Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Badan Imigrasi AS Menyelesaikan Lotere Visa H1B untuk Tahun Anggaran 2025, Memberitahu Penerima

Badan Imigrasi AS Menyelesaikan Lotere Visa H1B untuk Tahun Anggaran 2025, Memberitahu Penerima

Badan Imigrasi AS mengumumkan selesainya proses lotere untuk memilih penerima visa H1B AS yang populer.

Langkah ini dilakukan setelah periode pendaftaran awal H1B untuk tahun fiskal 2025 ditutup pada 25 Maret, menurut Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS (USCIS). Dalam postingan di X, USCIS mengonfirmasi pilihan acak dan pemberitahuan yang dikirim ke akun “myUSCIS”.

Sebelumnya, kesalahan teknis pada situs USCIS menyebabkan batas waktu permohonan visa tahun fiskal 2025 tertunda tiga hari, sehingga ditunda dari 22 Maret menjadi 25 Maret. Meskipun ada penundaan, USCIS telah meyakinkan calon pemohon bahwa mereka akan dihubungi untuk mengonfirmasi kelayakan mereka untuk mengajukan petisi dengan tunduk pada batasan H1B.

Permintaan visa H-1B secara konsisten melebihi batas tahunan sebesar 85.000, sehingga mendorong USCIS menggunakan sistem lotere untuk memilih penerima manfaat. Profesional teknologi India telah menjadi penerima manfaat utama dari pembatasan visa H1B dalam beberapa tahun terakhir, mendapatkan lebih dari 70% dari 85.000 visa yang tersedia, termasuk kuota master sebesar 20.000 visa untuk pemegang gelar lanjutan AS.

Namun, USCIS memperkirakan adanya penurunan jumlah permohonan pada tahun ini, dan menghubungkan penurunan tersebut dengan peningkatan upaya anti-penipuan. Mulai bulan depan, USCIS akan memindahkan lokasi pengajuan H-1B I-129 ke lockbox, sehingga semua petisi kertas harus dikirim ke fasilitas lockbox USCIS. Penting untuk dicatat bahwa tidak akan ada masa tenggang untuk petisi yang diterima di pusat layanan USCIS pada atau setelah tanggal 1 April 2024.

“Kami selalu mencari cara untuk meningkatkan integritas dan mengurangi potensi penipuan sekaligus meningkatkan dan menyederhanakan proses aplikasi kami,” katanya. Direktur USCIS Atau M. Jadu mengatakan pada bulan Januari. “Perbaikan di bidang-bidang ini harus membuat seleksi H-1B lebih adil bagi pemohon dan penerima manfaat dan akan memungkinkan proses H-1B sepenuhnya dilakukan secara elektronik sejak pendaftaran, jika memungkinkan, melalui penentuan akhir dan transmisi petisi yang disetujui ke Departemen Luar Negeri.”

READ  Taliban: Kekhawatiran dan ketakutan terhadap wanita di kubu Taliban
RohitRohit adalah sub-editor di News18.com dan meliput berita internasional. Dia sebelumnya…Baca lebih lanjut

Lokasi: Washington, D.C., Amerika Serikat (AS)

Pertama kali diterbitkan: 29 Maret 2024 pukul 10:03 WIB