Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagian bulan dapat memberikan suhu yang sesuai untuk manusia

Para peneliti di University of California, Los Angeles, menemukan bahwa bulan memiliki kawah dengan daerah teduh yang melayang-layang dengan stabil sekitar 63 derajat Fahrenheit (17 derajat Celcius), kisaran suhu yang stabil bagi manusia. Majalah Surat Penelitian Geofisika Studi ini diterbitkan pada bulan Juli.

Kawah-kawah ini, yang mungkin mengarah ke gua-gua yang juga dapat menyediakan perlindungan manusia, memiliki suhu yang dapat membuat penjelajahan bulan dan tempat tinggal manusia jangka panjang lebih aman, karena para ilmuwan akan dapat mendirikan base camp yang stabil secara termal.

David Page, rekan penulis studi ini, seorang profesor ilmu planet di University of California,… versi baru. Paige juga memimpin Percobaan Diviner Lunar Radiometer, sebuah instrumen di Lunar Reconnaissance Orbiter NASA.

Sekarang setelah ada pemahaman yang lebih baik tentang kawah dan gua potensial, para ilmuwan dapat mempercepat langkah membayangkan stasiun permanen yang layak, terlindung dari kondisi permukaan bulan yang keras.

“Kami dapat membuktikan kehadiran jangka panjang di Bulan lebih cepat dari mungkin,” kata penulis utama studi Tyler Horvath, seorang mahasiswa doktoral dalam ilmu planet di UCLA.

Berbeda dengan permukaan Bulan, yang menghangat hingga 260 derajat Fahrenheit (127 derajat Celcius) pada siang hari dan turun hingga minus 280 derajat Fahrenheit (minus 173 derajat Celcius) pada malam hari, kawah bulan di wilayah Mare Tranquilites ini ramah bagi manusia. , dan suhu stabil. .

(Mare Tranquility, lebih dikenal sebagai laut yang tenangdi mana Apollo 11, misi pertama yang menempatkan manusia di bulan, mendarat, karena medannya yang relatif mulus dan datar.)

Data tersebut berasal dari analisis gambar yang diambil oleh pesawat luar angkasa Lunar Reconnaissance Orbiter NASA dan pemodelan komputer.

READ  Coronavirus AS: Persetujuan penuh FDA terhadap vaksin Pfizer/BioNTech kemungkinan akan menaikkan tingkat vaksinasi

“[Kawah]ini berada dalam resolusi kamera yang mereka coba gunakan,” kata Briony Horgan, profesor Ilmu Bumi, Atmosfer dan Planet di Universitas Purdue di West Lafayette, Indiana. “Fakta bahwa mereka mampu menarik data ini dan menunjukkan bahwa itu sangat menarik, saya pikir merupakan langkah maju yang besar dalam melihat bulan.”

Mempelajari potensi kawah dan gua ini membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana lingkungan ekstrem lainnya berperilaku, seperti wilayah kutub bulan tempat misi Artemis pergi, kata Noah Petro, kepala Laboratorium Geologi, Geofisika, dan Geokimia NASA. Itu Program NASA Artemis Ini bertujuan untuk mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.

“Tujuan Artemis adalah mengirim manusia ke daerah sekitar Antartika, di mana kita tahu ada beberapa tempat yang sangat dingin,” kata Pietro melalui email. “Untungnya, kami memiliki banyak data untuk wilayah Antartika yang akan dikunjungi Artemis.”

beri aku tempat berlindung

Suhu permukaan bulan yang ekstrem telah mempersulit NASA untuk membuat peralatan pemanas dan pendingin yang berfungsi penuh yang akan menghasilkan daya yang cukup untuk memungkinkan eksplorasi jangka panjang atau tempat tinggal Bulan, menurut rilis berita. Namun, NASA mungkin tidak membutuhkan peralatan sekompleks yang diperkirakan saat ini untuk membuat eksplorasi dan pemukiman menjadi kenyataan, demikian hasil penelitian ini.

Dengan bantuan Lunar Orbiter, para ilmuwan menemukan kawah di Bulan pada tahun 2009, sebuah penemuan yang membuat para ilmuwan bertanya-tanya apakah ada gua terhubung yang dapat dieksplorasi atau bahkan digunakan sebagai tempat berlindung.

“Kemungkinan sekitar 16 dari lebih dari 200 kawah adalah tabung lava,” kata Horvath dalam siaran persnya.

Jenis galaksi yang langka menyilaukan dalam gambar teleskop Webb baru

Ketika tabung lava – terowongan panjang berongga dan struktur seperti lava – runtuh, sebuah kawah terbuka yang dapat membuat pintu masuk ke bagian gua lainnya.

READ  SpaceX sedang dalam perjalanan untuk memecahkan rekor peluncuran AS. berkali-kali

Setidaknya ada dua, mungkin tiga kawah, dengan tonjolan menjorok yang mengarah ke gua, kata pernyataan itu.

Horgan mengatakan gua akan menjadi lingkungan yang stabil untuk habitat bulan karena memberikan perlindungan dari radiasi matahari dan dampak meteorit kecil. Formasi ini juga bisa memberikan ukuran perlindungan sinar kosmik, menurut NASA.

Horgan menambahkan bahwa akan berguna untuk membangun penelitian yang ada dengan data radar untuk menemukan gua potensial tambahan.

Penelitian tersebut, katanya, “memberikan para insinyur yang benar-benar berpikir tentang bagaimana merancang sebuah habitat di bulan untuk dikerjakan.” “Ini akan sangat penting ke depan.”

Saat ini, NASA memiliki rencana untuk eksplorasi robotik Bulan melalui Bulan Program Layanan Payload Komersial Lunar. mulai masuk Desember 2022Penerbangan kargo akan menghubungkan instrumen yang menavigasi dan memetakan permukaan bulan, melakukan penyelidikan, mengukur tingkat radiasi, dan menilai bagaimana aktivitas manusia memengaruhi bulan. Penerbangan ini memberi para ilmuwan kemampuan untuk mencapai mana saja di bulan, termasuk Mare Tranquillitatis, kata Pietro.

“Terus memetakan suhu permukaan bulan adalah prioritas utama LRO, karena kami akan dapat menggunakan informasi ini untuk tidak hanya lebih memahami lingkungan, dan misi masa depan ke permukaan akan diuji,” kata Petro, “tetapi kami bisa. ” Pelajari juga bagaimana berbagai jenis material permukaan merespons perubahan kondisi pencahayaan di Bulan. “