Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Arsip dan kantor Stephen Hawking diakuisisi oleh raksasa budaya Inggris dalam kesepakatan pajak senilai jutaan

Museum Sains Inggris menggambarkan hadiah itu sebagai perolehan “sekali seumur hidup” dan mencakup ribuan kertas, surat pribadi, dan memorabilia dari Hawking Kehidupan universitas.

Museum dan Perpustakaan Universitas Cambridge (UL) mengumumkan kesepakatan itu pada Rabu, pada pertemuan yang dihadiri oleh Lucy dan Tim Hawking, dua dari mendiang dunia dan Menteri Digital dan Kebudayaan Inggris Caroline Dennage.

Akuisisi bersejarah ini mengikuti perjanjian “Penerimaan dalam Alternatif”, skema pemerintah di Inggris di mana orang dapat membayar tagihan pajak warisan mereka dengan “mentransfer benda dan arsip budaya, ilmiah dan sejarah penting kepada bangsa”, menurut Dewan Seni Inggris.

Museum Sains mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa konten yang diperoleh berisi “harta karun berupa kertas arsip dan barang-barang pribadi.”

“Setelah persetujuan perjanjian Liu, arsip luas makalah ilmiah dan pribadi Hawking di Cambridge akan tetap berada di perpustakaan universitas, sementara seluruh isi kantor Hawking akan dipertahankan sebagai bagian dari koleksi koleksi Museum Sains,” tambah pernyataan itu. .

Isi kantor Hawking meliputi kursi roda dunia, alat bicara, dan memorabilia pribadi.

Asosiasi tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sekitar 10.000 halaman makalahnya akan tetap berada di Cambridge, serta banyak koleksi foto dengan tokoh-tokoh seperti Paus Francis dan surat kepada dan dari mantan Presiden AS Bill Clinton dan mantan calon presiden Hillary Clinton.

Pernyataan itu menambahkan bahwa “beberapa barang pribadi sangat jelas, seperti surat tahun 1948 dari Stephen muda kepada ayahnya.”

Di antara hadiah yang diberikan adalah sepucuk surat dari tahun 1948, dari Stephen muda kepada ayahnya.

University of Cambridge mengatakan sedang mengumpulkan dana untuk membantu melestarikan dan mengindeks arsip. Museum Sains berencana untuk menampilkan landmark tertentu dari kantor Hawking pada awal 2022.

Anak-anak Hawking, Lucy, Tim, dan Robert berkata: “Kami sangat senang bahwa dua lembaga penting ini akan membuat kehidupan ayah kami tetap bermanfaat bagi generasi mendatang dan membuat warisannya dapat diakses oleh sebanyak mungkin orang.”

READ  Angkatan Darat AS mulai sangat peduli dengan Starship

“Ayah kami sangat percaya bahwa setiap orang harus memiliki kesempatan untuk terlibat dalam sains, jadi dia akan senang bahwa warisannya akan didukung oleh Museum Sains dan Perpustakaan Universitas Cambridge.”

Hawking didiagnosis menderita amyotrophic lateral sclerosis (ALS) pada usia 21 tetapi melanjutkan karir perintisnya dalam fisika teoretis. Dia meninggal pada 2018, Dia berusia 76 tahun.