Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pendarat Jepang mendarat di permukaan bulan, tetapi lumpuh karena kerusakan listrik yang mengakhiri misinya

Pendarat Jepang mendarat di permukaan bulan, tetapi lumpuh karena kerusakan listrik yang mengakhiri misinya

Sebuah robot pendarat Jepang mendarat di permukaan bulan pada hari Jumat, namun segera mengalami kerusakan listrik yang menghalangi sel surya menghasilkan listrik yang dibutuhkan untuk tetap hidup di lingkungan bulan yang keras.

Akibatnya, kata manajer misi, Lunar Exploration Intelligent Lander, atau SLIM, yang tampaknya masih utuh, diperkirakan akan kehabisan baterainya dalam beberapa jam setelah pendaratan, membuatnya tidak berdaya dan tidak dapat menerima perintah atau mengirimkan telemetri dan data ilmiah ke Bumi. .

Konsep seniman tentang pendarat bulan SLIM Jepang.

JAXA


Ada harapan bahwa wahana tersebut akan “terbangun” pada suatu saat, dengan asumsi bahwa pesawat ruang angkasa tersebut turun ke arah yang salah dan bahwa sudut antara matahari dan sel surya meningkat seiring berjalannya waktu untuk menghasilkan daya yang cukup, namun para pejabat mengatakan hal tersebut adalah dengan tidak berarti pasti.

“SLIM berkomunikasi dengan stasiun bumi dan menerima perintah dari Bumi secara akurat dan pesawat ruang angkasa meresponsnya dengan cara yang normal,” kata Hitoshi Kuninaka, direktur jenderal Badan Penelitian Dirgantara Jepang, atau JAXA, kepada wartawan. Pernyataan yang diterjemahkan.

“Namun, tampaknya (sel) surya tidak menghasilkan listrik saat ini. Karena kita tidak mampu menghasilkan listrik, prosesnya dilakukan dengan menggunakan baterai. … Kami mencoba (mendapatkan data yang tersimpan) kembali ke Bumi, dan kami melakukan upaya untuk memaksimalkan (pengembalian) Ilmiah.”

Ia mengatakan daya baterai akan habis sebelum hari itu berakhir.

Hanya Amerika Serikat, Rusia, China, dan India yang berhasil mendaratkan pesawat luar angkasa di bulan. Tiga misi pendaratan yang didanai swasta diluncurkan sebagai usaha komersial, namun ketiganya gagal.

Kehancuran pendarat bulan Peregrine

pada beberapa hari terakhir, Elang peregrineyang dibangun oleh Astrobotic yang berbasis di Pittsburgh, terdampar di orbit Bumi yang sangat elips setelah kerusakan katup menyebabkan tangki bahan bakarnya pecah. Tak lama setelah peluncuran 8 Januari. Pengontrol penerbangan perusahaan mengarahkan pesawat ruang angkasa untuk kembali ke atmosfer bumi, tempat ia terbakar pada Kamis sore.

Selama konferensi pers terpisah pada hari Jumat, CEO Astrobotic John Thornton memuji pengontrol penerbangan perusahaan karena berhasil menjaga pesawat ruang angkasa tetap hidup selama mungkin, mengaktifkan muatan sainsnya, dan menembakkan pendorong untuk mengarahkan kendaraan dan mengumpulkan data yang akan diumpankan kembali ke pesawat luar angkasa itu. . Desain dan pengoperasian pendarat bulan terbesar – Griffin – dijadwalkan diluncurkan akhir tahun ini.

“Kami akan membentuk dewan peninjau dengan beberapa ahli dari seluruh industri untuk mengkaji masalah ini dengan cermat guna mengetahui apa sebenarnya yang terjadi,” kata Thornton. “Kami sudah mengevaluasi dampak apa yang mungkin timbul pada program Griffin untuk memastikan bahwa anomali seperti ini tidak akan terjadi lagi.”

Pada saat yang sama, dia menambahkan: “Kami juga memastikan bahwa semua keberhasilan misi Peregrine diintegrasikan ke dalam program Griffin untuk memastikan keberhasilan Griffin. … Saya sekarang lebih yakin daripada sebelumnya bahwa misi kami berikutnya akan berhasil. sukseslah dan kita akan mendarat di bulan.”

