Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa sebenarnya migrain itu?

Apa sebenarnya migrain itu?

Berlangganan CNN’s Stress, But Less newsletter. Panduan perhatian enam bagian ini akan mengajarkan dan menginspirasi Anda untuk mengurangi stres sambil mempelajari cara memanfaatkannya.



CNN

Berlawanan dengan apa yang mungkin dikatakan stigma internal kepada Anda, migrain bukan hanya sakit kepala.

Bagi orang di bawah usia 50 tahun, migrain kronis adalah penyebab utama kecacatan Studi 2018. Banyak orang dengan kondisi tersebut mungkin mengalami kesulitan menyadari betapa seriusnya dan mendapatkan perawatan medis yang mereka butuhkan untuk mengobati migrain, kata Kylie Petrarch, MD, seorang praktisi perawat dan direktur program untuk Migraine Disorders Association.

“Orang-orang tidak memberinya pengakuan yang layak diterimanya,” tambahnya.

Frederick Godley, spesialis telinga, hidung dan tenggorokan dan presiden Asosiasi Gangguan Migrain, mengatakan banyak dokter tidak cukup tahu tentang nuansa gangguan migrain.

Tetapi ada spesialis yang meneliti dan mengobati migrain. Sebuah studi baru yang diterbitkan Rabu di NeurologiJurnal Akademi Neurologi Amerika, menunjukkan bahwa sakit kepala cluster dan migrain bersifat sirkadian, yang berarti bahwa waktu dan pola tidur dapat berdampak signifikan pada kondisi tersebut.

Petrarch mengatakan memahami apa itu migrain, mengapa Anda mungkin mendapatkannya, dan apa yang dapat Anda lakukan adalah alat yang ampuh untuk mengadvokasi diri sendiri dan mendapatkan perawatan yang tepat.

Apa yang dulu disebut migrain sekarang disebut serangan migrain, kata Petrarca, untuk lebih memahami seberapa jauh kondisi tersebut melampaui rasa sakit di kepala.

Stewart Tepper, seorang ahli saraf yang berbasis di Lebanon, New Hampshire, mengatakan migrain dimulai jauh di dalam otak. Lebih memahami kondisinya sebagai penyakit saraf kompleks yang memengaruhi banyak bagian sistem saraf, kata Godley.

Untuk dapat didiagnosis dengan migrain, seorang pasien harus memiliki setidaknya lima episode dalam hidup mereka yang berlangsung selama empat hingga 72 jam setiap kali tidak diobati. Kondisi tersebut juga harus memenuhi setidaknya dua dari empat kriteria: keparahan sedang hingga berat, nyeri berdenyut, memburuk saat beraktivitas, dan terjadi di satu sisi kepala, kata Tepper. Dia menambahkan bahwa serangan itu juga harus memiliki setidaknya satu dari dua fitur: mual dan kepekaan terhadap cahaya atau suara.

READ  NASA merilis gambar penuh warna pertama dari Teleskop Luar Angkasa Webb

Sulit untuk mengatakan dengan tepat, kata Petrarch, tetapi ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa ada faktor genetik dan lingkungan yang menyebabkan orang terkena migrain.

Godley mengatakan migrain cenderung terjadi dalam keluarga, tetapi masih dapat muncul secara berbeda di antara anggota keluarga yang berbeda.

Ia menambahkan, meski faktor genetik menjadi penyebab utamanya, beberapa jenis migrain bisa disebabkan oleh cedera kepala. Dan perubahan hormonal, terutama pada estrogen, sangat bisa mempengaruhi serangan migrain.

Namun, penting untuk dicatat, kata Tepper, bahwa ada perbedaan antara apa yang membuat seseorang rentan terhadap migrain dan apa yang memicunya.

Pemicu migrain berbeda dari orang ke orang, jadi Petrarca merekomendasikan untuk membuat catatan harian saat Anda mengalami serangan sehingga Anda dapat melacak faktor-faktor yang mungkin terkait.

Orang biasanya mulai mengalami migrain setelah pubertas, kata Godley, tetapi pada anak-anak yang lebih muda mereka dapat muncul dalam bentuk seperti kolik, mabuk perjalanan, dan pusing.

Bagi banyak wanita, kata Petrarch, migrain cenderung bertepatan dengan fase siklus menstruasi karena kadar estrogen berubah. Bisa juga dipicu oleh perubahan cuaca, stres, gangguan tidur, melewatkan makan, dehidrasi, dan alkohol, tambahnya.

Sayangnya, cokelat dan anggur bisa menjadi pemicu utama, kata Petrarch. Namun setiap orang yang menderita migrain akan memiliki pemicunya masing-masing.

Ketika orang memikirkan migrain, mereka sering memikirkan sakit kepala. Tetapi banyak orang mengalami gejala lebih dari itu.

Sekitar sepertiga orang akan mengalami aura yang mengarah ke migrain, kata Petrarch, yang merupakan “gangguan kognitif sementara yang berlangsung dari lima menit hingga satu jam.”

Dia menambahkan bahwa ini mungkin tampak sebagai penglihatan kabur, melihat bintik-bintik, mati rasa pada anggota badan, atau perubahan dalam berbicara.

READ  Bola api meteor berkobar di langit malam: 'Sungguh tidak bisa dipercaya'

Daftar kemungkinan gejala migrain panjang, kata Petrarca, tetapi termasuk: pusing, sakit kepala ringan, kabut otak, tinitus, perubahan suasana hati, menguap, sakit leher, dan mengidam makanan.

“Saya pikir itu hanya menghilangkan sakit kepala, Anda tahu, ada banyak, banyak gejala lain yang juga menyertai serangan migrain,” katanya.

Tepper menambahkan bahwa beberapa gejala, termasuk kelelahan, bisa terjadi sebelum atau sesudah migrain atau di antara serangan.

Ada banyak obat yang dapat Anda diskusikan dengan dokter Anda untuk mengobati atau mencegah serangan migrain, kata Godley, tetapi penting untuk menemukan dokter yang memahami migrain.

Karena ada kekurangan profesional medis yang berpengalaman dalam mengobati migrain, kata Petrarch, Anda mungkin perlu mengadvokasi diri sendiri dan rasa sakit Anda untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang efektif.

Dia menambahkan bahwa ketika Anda mendapatkan obat-obatan ini, siapkan dan cobalah untuk meminumnya segera setelah Anda mulai merasakan gejalanya daripada menunggu sampai nanti.

“Sangat sulit untuk berhenti begitu Anda mulai,” katanya.

Tetapi obat-obatan bukanlah satu-satunya cara untuk mengobati gangguan migrain. Petrarch mengatakan salah satu hal pertama yang dapat dilakukan seseorang adalah menyesuaikan gaya hidup mereka.

Dia mengatakan terapi perilaku kognitif sering membantu untuk membantu mengelola stres yang dapat memicu serangan migrain, dan mengonsumsi vitamin dan suplemen, seperti magnesium dan riboflavin, dapat efektif dalam mengurangi frekuensi migrain.

Kembali ke dasar kesehatan bisa sangat bermanfaat, kata Petrarch – melacak migrain, membuat rutinitas tidur, berolahraga secara teratur, makan makanan seimbang, mengelola stres, dan tetap terhidrasi.