Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bangladesh meminta bantuan IMF: Apa yang salah dengan perekonomian negara?

Bangladesh meminta bantuan IMF: Apa yang salah dengan perekonomian negara?

Bulan lalu, Bangladesh menghubungi Dana Moneter Internasional untuk meminta bantuan. Menurut siaran pers IMF, Bangladesh akan menerima bantuan ekonomi senilai $4,5 miliar (sekitar Rs. 37.000 crores).

Ini adalah cerminan besar bagi ekonomi untuk menyalip India dalam hal pendapatan per kapita pada tahun 2020 didukung oleh pertumbuhan ekonomi yang kuat selama dua dekade terakhir, dan terutama sejak 2017.

Mempersiapkan UPSC? Gunakan kode CRACKUPSC20 disini Untuk tambahan diskon 20%. Ekspres India Berlangganan.

Ingin memanfaatkan krisis ekonomi yang berkembang, partai oposisi utama, Partai Nasional Bangladesh (BNP), mengorganisir beberapa aksi unjuk rasa di seluruh negeri. Ia berharap dapat menyudutkan pemerintah Liga Awami dan pemimpinnya, Perdana Menteri Sheikh Hasina, yang telah mendominasi politik Bangladesh selama lebih dari satu dekade.

Hanya cerita pelanggan

Bagus sekali
Rahasia Delhi: Peringatan Ketua Lok Sabha Om Birla kepada Kongres…Bagus sekali
Temui Sudamini Pete, pengacara pertama bagus sekali
Dari ayah Yuvraj ke putra Sachin: Dia menyuruhnya untuk melupakan...bagus sekali

Apa yang salah dengan ekonomi Bangladesh?

Jika dilihat dari PDB atau pertumbuhan PDB, Bangladesh terus mencatat angka yang sangat mengesankan. Pertama, tidak seperti banyak negara termasuk India yang mengalami kontraksi PDB pada tahun 2020 setelahnya COVID-19 Pandemi, ekonomi Bangladesh benar-benar tumbuh selama periode ini. PDB-nya tumbuh sebesar 3,4% pada tahun 2020, sebesar 6,9% pada tahun 2021, dan diperkirakan akan tumbuh sebesar 7,2% pada tahun 2022.

Namun, masalah Bangladesh ada di tempat lain.

Dana Moneter Internasional menyatakan bahwa “pemulihan ekonomi Bangladesh yang kuat dari pandemi telah terhenti oleh perang Rusia di Ukrainayang mengarah ke pelebaran tajam dari defisit neraca berjalanPenurunan cepat dalam cadangan devisa terus meningkat inflasi dan memperlambat pertumbuhan.”

Dengan kata lain, meskipun benar bahwa Bangladesh mencatat angka pertumbuhan ekonomi yang sangat mengesankan, invasi Rusia ke Ukraina berarti empat hal:

READ  Nat Geo Green Aid Girl "Pengungsi paling terkenal di Afganistan" sekarang berada di Italia

Inflasi naik ke tingkat yang tidak nyaman karena semua jenis komoditas seperti minyak mentah menjadi lebih mahal. Inflasi pada November adalah 8,85% dibandingkan 5,98% pada November 2021. Untuk 12 bulan yang berakhir pada November, inflasi tumbuh sebesar 7,48% – jauh lebih tinggi dari 5,48% dalam 12 bulan yang berakhir pada November 2021.

* Neraca transaksi berjalan Bangladesh telah mengalami defisit yang dalam – baik secara absolut maupun persentase dari PDB (lihat grafik; sumber IMF). Neraca transaksi berjalan melihat kesenjangan antara uang yang masuk ke suatu negara dengan mengorbankan keuntungan melalui ekspor barang dan jasa dan uang yang meninggalkan negara melalui impor barang dan jasa. Bangladesh selalu sangat bergantung pada pendapatan ekspornya, tetapi dengan ekonomi Barat yang melambat dan konsumen menunda pesanan mereka di kemudian hari, Bangladesh menderita.

Sumber: Dana Moneter Internasional.

– Melemahnya mata uang Bangladesh, taka, sebagian di bawah tekanan dari kenaikan dolar AS dan sebagian karena memburuknya defisit neraca berjalan. Taka yang lemah memperburuk spiral inflasi karena semua impor menjadi lebih mahal. Pada Desember 2021, dibutuhkan 86 taka untuk membeli satu dolar AS. Sampai hari ini, nilai tukar telah memburuk menjadi 105 taka – kerugian lebih dari seperlima nilai mata uang dalam waktu kurang dari setahun.

Sumber: Dana Moneter Internasional.

* Kelemahan di front eksternal juga menguras cadangan devisa Bangladesh. Desember lalu, nilai cadangan devisa sebesar 46.154 juta dolar. Sampai sekarang, nilainya hanya $33.790 juta — penurunan lebih dari seperempat dari nilai totalnya.

Bagaimana bantuan tunai IMF akan membantu?

“Permintaan Bangladesh adalah bagian dari langkah-langkah yang diambil oleh pihak berwenang untuk melindungi ekonominya dari gejolak ekonomi yang disebabkan oleh perang yang sedang berlangsung di Ukraina dan untuk mengelola risiko ekonomi makro yang ditimbulkan oleh perubahan iklim,” kata IMF.

READ  Amerika Serikat menekan Rusia atas Ukraina dalam pertemuan satu lawan satu di tingkat tertinggi sejak perang

Tapi ini bukan satu-satunya tujuan.

“Bahkan saat Bangladesh mengatasi tantangan langsung ini, mengatasi masalah struktural jangka panjang tetap penting, termasuk ancaman terhadap stabilitas ekonomi makro dari perubahan iklim, untuk berhasil keluar dari status LDC dan mencapai status pendapatan menengah Pada tahun 2031, penting untuk membangun keberhasilan dan kemajuan masa lalu. mengatasi masalah struktural untuk mempercepat pertumbuhan, menarik investasi swasta, mendorong produktivitas dan membangun ketahanan terhadap perubahan iklim, kata IMF.

Secara umum, program IMF berharap untuk mencapai tujuan berikut:

Menciptakan ruang fiskal tambahan dengan meningkatkan mobilisasi pendapatan dan merasionalisasi pengeluaran. Hal ini akan memungkinkan pemerintah untuk meningkatkan belanja peningkatan pertumbuhan serta mengurangi dampak pada kelompok rentan melalui belanja sosial yang lebih tinggi dan program jaring pengaman sosial yang lebih tepat sasaran.

* Menahan inflasi sambil meningkatkan fleksibilitas nilai tukar sehingga negara dapat menangkis guncangan eksternal dengan lebih baik.

* Penguatan sektor keuangan dengan penguatan aspek tata kelola dan regulasi.

* Meningkatkan potensi pertumbuhan dengan menciptakan lingkungan yang kondusif antara lain untuk memperluas perdagangan dan investasi asing langsung.

* Memperkuat institusi untuk menciptakan lingkungan yang kondusif akan membantu mencapai tujuan perubahan iklim.