Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perkelahian terjadi di tengah penerbangan di pesawat Eva Air setelah seorang penumpang mencoba mencuri kursi

Perkelahian terjadi di tengah penerbangan di pesawat Eva Air setelah seorang penumpang mencoba mencuri kursi

Peristiwa itu terjadi pada hari Selasa.

Sebuah video mengejutkan muncul secara online yang menunjukkan dua penumpang EVA Air berebut kursi dalam penerbangan jarak jauh dari Taiwan ke California. Menurut Pos New YorkKecelakaan itu terjadi pada Selasa. Perkelahian terjadi beberapa jam setelah 11,5 jam penerbangan, salah satu penumpang memutuskan untuk berpindah tempat duduk karena tetangganya sedang batuk, sehingga ia duduk di kursi yang lain. Ketika penumpang asli kembali, dia mencoba memukul orang yang mencuri kursi tersebut.

Video yang dibagikan di X (sebelumnya Twitter) memperlihatkan pramugari berusaha menenangkan penumpang yang berkelahi. Saat mencoba memisahkan para pria tersebut, salah satu pramugari dipukul di kepala. Di latar belakang, para penumpang berteriak ketika kedua pria tersebut terus bertengkar, saling bertukar pukulan di lorong sebelum beberapa penumpang turun tangan untuk membantu kru memisahkan mereka.

Berbagi klip, satu .

Tonton videonya di bawah ini:

Menurut suratPerkelahian disebut terhenti setelah salah satu penumpang kesal karena orang lain di sebelahnya terus-menerus batuk. Kemudian dia mengambil keputusan sendiri untuk berpindah tempat duduk dan pergi mencari tempat duduk yang kosong. Dia duduk, tetapi beberapa menit kemudian, penghuni asli kursi itu kembali.

Pertengkaran sengit segera terjadi, dan awak kabin harus menempatkan diri di antara kedua pria tersebut untuk melerainya. Pukulan dilancarkan dan seorang pria harus menahan diri ketika sesama penumpang berteriak.

READ  China mendesak Amerika Serikat untuk mencabut sanksi "sepihak" yang dikenakan pada perusahaan domestik sebelum kunjungan Menteri Perdagangan AS

Baca juga | Video: Pejabat Bank Canara dan Bandhan melecehkan karyawan melebihi target, bank bereaksi

Para kru akhirnya berhasil meredakan ketegangan. Setelah pertarungan sengit, kedua pria tersebut, yang terus saling menunjuk dan berteriak, tetap terpisah selama sisa penerbangan. Mereka dilaporkan diserahkan ke polisi di San Francisco pada saat kedatangan.

Pada saat yang sama, video tersebut menyebar di media sosial dan mencapai lebih dari 34 ribu penayangan. Di kolom komentar, pengguna memuji pramugari tersebut. “Selamat atas profesionalisme pramugari dan intervensi cepat mereka. Saya ingin tahu apakah ada penalti yang dikenakan pada penumpang ini?” tulis salah satu pengguna. Yang lain bertanya: “Jika ini terjadi, apakah awak kabin akan menerima bantuan dari seseorang yang terlatih untuk mengendalikan pelanggan yang melakukan kekerasan? Selalu lihat pria dewasa yang lebih tertarik untuk merekam awak kabin yang tenggelam di tengah pria yang melakukan kekerasan dan tidak bisa menangani alkohol.”