Jepang berencana mendarat di bulan

Pendarat bulan milik Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang dibangun untuk mencapai dua tujuan utama: untuk mendemonstrasikan sistem pendarat berpresisi tinggi yang mampu memandu penjelajah untuk mendarat dalam jarak 100 meter, atau kira-kira sepanjang lapangan sepak bola Amerika, dari target yang direncanakan; Dan menguji desain ringan inovatif yang memungkinkan pesawat ruang angkasa yang lebih kecil membawa lebih banyak sensor dan instrumen.

Pendarat Cerdas Eksplorasi Bulan Jepang, atau SLIM.

JAXA


Diluncurkan Pada tanggal 7 September dari Tanegashima Space Center di Jepang selatan, pesawat ruang angkasa seberat 1.600 pon meluncur ke orbit elips di sekitar kutub bulan pada Hari Natal dan pindah ke orbit melingkar setinggi 373 mil awal bulan ini.

Pada Jumat pagi waktu AS, pesawat ruang angkasa SLIM memulai penurunan terakhirnya ke permukaan bulan dari ketinggian sekitar sembilan mil. Telemetri real-time menunjukkan penjelajah tersebut mengikuti jalur yang direncanakan dengan tepat, berhenti beberapa kali di sepanjang jalan untuk memotret permukaan di bawah dan membandingkan tampilan dengan peta di dalam pesawat untuk memastikan prediksi pendaratan dengan presisi tinggi.

Tahap akhir penurunan tampaknya berjalan lancar. SLIM berubah dari orientasi horizontal ke vertikal seiring berjalannya waktu dan perlahan jatuh ke permukaan. Pesawat ini diprogram untuk meluncurkan dua kendaraan kecil, yang dikenal sebagai LEV-1 dan LEV-2, hanya beberapa meter dari pendaratan.

Kaki belakang wahana, yang dirancang untuk mendarat di lereng, diharapkan dapat mendarat terlebih dahulu. Pesawat luar angkasa ini dirancang untuk sedikit condong ke depan, menurunkan kaki depannya. Idenya adalah untuk menempatkan pesawat ruang angkasa di medan miring dengan orientasi yang memaksimalkan pembangkitan energi matahari.

Pendarat SLIM dirancang untuk mendarat di lereng, dengan meletakkan kaki belakangnya terlebih dahulu, lalu memiringkannya untuk menurunkan kaki depannya.

JAXA


Telemetri menunjukkan pendaratan pada pukul 10:20 EDT, sekitar 20 menit setelah pendaratan dimulai. Pejabat Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang tidak segera mengkonfirmasi penerimaan telemetri tersebut, sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa pesawat ruang angkasa tersebut mungkin tidak selamat dari pendaratan.

Tapi NASA Jaringan Luar Angkasayang mengirimkan perintah dan menerima data dari pesawat ruang angkasa di seluruh tata surya, menerima telemetri dari SLIM atau salah satu pesawat kecil — atau keduanya — satu jam setelah mendarat.

Pada konferensi pers setelah pendaratan, pejabat JAXA mengonfirmasi bahwa pengontrol penerbangan menerima telemetri dari SLIM dan LEV-1, yang dirancang untuk mengirim data langsung ke Bumi. LEV-2 meneruskan data kembali melalui SLIM.

“Kami menilai LEV-1 dan LEV-2 telah berhasil dipisahkan, dan saat ini kami sedang berupaya mendapatkan datanya,” kata Kuninaka.

Mengenai SLIM, dia mengatakan para insinyur mencurigai bahwa sel surya yang dipasang di permukaan atas pesawat ruang angkasa itu rusak selama pendaratan mengingat sistem lain beroperasi secara normal setelah apa yang dia gambarkan sebagai pendaratan “lunak”.

“Pesawat luar angkasa itu mampu mengirimkan telemetri kepada kami (setelah mendarat), yang berarti sebagian besar peralatan di pesawat luar angkasa itu berfungsi, dan berfungsi dengan baik,” ujarnya. “Ketinggian pendaratan adalah sepuluh kilometer. Jadi kalau pendaratannya tidak berhasil, akan terjadi kecepatan (tabrakan) yang sangat tinggi. Kemudian pesawat luar angkasa itu kehilangan fungsinya sama sekali.”

“Tetapi sekarang, mereka masih mengirimkan data kembali kepada kami dengan benar, yang berarti tujuan awal kami untuk melakukan soft landing berhasil.”

Namun dia mengatakan analisis data yang ekstensif diperlukan untuk menentukan posisi atau orientasi pesawat ruang angkasa di permukaan, untuk mengetahui apa yang terjadi dan untuk melihat seberapa akurat pendaratan sebenarnya.

READ  Satelit mati itu akan bertabrakan dengan Bumi minggu ini