Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bangladesh mendapat 5.000.000 vaksin COVID-19 dosis Cina sebagai hadiah

Pada hari Rabu, Bangladesh menerima 500.000 dosis vaksin China Sinopharm COVID-19.

Dhaka:

Bangladesh pada Rabu menerima 500.000 dosis vaksin China Sinopharma COVID-19 sebagai hadiah untuk melanjutkan kampanye vaksinasi, yang dihentikan karena kekurangan vaksin Astrazeneca buatan India.

Duta Besar China Li Jiming mengirimkan vaksin kepada Menteri Luar Negeri Dr. A. K. Abdul-Moamen dan Menteri Kesehatan Zahid Malik di Padma State Guest House, beberapa jam setelah pesawat Bangladesh mendarat di Dhaka membawa vaksin dari China.

Momen mengatakan bahwa Bangladesh sedang berusaha untuk membeli 40 hingga 50 juta dosis vaksin China secara komersial.

Dia menyarankan untuk mengatur produksi bersama vaksin China di Bangladesh, dengan mengatakan itu dapat menciptakan situasi win-win bagi kedua negara.

“Kami memiliki kapasitas untuk memproduksi vaksin dan kami dapat melakukannya dengan bantuan (dari China) … Jika mereka setuju, kami dapat melakukan produksi bersama,” katanya.

Maliki mengatakan pihaknya telah mengirimkan surat ketertarikan ke China untuk membeli vaksin secara komersial.

Utusan China Li mengatakan bahwa hadiah itu adalah perwujudan kerja sama antara China dan Bangladesh untuk memerangi epidemi, yang sekali lagi menunjukkan bahwa “rakyat kami berada di perahu yang sama dan kami akan berdiri bersama sampai akhir pertempuran ini.”

Perkembangan ini terjadi setelah Organisasi Kesehatan Dunia mendaftarkan vaksin Sinopharm untuk penggunaan darurat, yang memberi lampu hijau untuk vaksin ini untuk diluncurkan secara global.

Menurut Momen, Bangladesh awalnya enggan menerima vaksin China sampai memperoleh persetujuan WHO, tetapi gelombang kedua epidemi tersebut memaksa otoritas kesehatan negara itu awal bulan ini untuk menyetujui vaksin China bersama dengan vaksin Sputnik Rusia.

Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan (Ditjen Bina Marga) mengatakan akan memulai proses pemberian vaksin Sinopharm di antara mereka yang telah mendaftar untuk dosis pertama.

READ  Donald Trump, virus corona, mengatakan dia benar tentang virus China yang berasal dari laboratorium Wuhan

Bangladesh meluncurkan kampanye vaksinasi nasional pada 7 Februari dengan vaksin Oxford AstraZeneca COVID-19 yang dibuat oleh Serum Institute di India.

India memberikan 3,2 juta dosis vaksin ke Bangladesh sebagai hadiah.

Namun, pendaftaran imunisasi dihentikan pada 5 Mei karena kekurangan vaksin.

Bangladesh telah membeli 30 juta dosis vaksin dan berdasarkan kesepakatan, telah menerima tujuh juta dosis dalam dua pengiriman hingga Februari, sedangkan pengiriman ketiga yang diharapkan pada Maret belum tiba, memaksa negara tersebut untuk mencari alternatif lain untuk memvaksinasi. populasinya. .

Vaksin China tiba di negara itu saat hubungan antara kedua negara tiba-tiba memburuk, dengan China memperingatkan Bangladesh agar tidak bergabung dengan aliansi Kuartet, dengan mengatakan bahwa partisipasi Dhaka dalam “klub” anti-Beijing akan menyebabkan “kerusakan besar.” “Untuk hubungan bilateral.

Utusan China itu membuat pernyataan ini, yang segera mendapat tanggapan tajam dari menteri luar negeri Bangladesh, yang menggambarkannya sebagai “sangat disesalkan” dan “agresif”, menambahkan bahwa dia belum pernah mendengar komentar seperti itu dari diplomat China sebelumnya.

Dimulai pada tahun 2007, Quartet Security Dialogue, singkatnya, Quartet adalah pertemuan informal Amerika Serikat, India, Australia dan Jepang.