Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

CDC mempersingkat waktu isolasi dan karantina Covid-19 yang direkomendasikan

CDC juga Persingkat waktu yang disarankan Orang-orang harus dikarantina jika mereka telah terpapar virus untuk jangka waktu yang sama selama lima hari jika mereka telah divaksinasi. CDC mengatakan bahwa orang yang telah divaksinasi lengkap mungkin tidak perlu dikarantina sama sekali.

“Mengingat apa yang saat ini kita ketahui tentang COVID-19 dan varian Omicron, CDC mempersingkat waktu yang disarankan untuk isolasi dari 10 hari untuk orang dengan COVID-19 menjadi lima hari, jika mereka tidak menunjukkan gejala, diikuti dengan lima hari memakai masker. ketika orang lain hadir. Pusat Pengendalian Penyakit mengatakan dalam sebuah pernyataan.

CDC mengatakan bahwa orang yang gejalanya membaik juga dapat meninggalkan rumah mereka setelah lima hari selama gejalanya membaik. CDC menambahkan bahwa orang dengan demam harus tinggal di rumah sampai demam hilang.

“Perubahan ini didorong oleh ilmu pengetahuan yang menunjukkan bahwa mayoritas penularan SARS-CoV-2 terjadi pada awal perjalanan penyakit, umumnya dalam dua hingga dua hari sebelum gejala muncul dan pada dua hari berikutnya. Oleh karena itu, orang yang Tes positif harus diisolasi selama lima hari, dan jika mereka tidak menunjukkan gejala pada saat itu, mereka dapat meninggalkan isolasi jika mereka dapat terus menggunakan masker selama lima hari untuk mengurangi risiko menulari orang lain.”

Karantina mengacu pada waktu ketika orang menjauh dari orang lain jika mereka telah terkena penyakit tetapi belum mengembangkan gejala.

Center for Disease Control Mengubah rekomendasi itu, sangat. “Untuk orang-orang yang tidak divaksinasi atau yang telah keluar lebih dari enam bulan dari dosis mRNA kedua mereka (atau lebih dari dua bulan setelah vaksin J&J) dan belum dikuatkan, CDC sekarang merekomendasikan karantina lima hari diikuti dengan pembatasan ketat. penggunaan masker selama lima hari tambahan.”.

pengatur jarak untuk penguat

“Atau, jika karantina lima hari tidak memungkinkan, penting bagi orang yang terpapar memakai masker yang sesuai setiap saat ketika berada di dekat orang lain selama 10 hari setelah terpapar,” tambah CDC.

READ  NASA mengungkap peta polusi yang dikumpulkan instrumen luar angkasa TEMPO

CDC mengatakan bahwa orang yang divaksinasi dan dikuatkan biasanya berada di luar ruang lingkup karantina.

“Individu yang menerima dosis booster tidak perlu dikarantina setelah terpapar, tetapi harus memakai masker selama 10 hari setelah terpapar,” tambahnya.

“Untuk semua orang yang terpapar, praktik terbaik juga dapat mencakup pengujian SARS-CoV-2 pada hari kelima setelah terpapar. Jika gejala berkembang, individu harus segera dikarantina sampai pengujian negatif memastikan bahwa gejala tidak disebabkan oleh COVID-19.”

Dr. Anthony Fauci mengatakan perubahan itu sebagian bertujuan agar masyarakat tetap berjalan lancar.

“Dengan banyaknya kasus baru yang kami hadapi yang kami harapkan akan berlanjut dengan Omicron, salah satu hal yang ingin kami waspadai adalah kami tidak memiliki banyak orang,” kata Fauci kepada wartawan CNN Jim Acosta. . .

“Kami ingin membuat orang kembali ke pekerjaan mereka, terutama pekerjaan penting, agar masyarakat tetap berjalan lancar,” kata Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

Kurangi risiko

CDC mengatakan booster secara signifikan mengurangi risiko seseorang menginfeksi dan menularkan virus ke orang lain.

“Data dari Afrika Selatan dan Inggris menunjukkan efikasi vaksin melawan infeksi untuk dua dosis vaksin mRNA sekitar 35%. Dosis booster vaksin COVID-19 mengembalikan efikasi vaksin melawan infeksi hingga 75%,” dia menambahkan.

“Varian Omicron menyebar dengan cepat dan berpotensi berdampak pada semua aspek masyarakat kita,” kata Direktur CDC Dr. Rochelle Walinsky dalam sebuah pernyataan.

“Rekomendasi terbaru CDC untuk isolasi dan karantina menyeimbangkan apa yang kita ketahui tentang penyebaran virus dan perlindungan yang diberikan oleh vaksinasi dan dosis booster. Pembaruan ini memastikan bahwa orang dapat menjalani kehidupan sehari-hari mereka dengan aman. Pencegahan adalah pilihan terbaik kami: dapatkan vaksinasi , mendapatkan dorongan, dan memakai masker di tempat-tempat Interior publik di daerah yang masyarakatnya memiliki mobilitas tinggi dan tinggi, lakukan tes sebelum berkumpul.”

READ  Pemicu yang membuat induk gurita menghancurkan dirinya sendiri

CDC menekankan bahwa setiap orang yang bisa mendapatkan vaksin, harus mendapatkannya.

“Vaksinasi terhadap COVID-19 mengurangi risiko penyakit serius, rawat inap, dan kematian akibat COVID-19. CDC sangat menganjurkan vaksinasi terhadap COVID-19 untuk semua orang berusia 5 tahun ke atas dan meningkatkan semua orang yang berusia 16 tahun. Selain itu, vaksinasi adalah cara terbaik untuk melindungi diri Anda sendiri dan mengurangi dampak COVID-19 pada komunitas kita.

Pekan lalu, CDC memperbarui pedomannya untuk petugas kesehatan dengan Covid-19 yang tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan, dengan mengatakan bahwa mereka dapat kembali bekerja setelah tujuh hari jika hasil tesnya negatif pada saat itu. .

Sebelumnya, orang yang pernah terpapar Covid-19 tetapi tidak dinyatakan positif disarankan untuk dikarantina selama 14 hari, dan orang yang dinyatakan positif Covid-19 disarankan untuk diisolasi selama 10 hari penuh.