Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bahan kimia di garasi Anda yang dapat meningkatkan risiko terkena penyakit pengecilan otot yang tidak dapat disembuhkan yang membunuh Stephen Hawking

Bahan kimia di garasi Anda yang dapat meningkatkan risiko terkena penyakit pengecilan otot yang tidak dapat disembuhkan yang membunuh Stephen Hawking

Oleh Caitlin Tilley, Koresponden Kesehatan untuk Dailymail.Com

12:22 16 April 2024, diperbarui 12:28 16 April 2024

  • Pestisida, cat, dan perlengkapan pertukangan mungkin terkait dengan ALS
  • Menyimpan bahan kimia di garasi yang terpasang menunjukkan korelasi yang lebih kuat dibandingkan garasi terpisah
  • Baca selengkapnya: Makanan mengejutkan yang penuh dengan bahan kimia penyebab kanker selamanya

Bahan kimia di garasi Anda dapat meningkatkan risiko terjadinya kondisi pengecilan otot yang menyebabkan kematian Stephen Hawking, sebuah penelitian menunjukkan.

Para peneliti telah menemukan bahwa menyimpan bahan kimia – termasuk bensin, herbisida, pestisida, cat, dan perlengkapan pertukangan kayu – di garasi yang menempel di rumah mungkin terkait dengan perkembangan amyotrophic lateral sclerosis, atau ALS.

Semakin banyak bahan kimia yang ada di garasi seseorang, semakin besar pula risiko terjadinya suatu kondisi yang belum diketahui penyebabnya.

“Paparan di rumah adalah bagian penting dari perkembangan ALS,” kata penulis utama studi Dr. Steven Guttman, direktur asosiasi Pusat Keunggulan Amyotrophic Lateral Sclerosis di Universitas Michigan.

Menyimpan produk-produk kimia termasuk bensin atau minyak tanah, peralatan berbahan bakar bensin, dan produk perawatan kebun di garasi yang terpasang merupakan tiga faktor risiko utama. Bensin atau minyak tanah dikaitkan dengan peningkatan risiko sebesar 14 persen, sementara peralatan bertenaga bensin, seperti mesin pemotong rumput, dikaitkan dengan peningkatan risiko sebesar 16 persen.
Fisikawan dan kosmolog terkenal Stephen Hawking meninggal pada usia 76 tahun setelah hidup lebih dari 50 tahun dengan amyotrophic lateral sclerosis.

CDC memperkirakan 31.000 orang Amerika hidup dengan ALS; Rata-rata, 5.000 pasien baru didiagnosis setiap tahunnya.

Di Inggris, kondisi ini juga disebut penyakit neuron motorik dan menyerang sekitar 5.000 orang.

ALS adalah cHal ini disebabkan oleh adanya masalah pada sel-sel di otak dan saraf yang disebut neuron motorik. Sel-sel ini secara bertahap berhenti bekerja seiring waktu. Tidak diketahui mengapa hal ini terjadi.

Memiliki kerabat dekat yang mengidap penyakit neuron motorik, atau kondisi terkait yang disebut demensia frontotemporal, terkadang bisa berarti Anda lebih mungkin mengidapnya. Namun penyakit ini tidak diturunkan dalam keluarga dalam banyak kasus.

PFAS “tingkat yang sangat tinggi” ditemukan di sebagian besar pestisida AS

Peneliti di Texas menemukan bahan kimia ini terdapat pada tujuh dari sepuluh pestisida, namun enam di antaranya mengandung jenis berbahaya dalam jumlah sangat tinggi yang terkait erat dengan kanker.

READ  Bagaimana menemukan STEVE, garis ungu yang terlihat seperti Cahaya Utara tetapi sebenarnya tidak

Para peneliti dari Universitas Michigan mempelajari lebih dari 600 peserta Amerika, 367 di antaranya menderita amyotrophic lateral sclerosis dan 255 tidak menderita amyotrophic lateral sclerosis.

Peserta disurvei tentang paparan mereka terhadap bahan kimia di rumah, dengan pertanyaan tentang bahan kimia apa yang mereka simpan di garasi mereka serta apakah garasi itu menyatu dengan rumah mereka atau terpisah.

Sebagian besar peserta melaporkan menyimpan banyak barang di garasi mereka.

Setelah analisis statistik, mereka menemukan bahwa menyimpan bahan kimia secara signifikan dikaitkan dengan risiko amyotrophic lateral sclerosis.

Simpan produk kimia termasuk bensin atau minyak tanah dan peralatan bertenaga bensin di garasi yang terhubung Produk perawatan rumput ditemukan menjadi tiga faktor risiko teratas.

Bensin atau minyak tanah dikaitkan dengan peningkatan risiko sebesar 14 persen, sementara peralatan bertenaga bensin, seperti mesin pemotong rumput, dikaitkan dengan peningkatan risiko sebesar 16 persen.

Produk perawatan rumput dikaitkan dengan peningkatan risiko sebesar 15%.

Namun, menyimpan bahan kimia di garasi terpisah tidak menunjukkan hubungan yang kuat dengan risiko.

