Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Juru bicara Taliban mengatakan bahwa wanita diharapkan mengenakan jilbab tetapi bukan burqa

Wanita diharapkan mengenakan jilbab, bukan burqa. Seorang juru bicara Taliban mengatakan pada hari Selasa di tengah kekhawatiran bahwa perempuan akan tertindas oleh bayangannya. Terakhir kali ketika mereka berkuasa di Afghanistan, Taliban memberlakukan pembatasan ketat terhadap hak-hak perempuan, termasuk mewajibkan burqa penuh.

“Burka bukan satu-satunya jilbab yang bisa diamati, ada berbagai jenis jilbab yang tidak terbatas pada burqa,” kata Suhail Shaheen kepada Sky News Inggris.

Burqa adalah kerudung seluruh tubuh yang dikenakan di atas pakaian lain, dengan jala di atas mata. Namun, Shaheen tidak merinci jenis jilbab lain apa yang akan diterima.

Sementara itu, koresponden Kabul, Clarissa Ward, dalam sebuah video yang dirilis oleh CNN, mewawancarai seorang komandan Taliban, Asad Masoud al-Khastani, tentang pakaian apa yang diharapkan dikenakan oleh para wanita. Dia mengatakan bahwa seorang wanita dapat menyelesaikan pendidikannya, tetapi dengan jilbab Islam. Namun saat didesak, sang panglima mengatakan bahwa wanita juga harus menutup wajahnya karena “dalam Islam”.

Sebelumnya, para pemimpin Taliban mengatakan mereka akan menghormati hak-hak perempuan di negara itu dalam kerangka hukum Islam.

Zabihullah Mujahid, juru bicara utama Taliban, mengatakan perempuan akan diizinkan untuk bekerja dan belajar dan “akan sangat aktif dalam masyarakat tetapi dalam kerangka Islam”.

Selama pemerintahan mereka pada tahun 1996-2001, dipandu oleh hukum Islam, Taliban melarang perempuan bekerja. Anak perempuan tidak diizinkan pergi ke sekolah dan perempuan harus mengenakan burqa yang tertutup rapat untuk pergi keluar dan hanya jika ditemani oleh kerabat laki-laki.

Namun, di dalam Afganistan, Para wanita mengungkapkan keraguan mereka. Aktivis pendidikan anak perempuan Afghanistan Pashtana Durrani, 23, waspada dengan janji-janji Taliban. “Mereka harus angkat bicara. Sekarang tidak,” katanya kepada Reuters.

READ  Amerika Serikat mengevakuasi 4 warganya dari Afghanistan untuk pertama kalinya sejak penarikan