusan dari tidur mereka. Bukan untuk menyebabkan gangguan…”

Sulit untuk menentukan niat keduanya hanya berdasarkan komentar tersebut. Dengan demikian, tindakan mereka tetap kontroversial, dan kemungkinan besar mereka akan terus menjadi berita utama dan menarik perhatian.