Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dana Moneter Internasional: Pakistan mungkin mencari lebih banyak pinjaman IMF untuk membantu perekonomian yang rapuh

Dana Moneter Internasional: Pakistan mungkin mencari lebih banyak pinjaman IMF untuk membantu perekonomian yang rapuh

Pakistan Membutuhkan lebih banyak bantuan keuangan dari Dana Moneter Internasional Menteri Keuangan Sementara Shamshad Akhtar mengatakan negaranya mungkin akan mencari pinjaman lain, sehari setelah negaranya menerima persetujuan awal dari pemberi pinjaman multilateral untuk mendapatkan tahap di bawah program yang ada.
“Kami harus terus maju Dana Moneter Internasional “Kami tidak punya uang, karena perekonomian kami masih rapuh dan kemungkinan besar kami akan mencari pinjaman lain,” kata Akhtar, yang merupakan bagian dari pemerintahan sementara, pada konferensi pers di Islamabad pada hari Kamis.
Komentar tersebut muncul sehari setelah negara Asia Selatan tersebut mencapai kesepakatan tingkat staf dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk menerima $700 juta dari program senilai $3 miliar, yang menyoroti skala krisis ekonomi dan politik yang dihadapi negara tersebut. Pakistan memiliki utang dalam mata uang dolar sekitar $1 miliar yang akan jatuh tempo tahun depan setelah pemilu yang dijadwalkan pada bulan Februari.

Intelijen India dalam keadaan siaga tinggi ketika Pakistan mengumumkan tanggal pemilihan umum

Meskipun pemulihan sedang berlangsung, negara ini masih rentan terhadap risiko eksternal yang signifikan, kata IMF dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu setelah keberhasilan perundingan dengan pemerintah sementara Pakistan. Masa pembentukan sementara berakhir pada bulan Februari ketika negara tersebut melakukan pemungutan suara dalam pemilu nasional untuk memilih pemerintahan baru.
Akhtar mengatakan pemerintah sementara akan mencoba berbicara dengan IMF mengenai program berikutnya karena negara tersebut memerlukan bantuan pemberi pinjaman untuk meningkatkan stabilitas makroekonomi. Dia menambahkan bahwa cadangan devisa negara akan melonjak pada bulan Desember setelah pemenuhan janji yang dibuat oleh pemberi pinjaman global.

Menteri mengatakan bahwa Pakistan telah menunda rencana untuk mengumpulkan dana dari pasar obligasi global karena tidak akan mendapatkan suku bunga terbaik, dan menambahkan bahwa negara tersebut sedang mencari sumber pendanaan lain.
Pakistan menghindari gagal bayar utangnya dengan memperoleh program pinjaman sembilan bulan dari Dana Moneter Internasional (IMF) pada bulan Juli, dan memperkirakan akan menyelesaikan peninjauan pertamanya bersama dengan aliran masuk dari pemberi pinjaman lain untuk meningkatkan cadangannya yang menyusut sebesar $115 juta menjadi $7,4 miliar pada tahun 2017. minggu. Berakhir 10 November. Ini setara dengan impor kurang dari dua bulan.
Perjanjian IMF juga memberikan dorongan kuat bagi pemerintahan sementara Pakistan yang dipimpin oleh Perdana Menteri Anwarul Haq Kakar. Dia mencoba mendapatkan pinjaman $6,3 miliar dari… Bank DuniaBank Pembangunan Asia dan Bank Pembangunan Islam, dan sekitar $10 miliar pendanaan bilateral dari negara-negara kreditur.
Investor menunjukkan optimisme terhadap pemulihan keuangan Pakistan berkat pinjaman Dana Moneter Internasional (IMF) yang telah merangsang pengembalian lebih dari 50% obligasi dolar pada tahun ini. Indeks saham acuan negara tersebut, KSE-100, adalah salah satu indeks dengan kinerja terbaik secara global sejak kesepakatan IMF pada bulan Juli.

READ  Amerika Serikat mencabut mandat masker internalnya bagi orang-orang yang telah divaksinasi