Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

AS: Pelajar India terdampar setelah pengemudi Lyft melarikan diri dengan bagasi senilai .000;  CEO perusahaan bereaksi

AS: Pelajar India terdampar setelah pengemudi Lyft melarikan diri dengan bagasi senilai $30.000; CEO perusahaan bereaksi

Seorang mahasiswa India yang belajar di Universitas Harvard mendapati dirinya terdampar di Boston setelah seorang pengemudi Lyft tiba-tiba membatalkan perjalanannya ke Bandara Internasional Logan di Massachusetts. Dalam postingan panjang di LinkedInShreya Verma membagikan pengalamannya, beserta tangkapan layar percakapannya dengan layanan pelanggan Lyft.

Verma meminta pihak perusahaan segera menghubungi pengemudi tersebut dan mendesaknya untuk segera mengembalikan barang miliknya. Shreya, yang tinggal di Cambridge, Massachusetts, sedang dalam perjalanan ke India untuk berkumpul kembali dengan keluarganya, ketika kecelakaan itu terjadi. Cobaan itu dimulai ketika dia menyadari bahwa headphone-nya tertinggal, yang mendorongnya untuk meminta sopir untuk kembali ke rumahnya. Setelah dia kembali, dia menemukan bahwa penerbangannya telah dibatalkan dan barang bawaannya hilang.

“Kemarin, jam 6 sore, saya memesan penerbangan ke Bandara Boston. Yang mengejutkan, setelah memuat barang bawaan saya, pengemudi tiba-tiba membatalkan penerbangan, dan pergi dengan semua barang bawaan saya, termasuk paspor, visa, kartu OPT/EAD, dokumen penting, dan barang elektronik. , mengakibatkan kerugian.” “Saya telah secara aktif mencari bantuan dari layanan pelanggan Lyft, namun sayangnya, rincian penting tentang pengemudi masih di luar jangkauan, sehingga menambah tantangan yang sudah saya hadapi,” katanya, menambahkan, “Penting untuk proses hukum yang sedang berlangsung .”

Cerita berlanjut di bawah iklan

Meskipun terlibat aktif dengan pihak berwenang setempat, Shreya menghadapi kendala karena kurangnya informasi. “Sayangnya, meskipun ada keterlibatan aktif dengan Departemen Kepolisian Cambridge dan Cambridge City Corporation, kurangnya informasi yang relevan menghambat kemajuan. Proses hukum, yang mencakup panggilan pengadilan, perintah pengadilan, dan surat perintah penggeledahan, telah terbukti “memakan waktu dan emosional.” berat.”

Insiden tersebut, yang dibagikan sekitar seminggu yang lalu, mendapat perhatian online, memicu reaksi dari profil resmi LinkedIn dan CEO Lyft, David Risher. Perusahaan mengonfirmasi dukungan berkelanjutan dan solusi cepat, dengan mencatat bahwa mereka berhubungan dengan pengemudi. Richer mengungkapkan penyesalannya yang mendalam dan menekankan komitmen perusahaan untuk segera mengatasi masalah ini. “Sangat menyesal kamu mengalami hal ini, Shreya. Ini sangat buruk. Tim kami sedang mengatasinya,” katanya.

READ  Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak membaca dari Alkitab pada Penobatan Raja Charles | berita Dunia

Video teratas

  • Israel menembak jatuh sebuah pesawat Lebanon 152 tentara Israel tewas di Gaza | Drone menyerang kapal Laut Merah agitasi

  • Mayat-mayat yang membusuk ditemukan di Gaza Palestina | Iran ingin mencegah pasokan bahan bakar ke Israel agitasi

  • Apakah ancaman pembunuhan Netanyahu terhadap Hamas merupakan upaya yang tidak efektif untuk menenangkan Israel yang ketakutan? perang Gaza

  • Ribuan warga Yaman berbaris dalam aksi yang diorganisir oleh Houthi sebagai bentuk solidaritas terhadap Gaza

  • “Hak atas kematian yang bermartabat” | Kuba melegalkan euthanasia setelah kontroversi yang intens

  • RohitRohit adalah sub-editor di News18.com dan meliput berita internasional. Dia sebelumnya…Baca lebih lanjut

    Pertama kali diterbitkan: 24 Desember 2023 pukul 09:23 WIB

    News18 Bergabunglah dengan saluran WhatsApp kami