Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepunahan mamut berbulu disebabkan oleh perubahan iklim, bukan perburuan manusia

Tiga mammoth berbulu berjalan di atas medan bersalju. Di belakang mereka, puncak yang tertutup salju menjulang di atas hutan hijau gelap pohon cemara.

Daniel Eskridge

Sekitar 4000 tahun yang lalu, itu adalah agung terakhir Mammoth berbulu wol yang berkeliaran di tanah telah menghilangDan selama beberapa dekade, para ilmuwan percaya bahwa nenek moyang gajah yang besar ini punah karena manusia memburu mereka tanpa henti. Namun, analisis DNA tentang alasan menginjak-injak hewan purba mengungkapkan cerita yang berbeda.

Para peneliti sekarang mengatakan penyebab yang paling mungkin adalah perubahan iklim yang cepat yang pada akhirnya menghapus pasokan makanan makhluk itu. Tapi selain memecahkan misteri hilangnya mamut, temuan ini mungkin menawarkan sekilas nasib spesies lain jika ada. Krisis iklim tidak terkendali.

“Kami telah menunjukkan bahwa perubahan iklim, terutama curah hujan, secara langsung menyebabkan perubahan vegetasi – dan manusia tidak berpengaruh padanya [the mammoths] Berdasarkan model kami, ”Yucheng Wang, seorang ahli zoologi di Universitas Cambridge dan penulis pertama makalah ini Diterbitkan Rabu di jurnal Nature, Dia berkata dalam situasi saat ini.

Rekan penulis Eske Willerslev, seorang rekan di Universitas Cambridge dan direktur Pusat GeoGenetika Yayasan Lundbeck di Universitas Kopenhagen, menambahkan, “Ini adalah pelajaran nyata dari sejarah dan menunjukkan betapa perubahan iklim yang tidak dapat diprediksi – begitu sesuatu hilang, ada tidak mundur.”

Makhluk lembut yang memakan rumput dan bunga ini hidup berdampingan dengan Neanderthal. Sementara banyak pertemuan mungkin damai, hewan telah menjadi komoditas panas dalam hal membuat mantel bulu, alat musik dan artistik, dan makanan lezat. Ini karena bulunya yang tebal dan berwarna cokelat, taringnya yang besar dan kuat, dan ukurannya yang besar.

Taring mammoth di tepi Sungai Logata

Sebuah gading besar di tepi Sungai Logata di Rusia.

Joanna Anjar

Beratnya sekitar 6 ton dan tingginya sekitar 13 kaki (4 meter) — kata Wang, mammoth berbulu Itu bisa “tumbuh setinggi bus tingkat.”

“Para ilmuwan telah berdebat selama 100 tahun tentang mengapa mamut punah,” kata Willerslev. “Manusia disalahkan karena telah bertahan selama jutaan tahun tanpa perubahan iklim yang membunuh mereka sebelumnya, tetapi ketika mereka hidup berdampingan dengan manusia, mereka tidak bertahan lama dan kami dituduh mengejar mereka sampai mati.”

Masuk akal untuk menduga bahwa orang-orang prasejarah berada di balik kematian terakhir mamut berbulu daripada perubahan iklim. Hewan-hewan ini entah bagaimana selamat dari Zaman Es sekitar 12.000 tahun yang lalu – film fantasi Disney Ice Age memiliki beberapa gagasan tentang itu – tetapi para peneliti dari studi baru memutuskan untuk menggali lebih dalam.

Selama 10 tahun, Willerslev memimpin tim membedah fragmen DNA yang dikumpulkan dari tanah Arktik di mana mamut diketahui merumput. Sampel dikumpulkan selama 20 tahun dan dianalisis menggunakan metode yang disebut sekuensing pistol semprot DNA.

Sekuensing senapan DNA adalah cara tidak langsung untuk membuat profil genetik tanpa perlu seseorang atau hewan berada di sana secara fisik. Alih-alih mengumpulkan informasi genetik dari tulang atau gigi, metode ini mengurutkan DNA dari jejak urin atau sel yang dibuang. Para ilmuwan juga telah menggunakan alat ini untuk Melacak pergerakan COVID-19 Dengan membuat profil DNA dari residu air limbah.

Para peneliti di mamut purba menemukan bahwa megafauna – yang ditemukan menggunakan metode pengurutan – habis pada tingkat yang konsisten dengan laju perubahan iklim yang cepat pada saat itu. Alasannya, kata Willerslev, “saat iklim menghangat, pepohonan dan tanaman lahan basah telah mengambil alih mamut dan menggantikan habitat padang rumput raksasa.”

Lanskap Arktik Modern 1

Lanskap Arktik modern.

Inger grive licorice

“Ketika iklim menjadi lebih basah dan es mulai mencair, ini menyebabkan terbentuknya danau, sungai, dan rawa,” katanya. “Ekosistem telah berubah dan biomassa vegetasi telah menurun dan mereka tidak mampu menopang kawanan mamut.”

Wang juga mencatat bahwa manusia prasejarah mungkin telah menghabiskan sebagian besar waktu mereka berburu hewan yang jauh lebih kecil dan lebih mudah ditangkap daripada mammoth berbulu, menunjukkan bahwa dampaknya terhadap kepunahan hewan kurang dari yang diperkirakan secara intuitif.

Aspek penting lain dari temuan ini, kata Wang, adalah “kami akhirnya dapat membuktikan bahwa masalahnya bukan hanya perubahan iklim, tetapi kecepatannya adalah paku terakhir di peti mati – bukan. Mereka mampu beradaptasi dengan cepat. cukup ketika lanskap berubah secara dramatis dan makanan mereka menjadi langka.” “.

Kecepatan ini adalah mengapa para peneliti secara alami menarik kesejajaran antara apa yang terjadi saat itu dan apa yang tampaknya akan terjadi pada kita sekarang. Misalnya, suhu global planet kita meningkat begitu cepat sehingga tujuan banyak negara sebelumnya adalah Batasi peningkatan hingga 1,5°C (2,7°F) Sekarang dianggap hampir tidak mungkin oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa. Mereka mengatakan itu kecuali tindakan segera dan drastis diambil.

“Ini menunjukkan bahwa tidak ada yang sangat mudah dalam hal dampak perubahan cuaca yang dramatis,” kata Willerslav. “Manusia purba akan melihat dunia berubah melampaui realisasi apa pun. Itu bisa dengan mudah terjadi lagi, dan kita tidak dapat menerima begitu saja bahwa kita akan ada sampai kita menyaksikannya.”

“Satu-satunya hal yang dapat kami prediksi dengan pasti adalah bahwa perubahannya akan besar-besaran.”

READ  Tanya Pa. Ini adalah fasilitas keperawatan yang terampil untuk memiliki 80% staf yang divaksinasi pada bulan Oktober