Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bima Sakti: Astronom Manchester menemukan objek misterius

Bima Sakti: Astronom Manchester menemukan objek misterius

  • Ditulis oleh Nina Massey
  • Reporter Sains PA

Komentari foto tersebut,

Objek tersebut ditemukan menggunakan rangkaian teleskop radio MeerKAT di Afrika Selatan

Para astronom telah menemukan objek baru di Galaksi Bima Sakti, lebih berat dari bintang neutron terberat yang diketahui para ilmuwan, namun lebih ringan dari lubang hitam paling ringan yang diketahui.

Para peneliti di Manchester dan Jerman menemukan bahwa ia mengorbit pulsar milidetik, berjarak 40.000 tahun cahaya.

Pulsar milidetik berputar sangat cepat – ratusan kali per detik.

Pemimpin proyek Ben Stubbers, profesor astrofisika di Universitas Manchester, mengatakan hal ini “menarik”.

Para peneliti dari Universitas Manchester dan Institut Max Planck untuk Radio Astronomi di Bonn percaya bahwa ini mungkin merupakan penemuan pertama bintang radio dan biner lubang hitam, sebuah konjungsi yang memungkinkan pengujian baru terhadap relativitas umum Einstein dan membuka pintu untuk dipelajari. Lubang hitam.

Profesor Stubbers menambahkan: “Sistem lubang hitam yang berdenyut akan menjadi target penting untuk menguji teori gravitasi, dan bintang neutron berat akan memberikan wawasan baru ke dalam fisika nuklir dengan kepadatan yang sangat tinggi.”

Ketika sebuah bintang neutron – sisa-sisa bintang mati yang sangat padat – memperoleh massa terlalu banyak, ia akan runtuh.

Apa yang akan terjadi selanjutnya menimbulkan banyak spekulasi, namun diperkirakan mereka bisa menjadi lubang hitam.

“Kesenjangan kolektif”

Massa total yang dibutuhkan untuk meruntuhkan sebuah bintang neutron diperkirakan 2,2 kali massa Matahari.

Lubang hitam paling ringan yang diciptakan oleh bintang-bintang ini berukuran jauh lebih besar – sekitar lima kali massa Matahari – sehingga menyebabkan apa yang dikenal sebagai “celah massa lubang hitam”.

Sifat benda-benda di celah massa ini tidak diketahui dan sulit dipelajari.

Para peneliti mengatakan penemuan terbaru ini dapat membantu para ilmuwan akhirnya memahami hal-hal ini.

Objek tersebut ditemukan saat mengamati sekelompok besar bintang yang dikenal sebagai NGC 1851, yang terletak di konstelasi selatan Columba, menggunakan rangkaian teleskop radio Meerkat di Afrika Selatan.

Para astronom mengatakan bahwa planet ini sangat padat sehingga bintang-bintang dapat berinteraksi satu sama lain, mengganggu orbitnya, dan dalam kasus yang ekstrim bertabrakan.

Mereka percaya bahwa tabrakan antara dua bintang neutron mungkin telah menciptakan objek masif yang kini mengorbit pulsar radio.

Meskipun tim tidak dapat mengatakan secara pasti apakah mereka telah menemukan bintang neutron paling masif hingga saat ini, lubang hitam paling ringan, atau bahkan bintang eksotik jenis baru, mereka telah menemukan sesuatu yang akan membantu menyelidiki sifat-sifat materi dalam kondisi paling ekstrem. kondisi di bumi, alam semesta. makhluk.

Hasilnya dipublikasikan di jurnal Science.

READ  Hasil awal terlihat bagus untuk vaksin flu "universal" yang dapat menghentikan pandemi berikutnya