Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bencana nuklir Fukushima: Jepang akan melepaskan air olahan dalam waktu 48 jam

Bencana nuklir Fukushima: Jepang akan melepaskan air olahan dalam waktu 48 jam

keterangan foto,

Dibutuhkan empat dekade untuk menonaktifkan pembangkit listrik Fukushima

Jepang akan mulai membuang air limbah yang diolah dari pembangkit nuklir Fukushima yang dilanda tsunami pada hari Kamis, meskipun ditentang oleh tetangganya.

Keputusan tersebut diambil beberapa minggu setelah Badan Energi Atom Internasional PBB menyetujui rencana tersebut.

Sekitar 1,34 juta ton air — cukup untuk mengisi 500 kolam berukuran Olimpiade — telah terakumulasi sejak tsunami tahun 2011 yang menghancurkan pabrik tersebut.

Air akan dilepaskan selama 30 tahun setelah disaring dan dilunakkan.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan setelah rapat kabinet pada hari Selasa bahwa pihak berwenang akan meminta operator pabrik untuk “segera mempersiapkan” untuk memulai pembuangan pada 24 Agustus jika kondisi cuaca dan laut tepat.

Mr Kishida mengunjungi pabrik pada hari Minggu, memicu spekulasi bahwa rilis sudah dekat.

Pemerintah mengatakan pelepasan air merupakan langkah penting dalam proses penonaktifan pabrik yang panjang dan mahal, yang terletak di pantai timur negara itu, sekitar 220 kilometer (137 mil) timur laut ibukota, Tokyo.

Jepang telah mengumpulkan dan menyimpan air yang tercemar dalam tangki selama lebih dari satu dekade, tetapi kehabisan ruang.

jelaskan videonya,

Saksikan: Shaimaa Khalil mengunjungi pabrik pengolahan untuk melihat cara kerjanya

Tsunami 2011, yang disebabkan oleh gempa berkekuatan 9,0, dianggap sebagai bencana nuklir terburuk di dunia sejak Chernobyl.

Segera setelah itu, pihak berwenang menetapkan zona eksklusi yang terus meluas karena kebocoran radiasi dari pembangkit, memaksa lebih dari 150.000 orang mengungsi dari daerah tersebut.

Rencana pelepasan air dari pembangkit tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh Asia dan Pasifik sejak disetujui oleh pemerintah Jepang dua tahun lalu.

Itu ditandatangani oleh Badan Energi Atom Internasional PBB, yang menyimpulkan bahwa dampaknya terhadap manusia dan lingkungan akan minimal, tetapi para nelayan di daerah tersebut masih khawatir bahwa pembuangan air yang diolah akan merusak reputasi tangkapan mereka dan memengaruhi mata pencaharian mereka. .

Tepco menyaring air untuk menghilangkan lebih dari 60 zat radioaktif, tetapi air tidak akan sepenuhnya bebas dari radiasi karena masih mengandung tritium dan karbon-14, masing-masing isotop radioaktif hidrogen dan karbon yang tidak dapat dengan mudah dihilangkan dari air. Tetapi para ahli percaya bahwa mereka tidak berbahaya kecuali dikonsumsi dalam jumlah besar, karena mereka memancarkan radiasi dengan tingkat yang sangat rendah.

Rencana tersebut menimbulkan kegemparan di negara-negara tetangga, dengan China sebagai lawan terberatnya. Ia menuduh Jepang memperlakukan lautan seperti “saluran pembuangan pribadi”.

Namun, Korea Selatan mendukung rencana tersebut, menuduh para pengunjuk rasa menciptakan kepanikan.

Orang-orang yang tinggal di dalam dan sekitar Fukushima juga tidak yakin air yang diolah akan aman dan banyak nelayan di negara itu khawatir pelepasan itu akan mempengaruhi mata pencaharian mereka.

Baik Korea Selatan maupun China telah melarang impor ikan dari seluruh Fukushima.

READ  Biden membayar hadiah uang tunai kepada orang-orang yang divaksinasi