Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Alat baru mendeteksi potensi dampak asteroid dengan bantuan dari masa lalu

Lebih dari 100 asteroid yang sebelumnya tidak dikenal telah ditemukan dengan alat baru yang dapat menyaring arsip data besar yang ada untuk menemukannya Batu luar angkasa bisa berbahaya.

Penemuan tersebut diumumkan pada hari Selasa oleh B612 Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di California yang berfokus pada pelacakan objek di tata surya dan melindungi planet dari Asteroid Dekat Bumi.

Organisasi itu mengatakan platform yang baru dikembangkan, yang dikenal sebagai Analisis dan Pemetaan Deteksi Asteroid, atau ADAM, adalah sistem berbasis cloud open-source yang memungkinkan para peneliti menemukan asteroid yang baru ditemukan tanpa perlu mengumpulkan pengamatan astronomi tambahan atau meluncurkan pencarian asteroid baru. . teleskop.

Alih-alih, algoritme sistem menghubungkan titik-titik cahaya yang sesuai dengan orbit asteroid dari tumpukan arsip gambar langit malam. Jika objek kosmik dikonfirmasi sebagai asteroid, algoritme kemudian dapat menghitung orbitnya dan mulai melacak batuan luar angkasa, menurut B612 Foundation.

Dengan demikian, “teleskop apa pun dengan arsip sekarang dapat menjadi teleskop pemburu asteroid,” kata Ed Low, mantan astronot NASA dan direktur eksekutif Institut Asteroid Yayasan B612.

“Kami menggunakan kekuatan komputasi yang sangat besar tidak hanya untuk memungkinkan lebih banyak penemuan dari teleskop yang ada, tetapi juga untuk menemukan dan melacak asteroid dalam gambar sejarah langit yang sebelumnya tidak diperhatikan karena mereka tidak dimaksudkan untuk mencari asteroid,” Lo Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Hampir 30.000 asteroid telah ditemukan di dekat Bumi sejauh ini, Menurut NASA. Dari jumlah tersebut, badan tersebut sangat tertarik pada sebagian kecil dari batuan ruang angkasa yang setidaknya berdiameter 460 kaki dan berosilasi dalam jarak 4,6 juta mil dari orbit Bumi mengelilingi Matahari.

READ  Pesawat ruang angkasa Lucy NASA diluncurkan minggu ini dengan misi 12 tahun yang ambisius

Untuk menguji Sistem Deteksi dan Analisis Pemetaan Asteroid, platform tersebut digunakan untuk mencari gambar yang dikumpulkan selama periode 30 hari oleh National Optical and Infrared Astronomy Research Laboratory, sebuah fasilitas penelitian federal di Tucson, Arizona. Gambar-gambar itu diambil dari koleksi laboratorium yang terdiri dari hampir 68 miliar pengamatan astronomi yang dikumpulkan antara 2012 dan 2019.

Pencarian menghasilkan 104 asteroid baru yang telah dikonfirmasi dan ditambahkan ke registri asteroid Minor Planet Center. Didirikan pada tahun 1947, Minor Planet Center adalah organisasi yang bertanggung jawab untuk membuat katalog asteroid, komet, dan objek lain di Tata Surya.

“Pekerjaan Institut Asteroid penting karena para astronom telah mencapai batas dari apa yang dapat dideteksi dengan teknologi dan teleskop saat ini,” Mario Yurick, profesor astronomi di Universitas Washington yang terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Juric bersama-sama menciptakan algoritme baru dengan Joachim Moeyens, sesama mahasiswa pascasarjana di University of Washington.

Sistem menggunakan Google Cloud untuk menyimpan data dalam jumlah besar dan melakukan perhitungan kompleks yang terlibat dalam memeriksa setiap titik terang.

Platform Analisis dan Pemetaan Deteksi Asteroid menawarkan cara baru bagi para ilmuwan untuk mencari asteroid, menambah penelitian yang telah dilakukan oleh NASA dan badan antariksa lainnya.

“Deteksi dan pelacakan asteroid sangat penting untuk memahami tata surya kita, memungkinkan pengembangan ruang angkasa dan melindungi planet kita dari dampak asteroid,” kata Lu.