Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wild Paper Mengklaim Psikopati Mungkin Bukan Gangguan Mental, Tapi Sesuatu Yang Lain

Wild Paper Mengklaim Psikopati Mungkin Bukan Gangguan Mental, Tapi Sesuatu Yang Lain

Selama lebih dari setengah abad, jenis ciri kepribadian antisosial yang kita anggap psikopat—seperti kurangnya penyesalan, agresi, dan pengabaian terhadap kesejahteraan orang lain—telah dikaitkan dengan penyakit mental.

Garis antara sifat yang rusak dan yang berguna dapat menjadi kabur dalam biologi, membuka kemungkinan bahwa apa yang sekarang dianggap sebagai malfungsi mungkin pernah didorong oleh seleksi alam.

Kita mungkin merasa sulit untuk memikirkan evolusi yang menguntungkan orang-orang antisosial, tetapi alam tidak memiliki masalah untuk meninggalkan ruang untuk freeloader sesekali dalam spesies lain yang kooperatif seperti kita sendiri. Sifat-sifat alternatif yang membuat psikopat begitu dibenci dapat memberi mereka keunggulan di dunia di mana persaingan untuk mendapatkan sumber daya sangat ketat.

Sebuah tim peneliti Kanada mengeksplorasi kemungkinan ini dalam sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di jurnal Psikologi Evolusionerberpendapat bahwa psikopati tidak memiliki ciri-ciri tertentu dari suatu gangguan, jadi harus dianggap lebih seperti fungsi yang beroperasi sebagaimana dimaksud.

Kesimpulan mereka didasarkan pada analisis penelitian yang ada yang berisi ukuran psikopati yang divalidasi bersama dengan perincian tentang orang yang tidak kidal; Namun, korelasi ini menggemakan sains yang sudah ketinggalan zaman dari hari-hari awal psikologi kriminal.

Secara historis, hubungan antara menjadi kidal dan kepribadian yang ‘jahat’ telah diberikan. Model awal penyakit mental dan keramahan menganggap wenangan sebagai tanda yang nyaman dari degenerasi individu.

Ilmu pengetahuan tidak lagi menganggap orang kidal sebagai penjahat yang bernasib buruk, meskipun pertanyaan tentang bagaimana kidal dapat berpasangan dengan serangkaian fisiologis lainnya dan ciri-ciri psikologis tetap menjadi hal yang umum dalam penelitian.

Inti dari semua itu adalah pertanyaan kuno tentang alam versus pengasuhan. Genetika memang tampaknya memainkan peran dalam wenangan, jika agak rumit. Pengaruh budaya juga dapat menentukan seberapa besar seseorang menyukai satu tangan di atas yang lain, memungkinkan mereka untuk menyesuaikan diri dengan komunitas yang menyukai tangan kanan.

READ  Pembaruan langsung dari gerhana matahari cincin 2023

Ada juga campuran besar dorongan lingkungan, seperti stres atau nutrisi atau paparan polusi saat dalam kandungan, yang dapat mendorong warisan genetik seseorang untuk kikir ke satu arah atau yang lain.

Karena para peneliti dalam penelitian ini tidak menemukan bukti yang jelas bahwa subjek psikopat cenderung tidak kidal, dapat diasumsikan bahwa perkembangan mereka belum tentu dipengaruhi oleh lingkungan mereka secara signifikan.

Hal ini membuka kemungkinan bahwa gen apa pun yang bekerja beroperasi sebagai evolusi, memberikan (seperti yang dijelaskan oleh para peneliti) sebuah ‘strategi sejarah kehidupan alternatif’ bagi mereka yang mewarisinya.

Ada banyak alasan untuk mengadakan penilaian dengan satu atau lain cara pada keseluruhan debat. Khusus untuk penelitian ini, hanya 16 penelitian yang akhirnya menginformasikan kesimpulan, menggabungkan data hanya di bawah 2.000 individu, membuatnya lemah secara statistik.

Selain ukuran sampel, sulit untuk membatasi variabel dalam studi seperti ini, sehingga tidak mungkin untuk mengecualikan kemungkinan kondisi pengganggu yang memperkeruh perairan.

Di luar semua ini, ada pertanyaan yang lebih filosofis tentang apa yang membuat perbedaan dalam bentuk dan fungsi kita sebagai penyakit. Seluruh buku ditulis (satu oleh penulis artikel ini) tentang perubahan definisi kesehatan dan penyakit.

Psikopati bisa sekaligus tidak diinginkan dalam satu rangkaian keadaan dan dihargai di tempat lain, tanpa memunculkan model penyakit. Ini bisa menjadi strategi alternatif untuk bertahan hidup, membantu dalam beberapa konteks sosial sebelum menjadi gangguan di tempat lain.

Seperti banyak hal dalam biologi, penyakit adalah kotak nyaman yang kita coba masuki ke dalam sistem yang rumit.

Kembar psikopati yang lebih klinis, gangguan kepribadian antisosial (APD), secara resmi mendapat tempat dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-II) edisi kedua pada tahun 1968. Bahkan setelah beberapa kali mengalami revisi, APD tetap di DSMdisesuaikan dari waktu ke waktu dengan kriteria yang dapat diamati dan diperiksa lebih objektif.

READ  Puing-puing rudal Tiongkok terlempar kembali ke Bumi - dan para ilmuwan tidak yakin di mana ia mendarat

Apakah kita akan terus menganggap psikopati sebagai gangguan di masa depan akan tergantung pada berbagai pertimbangan, tidak terkecuali hasil penelitian seperti ini.

Tidak peduli bagaimana kita memandang gangguan seperti APD, psikopati dapat berperan dalam perilaku yang mengganggu dan menghancurkan kesejahteraan banyak orang.

Mengetahui lebih banyak tentang cara kerjanya, dan bagaimana membantu mereka yang memilikinya, adalah jawaban yang dapat kita semua manfaatkan.

Penelitian ini dipublikasikan di Psikologi Evolusioner.