Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang wanita Amerika pergi ke rumah sakit karena sakit kepala, lalu terbangun tanpa mengingat apa yang terjadi 30 tahun lalu

Seorang wanita Amerika pergi ke rumah sakit karena sakit kepala, lalu terbangun tanpa mengingat apa yang terjadi 30 tahun lalu

Sekarang dia menemukan kembali hal-hal yang dia sukai dan bertekad untuk maju.

Seorang wanita Amerika berusia 60 tahun mengenang hari ketika dia terbangun tanpa mengingat 30 tahun terakhir hidupnya, setelah dia mengunjungi rumah sakit karena sakit kepala. Kasus medis yang menarik terungkap pada tahun 2018, ketika wanita tersebut, yang saat itu berusia 56 tahun, terbangun dan mengira dia masih remaja pada tahun 1980-an. Pos New York tersebut. Warga Louisiana, Kim DiNicola, kini merayakan musim Natal ini saat dia merenungkan banyak liburan yang hilang karena kehilangan ingatan misteriusnya.

“Saya sering melewatkan Natal, jadi ini sangat disayangkan,” kata DiNcola, yang kini berusia 60 tahun. WAFB. ''Ini luar biasa bagi saya dan juga bagi orang lain. “Tidak pernah dalam mimpi terliar saya, saya terbangun dan pergi belajar Alkitab dan berpikir saya akan terbangun di rumah sakit dan berusia 60 tahun,” tambahnya.

Menurut keluarganya, dia menderita sakit kepala yang sangat parah dan pandangan kabur secara tiba-tiba saat belajar Alkitab. Ketika dia terbangun di ruang gawat darurat rumah sakit, dia tidak ingat pernah menikah dan memiliki dua anak. Hal terakhir yang diingat Bu DiNicola adalah hari terakhirnya di sekolah.

'' Saya meninggalkan sekolah dan menuju ke mobil saya. Saya baru saja mengikuti audisi karena saya lulus tahun terakhir saya. Perawat bertanya kepada saya: Tahukah Anda pada tahun berapa kita sekarang? Saya berkata: Ya, Bu, ini tahun 1980. Dia bertanya kepada saya siapa presidennya dan saya menjawab: “Ronald Reagan.”

Dia juga sedih mengetahui bahwa ibu dan ayahnya telah meninggal bertahun-tahun sebelumnya.

Meskipun dia didiagnosis menderita amnesia global sementara (TGA), dokter tidak dapat memberi tahu dia dengan pasti apa yang terjadi meskipun telah dilakukan tes dan pemeriksaan ekstensif. Lima tahun kemudian, tepatnya pada tahun 2023, nenek berusia 60 tahun itu masih belum mendapatkan kembali ingatannya.

READ  Di tengah perang Israel-Palestina, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan: “Israel mempunyai hak untuk membela diri

Dokter mengatakan jika ingatannya tidak kembali sekarang, kemungkinan besar ingatannya tidak akan muncul kembali.

Wanita tersebut masih berusaha memahami kehidupan barunya, dan sedang dalam proses mengenal kembali keluarganya, termasuk suami, anak, dan keempat cucunya. Dia juga telah membaca entri jurnal untuk mengingat hidupnya tetapi mengatakan rasanya seperti dia membaca tentang orang lain.

Mungkin aku kehilangan ingatanku, tapi coba tebak? “Kita bisa membuat yang baru,” katanya.

''Kamu tidak boleh marah dan getir karena Tuhan yang baik meninggalkanku di sini karena suatu alasan. Apa pun itu, aku yakin dia akan memberitahuku dengan cara apa pun. “Dan mungkin ini untuk memberitahu orang-orang bahwa Anda tidak perlu menyerah,” tambahnya.

Meskipun mengalami kesulitan, dia kini menemukan kembali hal-hal yang dia sukai dan bertekad untuk maju. Ms DiNicola mengatakan impian Natalnya adalah mengumpulkan seluruh keluarganya untuk merayakannya di bawah satu atap.

Menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional, TGA paling sering terjadi selama periode “aktivitas berat, peristiwa stres tinggi, atau hubungan seksual, tetapi dapat terjadi pada migrain”. Ini sebagian besar mempengaruhi individu paruh baya dan lanjut usia.