Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data satelit baru mengungkapkan bahwa lapisan es di Greenland dan Antartika mencair dengan cepat, menyebabkan permukaan laut naik

(CNN) bumi lapisan es Cukup banyak es yang hilang selama 30 tahun terakhir untuk membuat es batu setinggi 12 mil, menurut penelitian baru.

Lapisan es Greenland dan Antartika, yang mengandung hampir semua es air tawar dunia, menyusut dengan sangat cepat, menurut laporan Pada hari Kamis dari tim ilmuwan internasional.

Dengan menggabungkan data dari 50 survei satelit Antartika dan Greenland, dari tahun 1992 hingga 2020, para ilmuwan dengan Latihan Perbandingan Keseimbangan Massa Es-Es, atau IMBIE, dapat melacak perubahan ukuran lapisan es dan aliran es.

Mereka menemukan bahwa pencairan lapisan es telah meningkat enam kali lipat selama 30 tahun terakhir, karena rekor tingkat polusi pemanasan planet yang mendorong suhu global.

Tujuh tahun terburuk pencairan es di kutub telah terjadi dalam dekade terakhir.

Toko Gletser di Lapisan Es Greenland.

Secara keseluruhan, lapisan es kutub kehilangan lebih dari 8,3 triliun ton es antara tahun 1992 dan 2020, menurut laporan tersebut.

Laporan tersebut menemukan bahwa tahun terburuk hilangnya lapisan es adalah 2019, ketika lapisan es hilang 675 miliar ton es. Kerugian ini didorong oleh gelombang panas Arktik, yang menyebabkan 489 miliar ton lapisan es Greenland jatuh.

Hilangnya es berdampak besar pada lautan, yang terus meningkat permukaan laut sebesar 21 milimeter (kurang dari satu inci), menurut laporan itu. Pencairan lapisan es sekarang menyumbang seperempat dari total kenaikan permukaan laut – peningkatan lima kali lipat sejak 1990-an.

“Ini adalah jumlah es yang sangat besar,” kata penulis utama studi Ines Otosaka dan rekan peneliti di University of Leeds kepada CNN. “Hal ini sangat mengkhawatirkan tentunya karena 40% penduduk dunia tinggal di wilayah pesisir,” ujarnya.

Tingkat pencairan di Antartika jauh lebih cepat daripada di tahun 1990-an.
READ  'Lonjakan besar' dalam wabah koronavirus California membawa peringatan baru

Para ilmuwan menemukan bahwa laju pencairan lapisan es Antartika telah melambat, tetapi tetap jauh lebih cepat daripada tahun 1990-an.

Laporan tersebut mengidentifikasi Semenanjung Antartika dan Antartika Barat – sebuah situs Gletser Thwaites Bergolakdijuluki gletser “hari kiamat” karena potensi kehancurannya Dampak pada kenaikan permukaan laut – seperti daerah di mana sebagian besar pencairan benua terjadi.

Otosaka mengharapkan lapisan es Greenland terus kehilangan es, tetapi mengatakan belum jelas apa yang mungkin terjadi pada lapisan es Antartika.

“Di Antartika, kita memiliki lebih banyak ketidakpastian di masa depan. Kita memiliki apa yang kita sebut sebagai mekanisme dengan probabilitas rendah namun berdampak tinggi yang dapat dipicu jika kita melampaui tingkat pemanasan tertentu.”

Dia menambahkan bahwa ini dapat menyebabkan kenaikan permukaan laut yang signifikan di masa depan.

Beasiswa IMBIE akan memperbarui penilaian mereka setiap tahun.

Jika dunia mencapai batas pemanasan tertentu, kata Otosaka, ini dapat memicu mekanisme umpan balik yang penting dan berpotensi tidak dapat diubah.

“Kami sangat membutuhkan kebijakan pemerintah yang kuat untuk membatasi pemanasan global di masa depan dan menurunkan konsentrasi gas rumah kaca,” tambahnya.

Badan Antariksa Eropa, yang membantu NASA mendanai penelitian IMBIE, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Tidak ada keraguan bahwa perubahan iklim menyebabkan lapisan es kutub mencair, sehingga menaikkan permukaan laut dan membahayakan wilayah pesisir di seluruh dunia.”

Ilmuwan di IMBIE berencana memperbarui penilaian setiap tahun.

“Kami akhirnya berada pada tahap di mana kami dapat terus memperbarui penilaian kami tentang keseimbangan massa lapisan es karena ada cukup satelit di luar angkasa untuk memantaunya, yang berarti orang dapat segera mengambil manfaat dari temuan kami,” Andrew Shepherd, profesor di Northumbria Universitas dan pendiri IMBIE, dalam sebuah pernyataan.

READ  Gambar teleskop surya mengungkapkan permukaan matahari tidak seperti sebelumnya