Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahmoud Ahmadinejad mendaftar untuk kursi kepresidenan lagi | Berita Pemilu

Teheran, Iran – Mantan presiden yang kontroversial, Mahmoud Ahmadinejad, telah menandatangani kontrak lagi untuk menjadi presiden Iran berikutnya, tetapi kandidat utama potensial untuk pemilihan bulan Juni belum mendaftarkan nama mereka.

Ultra-konservatif, yang menjadi presiden dari 2005 hingga 2013, mencoba mencalonkan diri lagi pada 2017, tetapi didiskualifikasi oleh Dewan Penjaga – sebuah badan pemeriksaan konstitusional yang terdiri dari enam ulama dan enam ahli hukum.

Para pengamat mengatakan sosok yang memecah belah, yang masih memiliki pengikut di antara beberapa segmen masyarakat Iran, kemungkinan besar akan disingkirkan lagi.

Pada hari Selasa, Pemimpin Tertinggi Ali Hosseini Khamenei berjanji tidak akan memberikan pengaruh apa pun dalam pemilihan 18 Juni, yang akan melihat penggantian Presiden Hassan Rouhani yang relatif moderat setelah dua masa jabatan.

Pendukung mantan Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad berkumpul di luar Kementerian Dalam Negeri [Atta Kenare/AFP]

Ahmadinejad memasuki Kementerian Dalam Negeri pada hari Rabu, hari kedua untuk mendaftarkan kandidat, dengan kerumunan pendukungnya di sekitarnya – melanggar protokol COVID-19 yang mengizinkan kandidat untuk hanya menemani satu orang di area pendaftaran.

Saat dia berteriak dan meneriakkan slogan, beberapa rombongannya bentrok dengan pegawai Kementerian Dalam Negeri saat dia masuk. Usai merekam, Ahmadinejad memanjat pagar luar untuk melambai para pendukungnya yang bersemangat.

Dalam konferensi pers setelah rekaman, mantan presiden, yang terpilih kembali secara kontroversial memicu Gerakan Hijau 2009 dan protes, mempertanyakan validitas dan popularitas pemilu Iran di tahun-tahun setelah kepresidenannya. Dia mengatakan pemilihan presiden sekarang menjadi “drum kosong,” dan dia mengatakan pihak berwenang tidak merilis nomor transparan.

Dia berkata, “Jika saya dikecualikan, saya tidak akan mendukung pemilihan atau memberikan suara,” juga mengklaim bahwa masalah mendalam negara tidak dapat diselesaikan melalui gaya pemerintahan saat ini.

READ  Rencana pusat baru Lok Kalyan
Mantan Presiden Mahmoud Ahmadinejad (tengah) memegang kartu identitasnya di Kementerian Dalam Negeri, di mana ia mendaftar sebagai kandidat untuk pemilu 18 Juni [Morteza Nikoubazl/NurPhoto via Getty Images]

Harapkan kaum konservatif yang lebih menonjol

Menurut markas pemilihan, lebih dari 59 juta warga Iran akan berhak memilih. Namun, seperti halnya pemilihan parlemen Februari 2020, yang memperlihatkan jumlah pemilih terendah dalam setidaknya 40 tahun, pemilihan presiden juga diperkirakan akan menyaksikan rendahnya jumlah pemilih.

Pendaftaran ditutup pada Sabtu sore, dan kandidat terkemuka untuk pemilu mendatang belum mendaftar secara resmi.

Laporan menunjukkan bahwa Ketua Hakim Ibrahim Raisi akan berpartisipasi, yang kemungkinan akan menjadikannya kandidat pertama karena dia mendapat dukungan luas dari rekan-rekan politik konservatifnya. Ketua Parlemen Muhammad Baqir Qalibaf dilaporkan telah memberi tahu anggota parlemen bahwa dia tidak akan mencalonkan diri dan akan mendukung Raisi. Kedua pria tersebut gagal melawan Rouhani pada tahun 2017.

Pada hari Rabu, Wakil Ketua Amir Hossein Ghazizadeh Hashemi mendaftar untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Rustum Qasimi, yang menjabat sebagai Menteri Perminyakan di bawah Ahmadinejad, dan Muhammad Abbasi, Menteri Olahraga dan Perburuhan, juga terdaftar di dua kursi kepresidenan Ahmadinejad yang berbeda. Menteri Pertanian di bawah mantan Presiden Sadiq Khalilian – yang didiskualifikasi pada 2017 dan 2013 – juga mendaftar.

Markas besar pemilihan mengatakan 57 orang mencoba mendaftar pada hari Selasa, banyak dari mereka konservatif dan garis keras.

Kaum reformis sedang berjuang

Belum ada reformis terkemuka yang mendaftar dan tidak jelas apakah para reformis yang diperangi itu dapat memiliki kandidat yang layak.

Menteri Luar Negeri Muhammad Javad Zarif, yang dipilih oleh para reformis sebagai yang paling disukai, mengumumkan pada hari Rabu bahwa dia tidak akan mencalonkan diri.

Dia menulis dalam sebuah posting online: “Sekarang teman-teman yang peduli telah mengkonfirmasi pencalonan saya, saya meminta mereka untuk fokus pada prioritas mereka, yaitu kekuatan internal, dan mari kita fokus pada kepentingan kita yang melindungi kepentingan nasional dan membebaskan orang dari sanksi AS yang keras. , “mengacu pada upaya yang sedang berlangsung di Wina untuk memulihkan Kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia.

READ  Sebelum masjid Burbanki dibongkar, gelombang penangkapan menebar ketakutan dan memicu protes

Militan mengkritik Zarif selama dua minggu terakhir setelah rekaman audio rahasia dari wawancara internal dengannya bocor pada akhir April. Dalam rekaman itu, dia secara terbuka membahas dinamika kekuasaan di Republik Islam, menyatakan bahwa dia telah berulang kali harus “mengorbankan” diplomasi untuk operasi dan politik yang dipimpin oleh Korps Pengawal Revolusi Islam dan Mayor Jenderal Qassem Soleimani, yang dibunuh oleh Amerika Serikat di Januari. 2020.

Laporan mengatakan mantan Ketua Parlemen Ali Larijani, yang menjadi perantara perjanjian kerjasama komprehensif antara China dan Iran selama 25 tahun, dapat menjadi kandidat.

Reformis terkemuka Mustafa Tajzadeh mengatakan dia akan mendaftar pada hari Jumat, tetapi deklarasi sepihak baru-baru ini oleh Dewan Penjaga dapat mencegah dia mencalonkan diri sejak penahanannya setelah keberatan dengan hasil pemilihan ulang Ahmadinejad.

Pekan lalu, dewan tiba-tiba menetapkan persyaratan baru bagi para kandidat, sebuah tindakan yang dikritik beberapa orang sebagai tindakan ilegal. Dikatakan kandidat harus berusia antara 40 hingga 75 tahun, tidak memiliki latar belakang kriminal – termasuk oposisi – dan dokumen yang menunjukkan setidaknya empat tahun pengalaman kepemimpinan eksekutif senior.