Hal ini mungkin disebabkan oleh aliran udara dan polutan di udara dari garasi ke dalam ruang hidup, kata para peneliti.

“Khususnya di daerah beriklim dingin, udara di dalam garasi cenderung mengalir deras ke dalam rumah ketika pintu masuk dibuka, dan aliran udara terjadi kurang lebih terus menerus melalui celah-celah kecil dan bukaan di dinding dan lantai,” kata penulis utama dan profesor Stuart Batterman. Ilmu Kesehatan Lingkungan di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan.

“Oleh karena itu, masuk akal bahwa menyimpan bahan kimia yang mudah menguap di garasi akan memberikan efek yang paling kuat.”

READ  Para peneliti mengatakan tulang pahatan berusia 51.000 tahun itu adalah salah satu karya seni tertua di dunia

Sekitar 5 hingga 10 persen kasus ALS bersifat keturunan, menurut Amyotrophic Lateral Sclerosis Association, sedangkan 90 hingga 95 persen lainnya tidak memiliki hubungan genetik.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Sklerosis lateral amiotrofik dan degenerasi frontotemporal.

Amyotrophic lateral sclerosis (ALS): Rincian penyakit mematikan yang belum ada obatnya

Apa ini?

Amyotrophic lateral sclerosis (ALS) adalah kelainan neurologis yang mempengaruhi sel-sel saraf di sumsum tulang belakang dan otak, menurut Klinik Mayo. Ini menjadi lebih buruk dan menyebabkan hilangnya kontrol otot secara signifikan pada orang yang mengidapnya.

perlakuan

Tidak ada obat untuk sklerosis lateral amiotrofik dan ini adalah penyakit yang fatal, namun penyakit ini berkembang dengan kecepatan berbeda pada pasien.

gejala

Tanda-tanda pertama ALS adalah otot berkedut, kelemahan pada ekstremitas, dan masalah menelan dan berbicara. Secara bertahap, penyakit ini menurunkan kontrol otot dan memengaruhi kemampuan seseorang untuk bernapas, bergerak, berbicara, dan makan.

Gejala ALS bergantung pada kerusakan sel saraf seseorang, dan dapat menyebabkan masalah berjalan, tersandung, dan kelemahan pada lutut, pergelangan kaki, dan tangan.

Hal ini juga dapat menyebabkan masalah kejang otot dan kesemutan di berbagai area termasuk lidah, lengan, dan bahu. Orang dengan amyotrophic lateral sclerosis (ALS) mengalami tawa, air mata, dan menguap secara tiba-tiba, serta perubahan dalam pikiran atau perilaku, menurut klinik tersebut.

Faktor risiko

Di antara faktor risiko yang diidentifikasi para peneliti untuk mengembangkan amyotrophic lateral sclerosis adalah faktor genetik, karena sekitar 10 persen orang yang didiagnosis menderita penyakit ini ditularkan dari kerabat, yang disebut herediter amyotrophic lateral sclerosis, menurut klinik tersebut. Anak-anak dari penderita ALS keturunan memiliki peluang 50 persen terkena gen tersebut.

READ  CDC merekomendasikan penggunaan masker di dalam ruangan di 9 kabupaten NJ dengan risiko 'tinggi' COVID

Usia juga menjadi salah satu faktor yang meningkatkan risiko terkena penyakit ini hingga usia 75 tahun, dengan kelompok orang yang paling banyak terkena penyakit ini adalah berusia antara 60 hingga 85 tahun. Berdasarkan jenis kelamin, laki-laki lebih mungkin terdiagnosis ALS lebih awal. Sampai usia 65 tahun, menurut klinik.

Faktor lain yang dikaitkan dengan ALS termasuk merokok dan paparan zat beracun. Personil militer didiagnosis menderita penyakit amyotrophic lateral sclerosis (ALS) pada tingkat yang lebih tinggi, lapor klinik tersebut.

Alasan

Tidak diketahui penyebab ALS, menurut Mayo Clinic, dan faktor genetik berperan dalam sejumlah kecil kasus.

Penyakit Lou Gehrig

Selain dikenal sebagai amyotrophic lateral sclerosis (ALS), penyakit ini juga sering disebut sebagai penyakit Lou Gehrig.

Lou Gehrig adalah pelempar awal yang solid untuk New York Yankees antara tahun 1923 dan 1939. Ia terkenal dengan kekuatan dan daya tahannya, hingga mendapat julukan “Kuda Besi” dengan rekor rekor 2.130 pertandingan berturut-turut.

Pada tanggal 4 Juli 1939, pidato Hari Apresiasi Lou Gehrig di Yankee Stadium, pemain bola terkenal mengatakan: “Selama dua minggu terakhir Anda membaca tentang liburan yang buruk.” Namun hari ini saya menganggap diri saya orang paling beruntung di dunia.

Popularitas dan ketenarannya melampaui olahraga bisbol. Dia meninggal dua tahun setelah diagnosisnya pada tanggal 2 Juni 1941.