Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Asteroid kecil menghantam atmosfer bumi hanya beberapa jam setelah penemuannya

Asteroid kecil menghantam atmosfer bumi hanya beberapa jam setelah penemuannya

capture Gambar bola api yang meledak di atas Utah pada tahun 2009. Pada hari Jumat 11 Maret, asteroid serupa meledak di atas Samudra Arktik. Para astronom menemukan dan melacak asteroid ini hanya beberapa jam sebelum tumbukan. (ksl.com)

Perkiraan waktu membaca: 4-5 menit

SALT LAKE CITY — Sebuah asteroid yang lebih kecil dari satelit GPS tetapi bergerak dengan kecepatan dua kali lipat berdampak pada atmosfer bumi di atas Samudra Arktik pada hari Jumat setelah ditemukan hanya beberapa jam sebelumnya.

Tabrakan yang tidak berbahaya ini hanya menandai kelima kalinya dalam sejarah, para astronom telah melihat sebuah objek sebelum bertabrakan dengan Bumi.

Asteroid, yang berdiameter 10 hingga 13 kaki (atau seperti yang disebut Daily Mail, “setengah ukuran jerapah”), sekarang secara resmi ditetapkan sebagai planet kecil 2022 EB5 dan pertama kali ditemukan oleh astronom Hungaria K. Sarneczky, yang mendeteksi bintik kecil yang melintas melalui teleskopnya.

Beberapa jam kemudian — suatu saat di sore hari menurut Waktu Standar Gunung — benda itu meledak saat memasuki atmosfer utara Islandia dalam ledakan 2 kiloton. Pada saat itu, astronom lain telah menyebarkan berita, mengamati batu dan secara tepat melacak tujuan akhirnya.

Sementara asteroid kecil yang menabrak Bumi bukanlah hal yang tidak biasa, melihat dan melacak objek sebelum tumbukan jarang terjadi.

“Ini terjadi sepanjang waktu.” Patrick Wiggins, duta tata surya NASA/JPL untuk Utah, mengatakan tentang dampak asteroid itu. “Hal yang membuat ini berbeda adalah kami melihatnya datang.”

Wiggins mengatakan dampak sebesar ini terjadi setidaknya beberapa kali dalam sebulan, namun sebagian besar terjadi tak terlihat di atas lautan.

Jika bukan karena kewaspadaan segelintir astronom dan ilmuwan, tabrakan hari Jumat akan terlewatkan. Astronom Italia Ernesto Guido menguraikan garis waktu planet minor, dari penemuan hingga disintegrasi, dalam a posting blog di hari Sabtu.

Sarneczky, yang menurut Wikipedia telah menemukan puluhan objek serupa, melihat asteroid di teleskop 0,6 meter di puncak gunung di Hongaria. Dia kemudian meletakkan benda itu di Halaman Konfirmasi Objek Bumi Dekat bagi pengamat lain untuk mengkonfirmasi penampakannya. Astronom Bill Gray kemudian menghitung lintasan objek, memprediksi dampak suatu tempat di barat daya pulau Norwegia Jan Mayen.

Tetapi Gray juga menemukan bahwa tidak ada waktu untuk disia-siakan. Dia mengirimkan pesan ke sesama pengamat planet kecil, memperingatkan mereka tentang dampak yang akan terjadi dan memohon seseorang di Eropa untuk mendapatkan penampakan.

“Saya sangat mendesak pengamat Eropa untuk melihat objek ini,” katanya. “(Dampaknya) sekitar empat puluh menit dari ‘sekarang.'”

Tak lama setelah itu, Gray membalas pesannya sendiri, dengan lebih banyak data pengamatan dari Slovakia dan “penafian wajib” yang menyangkal ketakutan akan bencana.

“Benda ini mungkin berukuran satu atau dua meter … kebanyakan tidak berbahaya,” katanya dalam utas pesan berjudul “Sar2953 = penabrak kecil.”

Setelah dampak, laporan masuk di utas pesan pengamatan yang dilaporkan di Islandia, serta China. Peserta di utas mulai menghitung angka, mencoba membedakan detail tabrakan. Salah satu peserta menunjukkan pelacakan objek mirip dengan pelacakan satelit GPS, yang bergerak sekitar setengah lebih cepat.

Pengamatan frekuensi rendah yang dilakukan di Greenland pada waktu tumbukan mengungkapkan tidak hanya ukuran ledakan yang ditinggalkan oleh objek tetapi juga ukurannya, tulis Guido dalam postingannya.

“Dari data ini rendemennya kurang lebih 2-3 kT TNT. Pada 15 km/s diameternya kira-kira 3-4 m,” datang laporan dari Greenland.

Wiggins mengatakan ini pasti tidak sebesar dampak Dampak Tunguska di Siberiaatau bahkan yang lebih baru Dampak Chelyabinsk pada 2013, juga di atas langit Rusia. Namun, penampakan itu masih memberi kami pelajaran.

“Ini adalah contoh bagus mengapa kita membutuhkan pemberitahuan lebih dari dua jam, jika kita ingin melakukan sesuatu,” kata Wiggins.

Bertentangan dengan beberapa posting media sosial, kata duta besar, kami tidak “menghindari peluru.” Tetapi jika objek yang lebih besar berada di jalur tabrakan dengan planet kita, dia mengatakan bahwa kita ingin “berbulan-bulan jika tidak bertahun-tahun” untuk bersiap.

Namun, Wiggins menggambarkan paparan Bumi terhadap planet-planet kecil seperti “galeri pemotretan kosmik.” 2022 EB5 dianggap sebagai asteroid apolloyang merupakan kelas asteroid yang orbitnya melintasi orbit Bumi.

Tidak ada pecahan meteorit yang dilaporkan ditemukan setelah tumbukan EB5 tahun 2022. Sangat jarang bahkan meteorit yang diprediksi dapat ditemukan, kata Wiggins. Tabrakan pertama yang tercatat menghasilkan pecahan kecil meteorit.

Utah juga menjadi sasaran asteroid kecil. Beberapa orang Utah mungkin ingat langit malam yang menyala pada tahun 2009 ketika a meteorit jatuh di Gurun Barat. Wiggins ingat duduk di ruang tamunya ketika bola api meledak di langit. Meskipun peristiwa itu tidak terduga, ledakan sonik yang terdengar di Utah memungkinkan untuk dilacak, kata Wiggins. Meteorit ini juga menjadi fokus dari sebuah episode acara “Meteorit Priapada tahun 2010.

Foto

Cerita Terkait

Tag

Sains & TeknologiUtah

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Kertas mani Michael Faraday disimpan secara digital dalam pewarna fluoresen