Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dapatkah vaksin Covid melindungi saya dari varian virus?

Sebagian dari masalahnya adalah kita salah menafsirkan apa sebenarnya arti efektivitas. Ketika seseorang mendengar istilah “kemanjuran 70 persen,” misalnya, mereka mungkin salah menyimpulkan bahwa ini berarti 30 persen orang yang divaksinasi akan jatuh sakit. Ini bukan kasusnya. Bahkan jika vaksin kehilangan sebagian dari efeknya terhadap alternatif, sebagian besar orang masih terlindungi, dan hanya sebagian kecil dari orang yang divaksinasi akan tertular. Inilah alasannya.

Untuk memahami efektivitas, pertimbangkan data dari Uji Klinis Pfizer. Pada kelompok yang tidak divaksinasi sebanyak 21.728 orang, sebanyak 162 subyek terinfeksi. Namun pada kelompok yang divaksinasi sebanyak 21.720 orang, hanya delapan orang yang tertular. Ini disebut memiliki potensi 95%. Ini tidak berarti bahwa 5% dari peserta (atau 1.086 dari mereka) menderita penyakit tersebut. Artinya, jumlah orang yang terinfeksi lebih sedikit 95 persen dibandingkan dengan kelompok yang tidak divaksinasi.

Sekarang bayangkan skenario hipotetis dengan vaksin yang 70% efektif terhadap varian yang lebih sulit. Di bawah kondisi yang sama dengan uji klinis, vaksinasi masih akan melindungi 21.672 orang dalam kelompok, dan hanya 48 orang yang akan terinfeksi – kurang dari satu persen – dibandingkan dengan 162 orang dalam kelompok yang tidak divaksinasi. Meskipun efektivitas keseluruhan lebih rendah, hanya sebagian kecil orang yang divaksinasi dalam skenario ini yang akan mengembangkan infeksi, dan kemungkinan besar hanya penyakit ringan.

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya bagaimana varian menghindari beberapa (tetapi tidak semua) antibodi terhadap vaksin, para ahli kesehatan masyarakat menyarankan bahwa perkiraan kemanjuran 50% hingga 70% terhadap varian yang menantang masih akan dianggap sebagai tingkat perlindungan yang sesuai.

READ  Los Angeles County mencapai level kuning; Pembukaan kembali skala besar mungkin segera hadir

“Tujuh puluh persen adalah persentase yang sangat tinggi,” kata Dr. Stern. “Apa artinya pada dasarnya adalah bahwa sangat penting untuk mendapatkan vaksinasi. Jika Anda memiliki kemanjuran 95 persen, Anda dapat menciptakan semacam kekebalan kawanan dengan lebih sedikit orang. Dengan khasiat 70 persen, sangat penting bahwa vaksinasi dilakukan. untuk melindungi Lainnya. “

Pembuat vaksin sudah bekerja untuk mengembangkan dosis penguat yang menargetkan varian, tetapi tidak jelas kapan mereka mungkin dibutuhkan. Dr. Peter J. Hotez, dekan National School of Tropical Medicine di Baylor College of Medicine di Houston: “Pada waktunya, Anda akan melihat rekomendasi untuk suntikan penguat.” “Booster ini akan meningkatkan antibodi semua orang dan meningkatkan ketangguhan. Enhancer kemungkinan akan dikonfigurasi untuk menargetkan varian di Afrika Selatan dan Brasil.”

Bahkan di tengah munculnya variannya, vaksin akan secara signifikan mengurangi risiko infeksi dan melindungi Anda dari penyakit serius dan rawat inap. Orang yang divaksinasi dapat melakukan kontak sosial dengan orang lain yang telah divaksinasi. Sementara orang yang telah divaksinasi masih perlu mengikuti pedoman kesehatan setempat tentang memakai masker dan berkumpul dalam kelompok untuk melindungi mereka yang tidak divaksinasi, orang yang divaksinasi dapat bepergian, merapikan rambut dan kukunya, atau pergi bekerja tanpa khawatir. Kakek-nenek yang divaksinasi dapat memeluk cucu-cucunya yang tidak divaksinasi. Karena masih ada beberapa pertanyaan yang belum terjawab tentang risiko orang yang divaksinasi tertular virus, orang yang divaksinasi tetap disarankan untuk memakai masker di depan umum untuk melindungi yang tidak divaksinasi – meskipun pedoman ini mungkin segera diperbarui.

READ  Korban virus korona berusia 103 tahun mendapatkan Vaksinasi: Kambing dan Soda: NPR