Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Depresi dan kekurangan perkotaan: akselerator penuaan biologis yang tak terlihat

Depresi dan kekurangan perkotaan: akselerator penuaan biologis yang tak terlihat

ringkasan: Sebuah studi baru telah menemukan kemungkinan hubungan antara gejala depresi, tinggal di lingkungan perkotaan yang kurang beruntung, dan percepatan penuaan. Penelitian menggunakan jam epigenetik berdasarkan metilasi DNA untuk memperkirakan usia biologis dan menemukan penuaan dini pada individu yang menghadapi kondisi ini.

Studi ini juga menemukan hubungan antara deprivasi lingkungan yang lebih tinggi dan peningkatan risiko kematian. Efek depresi pada penuaan dini tampaknya tidak terkait dengan deprivasi lingkungan, menunjukkan mekanisme mendasar yang berbeda.

Fakta-fakta kunci:

  1. Studi ini menggunakan jam epigenetik berdasarkan metilasi DNA, yang membantu memperkirakan perbedaan antara usia kronologis dan biologis.
  2. Gejala depresi dan tinggal di lingkungan perkotaan yang kurang beruntung ditemukan terkait secara independen dengan percepatan penuaan biologis.
  3. Studi tersebut menemukan bahwa untuk setiap peningkatan poin dalam skor gejala depresi, risiko kematian dipercepat satu bulan.

sumber: Universitas McMaster

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di Universitas McMaster menunjukkan bahwa merasa tertekan dan tinggal di lingkungan perkotaan yang kurang beruntung dapat membuat Anda menua lebih cepat.

Hasilnya, diterbitkan 5 Juni di Jurnal Gerontologi Seri A: Ilmu Biologi dan Ilmu KedokteranDan menunjukkan bahwa tinggal di lingkungan perkotaan yang ditandai dengan ketidakadilan fisik dan sosial, dan timbulnya gejala depresi, secara independen terkait dengan penuaan biologis dini, bahkan setelah memperhitungkan faktor risiko kesehatan dan perilaku pada tingkat individu, seperti kondisi kronis dan perilaku kesehatan yang buruk. .

Parminder Raina, seorang profesor di Departemen Metode Penelitian Kesehatan, Bukti dan Dampak di McMaster University, memimpin tim peneliti yang terdiri dari peneliti dari Belanda, Norwegia dan Swiss.

Para peneliti menemukan peningkatan risiko kematian sekitar satu tahun bagi mereka yang terpapar deprivasi lingkungan terbesar dibandingkan dengan deprivasi lingkungan paling sedikit. Kredit: Berita Neuroscience

“Studi kami menggunakan dua estimator berbasis metilasi DNA, yang dikenal sebagai jam epigenetik, untuk memeriksa penuaan pada tingkat sel dan memperkirakan perbedaan antara usia kronologis dan biologis,” kata Divya Joshi, penulis pertama studi dan peneliti di departemen tersebut. Metode, Bukti, dan Pengaruh Penelitian Kesehatan McMaster.

READ  Penelitian baru mengungkapkan bahwa dinosaurus tidak secerdas yang kita duga

Temuan kami menunjukkan bahwa deprivasi lingkungan dan gejala depresi berhubungan positif dengan percepatan umur epigenetik yang diperkirakan menggunakan jam DNAm GrimAge.

“Hal ini menambah semakin banyak bukti bahwa tinggal di daerah perkotaan dengan tingkat kekurangan lingkungan yang lebih tinggi dan mengalami gejala depresi berhubungan dengan penuaan biologis dini.”

Gejala depresi dalam penelitian ini diukur menggunakan skala depresi 10 item standar. Para peneliti menemukan percepatan risiko kematian satu bulan untuk setiap peningkatan poin dalam gejala depresi.

Mereka berhipotesis bahwa tekanan emosional yang disebabkan oleh depresi dapat menyebabkan keausan biologis lebih lanjut dan disritmia fisiologis, yang pada gilirannya dapat menyebabkan penuaan dini.

Peneliti menilai mata pelajaran lingkungan dan deprivasi sosial menggunakan dua indikator yang dikembangkan oleh Konsorsium Kanada untuk Penelitian Kesehatan Lingkungan Perkotaan (CANUE) berdasarkan sensus 2011.

Deprivasi sosial mencerminkan adanya lebih sedikit sumber daya sosial dalam keluarga dan masyarakat, dan deprivasi materi merupakan indikator ketidakmampuan orang untuk mengakses barang dan fasilitas kehidupan modern, seperti perumahan yang layak, makanan bergizi, mobil, Internet berkecepatan tinggi, atau lingkungan dengan fasilitas rekreasi.

Para peneliti menemukan peningkatan risiko kematian sekitar satu tahun bagi mereka yang terpapar deprivasi lingkungan terbesar dibandingkan dengan deprivasi lingkungan paling sedikit.

Studi ini tidak menemukan bahwa kekurangan lingkungan memperkuat efek gejala depresi pada penuaan epigenetik.

“Hasil kami menunjukkan bahwa efek deprivasi lingkungan pada percepatan umur epigenetik serupa terlepas dari gejala depresi, menunjukkan bahwa depresi mempengaruhi percepatan masa hidup epigenetik melalui mekanisme yang tidak terkait dengan deprivasi lingkungan,” kata Joshi.

Penelitian tersebut memeriksa data epigenetik dari 1.445 peserta yang terdaftar di Canadian Longitudinal Study of Aging (CLSA), sebuah platform penelitian yang melacak lebih dari 50.000 peserta yang berusia antara 45 dan 85 tahun ketika mereka direkrut.

READ  Sebuah penelitian telah menemukan bahwa aktivitas fisik secara teratur dapat mengurangi risiko COVID-19.

“Studi longitudinal, seperti CLSA, penting untuk mengonfirmasi asosiasi seperti yang ada dalam studi ini,” kata Raina, penulis senior studi dan peneliti utama CLSA.

“Dengan mengikuti kelompok peserta yang sama selama 20 tahun, kami akan dapat menentukan apakah perubahan epigenetik stabil atau reversibel dari waktu ke waktu. Kami juga akan mendapatkan wawasan tentang mekanisme yang mempercepat penuaan epigenetik.”

Pendanaan: Dukungan untuk CLSA diberikan oleh Pemerintah Kanada melalui Institut Riset dan Inovasi Kesehatan Kanada. Dukungan tambahan untuk studi ini diberikan oleh program Horizon 2020 Uni Eropa.

Tentang berita penelitian depresi dan penuaan ini

pengarang: Veronica McGuire
sumber: Universitas McMaster
komunikasi: Veronica McGuire – Universitas McMaster
gambar: Gambar dikreditkan ke Neuroscience News

Pencarian asli: Hasil akan muncul di Jurnal Gerontologi Seri A