Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ashraf Ghani mengatakan ‘dalam pembicaraan untuk kembali’ ke Afghanistan setelah melarikan diri

Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berlindung di Uni Emirat Arab

Abu Dhabi:

Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan pada hari Rabu bahwa dia mendukung pembicaraan antara Taliban dan mantan pejabat tinggi pemerintah, dan “dalam pembicaraan untuk kembali” ke rumah setelah dia meminta suaka di Uni Emirat Arab.

“Saya mendukung inisiatif pemerintah untuk negosiasi yang sedang berlangsung dengan Abdullah Abdullah dan mantan Presiden Hamid Karzai. Saya ingin proses ini berhasil,” katanya dalam pesan video, penampilan pertamanya sejak dia melarikan diri dari negara itu ke UEA pada hari Minggu.

Ghani terbang ketika teroris mendekati ibu kota, Kabul, mencapai kemenangan cepat Taliban dan kembali berkuasa dua dekade setelah mereka digulingkan dalam invasi pimpinan AS. UEA mengatakan, pada hari Rabu, bahwa itu menampung Ghani dan keluarganya karena “alasan kemanusiaan”, dalam konfirmasi pertama keberadaannya.

Taliban menawarkan janji rekonsiliasi, bersumpah untuk tidak membalas lawan dan menghormati hak-hak perempuan – tetapi ada kekhawatiran yang signifikan secara global tentang catatan HAM brutal Taliban dan puluhan ribu warga Afghanistan masih berusaha melarikan diri.

“Semua orang di sisi lain diampuni dari A sampai Z,” kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid kepada wartawan asing dan lokal pada konferensi pers pertama gerakan itu. “Kami tidak akan membalas dendam.”

Saat pimpinan berusaha menampilkan gambar baru, rekaman video yang diambil oleh Kantor Berita Pajhwok Afghanistan setempat menunjukkan pengunjuk rasa di kota yang membawa bendera Afghanistan melarikan diri dengan suara tembakan di latar belakang.

READ  Pengembang Cina membangun gedung 10 lantai di Changsha hanya dalam 28 jam