Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana jika kita terjebak di sini?

Bagaimana jika kita terjebak di sini?

Sejujurnya, saya percaya akan masa depan kolonisasi luar angkasa karena saya ingin mempercayainya. Itu romantis. Ini sebuah petualangan. Ini dingin! Dalam skenario terburuk, hal ini juga merupakan cara untuk melestarikan spesies jika bumi hancur Tuhan di luar manusia Untuk menyelamatkan diri kita sendiri meskipun dalam keadaan seperti itu, kita mungkin tidak pantas mendapatkannya. Saya sangat mendorong misi Artemis dan Proyek Gateway, yang dapat memulai pembangunan stasiun luar angkasa yang mengorbit Bulan pada akhir dekade ini, dan misi berawak ke Mars seumur hidup saya. Bermimpilah lebih dari itu, karena bermimpi itu baik dan menyehatkan. Dalam perjalanannya, terdapat banyak hambatan teknologi yang patut untuk diatasi: kita maju secara ilmiah dengan mengidentifikasi tantangan yang dapat diatasi.

Namun bagaimana jika tantangan-tantangan tersebut bukan merupakan hambatan melainkan hambatan, bukan teknologi melainkan biologis? Kalau masalahnya bukan pada apa yang bisa kita bangun, tapi siapakah kita? Akan menjadi pukulan besar bagi harapan masa depan diaspora kosmik jika kendalanya bukan pada waktu dan jarak, melainkan pada kelemahan mendasar tubuh manusia. Kita sudah lama mengetahui dampak berbahaya penerbangan luar angkasa terhadap tubuh manusia: pengeroposan tulang, anemia, melemahnya sistem kekebalan tubuh, risiko kanker yang lebih tinggi, dan masih banyak lagi. Beberapa masalah disebabkan oleh gayaberat mikro; Yang lainnya disebabkan oleh radiasi latar luar angkasa – NASA memperkirakan bahwa para astronot terkena paparan yang setara Hingga 6000 rontgen dada. Astronot yang berada di orbit rendah Bumi, tempat Stasiun Luar Angkasa Internasional ditempatkan, sebagian terlindungi dari radiasi ini oleh magnetosfer Bumi, namun mereka juga menderita akibat dampaknya.

Ditambah lagi dengan efek-efek yang berpotensi menimbulkan bencana: ruang angkasa sangat merusak ginjal kita.

READ  Dinosaurus predator terbesar di Eropa ditemukan di Isle of Wight

Penelitian bertajuk “Penyakit Ginjal Kosmik” dan Diterbitkan minggu lalu di Komunikasi Alam, meneliti fungsi ginjal 66 astronot yang menghabiskan hingga 180 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang relatif aman dibandingkan dengan misi kembali ke Mars, yang dapat memakan waktu beberapa tahun dan membuat para astronot terkena radiasi yang lebih intens dari kedalaman. ruang angkasa. Namun waktu yang terbatas ini pun berdampak besar pada para astronot. Studi tersebut menemukan adanya penurunan fungsi ginjal secara signifikan dan peningkatan risiko batu ginjal, akibat penyusutan tubulus ginjal. Dan ini, Anda tidak perlu menjadi dokter untuk mengetahui bahwa itu adalah hal yang buruk. Kerusakannya bisa menjadi permanen setelah jangka waktu yang cukup lama. Penelitian tersebut menyimulasikan efek paparan yang lebih lama pada tikus, dan ginjal mereka tidak pernah pulih.

Terlebih lagi, dampaknya tidak akan terlihat sampai sudah terlambat untuk mencegahnya. “Jika kita tidak mengembangkan cara baru untuk melindungi ginjal, menurut saya meskipun seorang astronot bisa sampai ke Mars, dia mungkin memerlukan dialisis dalam perjalanan pulang.” Kata Dr.Keith Siu, penulis utama studi ini. “Kita tahu bahwa ginjal terlambat menunjukkan tanda-tanda kerusakan akibat radiasi; ketika hal ini menjadi jelas, mungkin sudah terlambat untuk mencegah kegagalan, yang akan menjadi bencana bagi peluang keberhasilan misi.”

NASA sangat menyadari perlunya perlindungan radiasi, terutama sinar kosmik galaksi berenergi tinggi, pada misi antarplanet berawak mana pun, dan itu Selidiki solusi potensial. Salah satu cara untuk melindungi diri dari sinar kosmik adalah melalui massa pelindung yang sangat besar: pesawat ruang angkasa yang lebih besar. Namun meluncurkan pesawat luar angkasa seperti itu akan sangat berat dan mahal. Pilihan lainnya adalah menggunakan bahan yang memberikan perlindungan lebih efisien tanpa menambah bobot. Bahan-bahan tersebut saat ini belum ada. Ide-ide lain, seperti medan gaya atau obat-obatan yang melawan efek radiasi, masih berada dalam ranah teoretis yang jauh. Saat ini, tidak ada cara untuk pergi ke Mars atau lebih jauh lagi tanpa membuat astronot terkena radiasi dalam dosis yang mematikan.

READ  'Ada ide apa ini?'

Akan sangat puitis jika kendala yang pada akhirnya membuat kita tetap membumi bukanlah jarak dan waktu, melainkan tubuh kita sendiri. Tapi apakah itu masuk akal? Kita telah berevolusi selama miliaran tahun untuk bertahan hidup Di SiniDan hanya di sini: besarnya gravitasi, besarnya paparan radiasi, suhu, tekanan, dan komposisi atmosfer. Ketika kita berbicara tentang Zona beriklim sedang Dari segi kelayakhunian, tidak ada yang istimewa dari parameter tersebut, hanya parameter yang dirancang untuk manusia.

Ini belum tentu merupakan hukuman mati bagi eksplorasi dan kolonisasi ruang angkasa; Pemikiran fiksi ilmiah yang bisa membayangkan menjajah planet lain juga bisa dengan mudah membayangkan, entahlah, rekayasa genetika untuk melindungi ginjal kita dari kerusakan luar angkasa. Namun ada banyak orang cerdas yang percaya bahwa masalah ini dan masalah lainnya benar-benar tidak dapat diatasi, dan bahwa kita tidak akan pernah hidup di dunia lain. Mereka bisa saja benar! Reaksi pertama saya adalah merasa frustrasi, tapi mungkin tidak harus begitu. Mungkin akan lebih menarik mengetahui bahwa kita sebagai spesies harus hidup dan mati di sini. Tidak ada yang salah dengan hal tersebut – hal ini juga terjadi pada spesies lain sejauh ini – dan mungkin hal ini merupakan insentif untuk memanfaatkan apa yang kita miliki, melestarikannya, dan berhenti menghancurkannya. Jika tidak ada jalan keluar dari lahan tak layak huni tersebut, satu-satunya pilihan adalah memperbaikinya.